Sukses

Siapa Rishi Sunak? Pria Keturunan India yang Saat Ini Jadi PM Inggris

Liputan6.com, Bandung - Rishi Sunak, pria keturunan India dan beragama Hindu terpilih sebagaiĀ PM Inggris pada Senin (24/10/2022). Rishi memenangkan pemilihan menggantikan Liz Truss yang mundur beberapa hari lalu.

Para pesaing Rishi seperti eks Perdana Menteri Boris Johnson hingga eks Meteri Pertahanan Penny Mordaunt keluar dari pencalonan.

Ia menjadi PM Inggris berikutnya setelah memenangkan perlombaan untuk memimpin Partai Konservatif. Tugas yang diembannya sangat berat, untuk mengarahkan negara yang sangat terpecah melalui penurunan ekonomi yang akan membuat jutaan orang lebih miskin.

Rishi akan diminta untuk membentuk pemerintahan oleh Raja Charles, menggantikan Liz Truss, PM Inggris yang mundur setelah menjabat 44 hari.

"Inggris Raya adalah negara besar, tetapi tidak diragukan lagi kita menghadapi tantangan ekonomi yang besar," kata Sunak saat berbicara kepada publik untuk pertama kalinya seperti dikutip dari Channel News Asia, Selasa (25/10/2022).

"Kami sekarang membutuhkan stabilitas dan persatuan dan saya akan menjadikannya prioritas utama untuk menyatukan partai kami dan negara kami," katanya, yang tampaknya menolak seruan dari partai-partai oposisi untuk pemilihan umum dini.

Rishi Sunak mengalahkan politikus sentris Penny Mordaunt, yang gagal mendapatkan cukup dukungan dari anggota parlemen untuk memasuki pemungutan suara. Sementara saingannya, mantan perdana menteri Boris Johnson, menarik diri dari kontes kursi PM Inggris, mengatakan dia tidak bisa lagi menyatukan partai.

"Keputusan ini adalah keputusan bersejarah dan menunjukkan sekali lagi, keragaman dan bakat partai kami," kata Mordaunt dalam sebuah pernyataan saat dia mengundurkan diri dari perlombaan hanya beberapa menit sebelum pemenang diumumkan. "Rishi mendapat dukungan penuh saya."

Rishi Sunak kabarnya akan bertemu Raja Charles pada hari Selasa dan disahkan sebagai Perdana Menteri Inggris.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Politikus Muda

Rishi merupakan salah satu politikus terkaya di Westminster, akan menjadi PM Inggris ketiga dalam waktu kurang dari dua bulan. Pria berusia 42 tahun itu juga merupakan pemimpin kulit berwarna pertama di negara itu dan termuda dalam 200 tahun.

Rishi Sunak adalah Kepala Etnis Hitam dan Minoritas (BME) baru dari unit penelitian Policy Exchange. Sebelum bergabung dengan Policy Exchange, Rishi bekerja selama lebih dari satu dekade dalam bisnis, mendirikan perusahaan yang berinvestasi di Inggris dan luar negeri.

Dia juga menjadi direktur dari Catamaran Ventures, sebuah perusahaan yang dikelola keluarga, mendukung dan melayani di dewan berbagai UKM Inggris. Dia bekerja dengan Los Angeles Fund for Public Education menggunakan teknologi baru untuk meningkatkan standar di sekolah.

Rishi juga adalah Anggota Dewan Boys and Girls Club di Santa Monica, California dan Gubernur Timur London Science School, sekolah gratis baru yang berbasis di Newham.

Rishi meraih gelar di bidang PPE dari Universitas Oxford dan MBA dari Stanford Universitas, tempat dia menjadi Fulbright Scholar.

3 dari 3 halaman

Karier di Parlemen

Rishi masuk parlemen pada 2015, mewakili konstituensi Richmond di North Yorkshire, Inggris Utara. Dia memilih Leave dalam rujukan Brexit 2016.

Peran pemerintahan pertamanya berada di bawah Perdana Menteri Theresa May saat itu, ketika ia menjadi wakil menteri parlemen untuk pemerintahan lokal. Setelah May mengundurkan diri, ia mendukung tawaran Boris Johnson untuk menjadi perdana menteri.

Dukungan itu dikembalikan, dan Johnson menunjuk Sunak sebagai kepala sekretaris Departemen Keuangan, yang merupakan orang kedua di bawah komando kanselir.

Pada saat itu, Johnson menunjuk Sajid Javid sebagai Kanselir, tetapi Javid dengan cepat mengundurkan diri setelah berselisih dengan penasihat khusus Johnson yang berkuasa, Dominic Cummings, mengenai masalah yang berkaitan dengan penempatan staf.

Menyusul pengunduran diri Javid, kenaikan meteorik Sunak terus berlanjut saat ia menjadi Kanselir baru pada tahun 2020, yang pada gilirannya menjadi politisi paling kuat kedua dalam politik Inggris.

Hanya beberapa minggu setelah posisinya, pandemi COVID-19 melanda Inggris, mengubah Sunak dari politikus yang sampai sekarang tidak dikenal menjadi seorang yang populer.

Dia merancang dan menerapkan program dukungan ekonomi yang luas untuk negara yang mencapai ratusan miliar poundsterling, mendukung pengusaha dan karyawan dengan dana pemerintah yang murah hati.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS