Sukses

Bunker Narkoba di Kampus Makassar, Polisi: Transaksinya Sudah 3 Kilogram

Liputan6.com, Makassar h Direktorat Reserse Narkoba Polda Sulawesi Selatan mengungkap temuan bunker penyimpanan narkoba di salah satu kampus ternama di Kota Makassar. Tak main-main, polisi menemukan bukti transaksi narkoba yang jumlahnya mencapai 3 kilogram di dalam bunker tersebut. 

"Pengakuan terakhir sebenarnya sudah masuk 3 kilo di situ dan sudah beredar cukup lama," kata Direktur Reserse Narkoba Polda Sulsel, Kombes Pol Dodi Rahmawan, Kamis (8/6/2023). 

Dodi menjelaskan bahwa selain narkoba, pihaknya juga menemukan bukti transaksi jual beli narkoba di dalam bunker tersebut. Dari bukti transaksi itu, narkoba tersebut diduga dijual kepada para mahasiswa. 

"Peredarannya ini sangat masif dan ini sangat miris karena ada bunker. Bahkan ada buku rekapnya, ada penyalurannya," ucap Dodi. 

Dodi meyakini ada oknum tertentu yang menjadi aktor dibalik peredaran narkoba di wilayah kampus ini. Dia pun menegaskan bahwa pihaknya tengah mengejar aktor tersebut. 

"Saya yakin pasti ada aktor di balik itu," ucapnya. 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini

2 dari 2 halaman

Polisi Minta Kampus Mau Bekerjasama

Dodi pun berharap dukungan dari sivitas akademika dan pihak kampus untuk sama-sama bekerja dan menekan peredaran narkoba di wilayah kampus. 

"Saya berharap juga pihak kampus jangan gerah, jangan lantas under estimate. Justru kita merapatkan barisan, mengidentifikasi mahasiswa-mahasiswa atau komponen sivitas akademika yang terindikasi," harapnya. 

Menurut Dodi, peredaran narkoba di wilayah kampus menjadi ancaman yang sangat besar. Pasalnya para bandar narkoba saat ini justru menganggap mahasiswa adalah konsumen yang menjanjikan. 

"Tapi yang jelas ini lah mirisnya kondisi yang kita hadapi. Di dalam area kampus yang seyogianya itu untuk pendidikan, untuk menunjukkan prestasinya di dunia pendidikan justru di jadikan marketing (narkoba)," ucapnya

 

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini