Sukses

8 Alasan Wanita Masih Tetap Bertahan dalam Abusive Relationship

Liputan6.com, Bandung - Belakangan ini, semakin marak kasus penganiayaan atau kekerasan dalam hubungan alias abusive relationship dibahas di media sosial. Mayoritas dari korban kekerasan dalam hubungan adalah pihak perempuan (walaupun laki-laki juga bisa menjadi korban). Namun, ada saja yang menghalangi seorang perempuan keluar dari abusive relationship.

Kebanyakan perempuan yang berada dalam abusive relationship mengalami defisit motivasi kognitif yang menghalangi mereka untuk mencari bantuan atau informasi, serta mengakibatkan mereka kehilangan kontrol atas diri dan memercayai bahwa tidak ada satu hal pun yang dapat mereka lakukan untuk keluar dari abusive relationship.

Beberapa perempuan bahkan merasa bahwa diri mereka memang bersalah dan pantas mendapatkan perlakuan kasar dari pasangannya. Sebagian lagi menganggap bahwa apa yang dilakukan oleh pasangan mereka bukanlah merupakan kekerasan.

Mereka menganggap, misalnya, perkataan kasar yang dilontarkan oleh pasangannya tidak dapat dikategorikan sebagai perlakuan kasar melainkan hanya representasi dari kepribadian mereka yang tegas.

Bagi kamu yang tidak mengalaminya, pasti menyuruh temanmu untuk meninggalkan pasangannya. Padahal sebenarnya mereka sadar, hanya saja lepas dari pasangan yang penuh dengan kekerasan bukanlah perkara mudah. Pertanyannya, mengapa mereka bertahan?

Melansir IFStudies, Profesor Terapi Pernikahan dan Keluarga di Texas Tech University Jason B. Whiting, mengidentifikasi delapan alasan utama wanita bertahan dalam hubungan yang kasar. Berikut ulasannya.

Saksikan Video Pilihan Ini:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

1. Pikiran Terdistorsi

Dikendalikan dan disakiti membuat trauma dan tentu saja hal ini menyebabkan kebingungan, keraguan, hingga menyalahkan diri sendiri. Pelaku melecehkan dan menuduh korban, yang membuat korban lelah dan menyebabkan keputusasaan dan rasa bersalah. Misalnya, "Saya percaya saya pantas mendapatkannya," dan, "Saya malu, malu, dan menyalahkan diri sendiri karena saya pikir saya memicu dia".

Sementara yang lain mengecilkan tindakan pelecehan alih-alih memberikan cara untuk mengatasinya dengan mengatakan “[Saya bertahan] karena saya tidak berpikir bahwa pelecehan emosional dan finansial benar-benar pelecehan. Karena kata-kata tidak meninggalkan memar,'' dan, "Karena saya tidak tahu apa yang dilakukan pacar saya terhadap saya adalah pemerkosaan".

2. Merusak Harga Diri

Ini terkait luka pada diri sendiri yang merupakan akibat dari perlakuan merendahkan korban. Banyak wanita merasa dipukuli dan tidak berharga, dengan mengatakan "Dia membuat saya percaya bahwa saya tidak berharga dan sendirian," dan, "Saya merasa telah melakukan sesuatu yang salah dan saya pantas mendapatkannya".

3. Takut

Ancaman bahaya fisik dan emosional sangat kuat, dan pelaku menggunakan ini untuk mengontrol dan membuat perempuan tetap terjebak. Perempuan korban kekerasan jauh lebih diteror dan trauma daripada korban laki-laki. Seseorang berkata, “Saya takut padanya… Saya tahu dia akan meninggalkan mimpi buruk yang berlarut-larut”. Mencoba untuk meninggalkan pelaku adalah berbahaya. Seorang wanita merasa terjebak karena “ancaman suaminya untuk memburu saya dan menyakiti semua orang yang saya cintai termasuk anak-anak kami, sementara saya melihat dan kemudian membunuh saya”.

4. Ingin Menjadi Penyelamat

Banyak yang menggambarkan keinginan untuk membantu, atau mencintai pasangan mereka dengan harapan bahwa mereka dapat mengubah mereka. "Saya percaya saya bisa mencintai pelecehan darinya". Sedangkan, yang lain menggambarkan nilai atau komitmen internal pada pernikahan atau pasangan, dengan kicauan seperti ini, “Saya pikir saya akan menjadi orang kuat yang tidak akan pernah meninggalkannya dan menunjukkan kesetiaan kepadanya. Aku akan memperbaikinya dan mengajarinya cinta”.

Sementara yang lain merasa kasihan dan menempatkan kebutuhan pasangan mereka di atas kebutuhan mereka sendiri. “Ayahnya meninggal, dia menjadi pecandu alkohol dan berkata bahwa Tuhan tidak ingin saya meninggalkannya karena dia membutuhkan saya untuk membuatnya lebih baik”.

3 dari 3 halaman

5. Anak-anak

Para wanita ini juga mengutamakan anak-anak mereka, mengorbankan keselamatan mereka sendiri. Misalnya, “Saya takut jika dia tidak memukuli saya, dia akan memukuli anak-anak. Dan saya lebih menghargai hidup mereka daripada hidup saya sendiri”. Atau, “Saya tinggal selama 20 tahun sementara saya melindungi anak-anak kami, sementara saya dilecehkan.” Yang lain menyebutkan tinggal untuk memberi manfaat bagi anak-anak "Saya ingin putra saya memiliki seorang ayah".

6. Harapan dan Pengalaman Keluarga

Banyak yang mengunggah deskripsi tentang bagaimana pengalaman masa lalu dengan kekerasan mendistorsi rasa diri mereka atau hubungan yang sehat. “Saya menyaksikan [ayah saya] memukuli ibu saya. Kemudian saya menemukan seseorang seperti ayah,” atau, “Karena dibesarkan oleh hewan, Anda berpasangan dengan serigala”. Beberapa menyebutkan tekanan keluarga dan agama, “Ibu saya memberi tahu saya bahwa Tuhan tidak akan mengakui saya jika saya membatalkan pernikahan saya”.

7. Kendala Keuangan

Banyak juga yang merujuk pada kendala keuangan, dan ini sering dikaitkan dengan pengasuhan anak. "Saya tidak punya keluarga, dua anak kecil, tidak punya uang, dan rasa bersalah karena dia mengalami kerusakan otak akibat kecelakaan mobil". Sementara yang lain tidak dapat mempertahankan pekerjaan karena kendali pelaku atau cedera mereka, dan digunakan secara finansial oleh pelaku. “Mantan [saya] menimbun ribuan utang atas nama saya”.

8. Isolasi

Taktik umum dari pasangan manipulatif adalah memisahkan korban mereka dari keluarga dan teman. Terkadang ini bersifat fisik, seperti yang dialami seorang wanita. “Saya benar-benar terjebak di hutan belantara, dan dia akan menggunakan anak laki-laki saya untuk membuat saya tetap dekat”. Di lain waktu, isolasi bersifat emosional, seperti yang dikatakan seorang wanita,"Anda dapat memiliki teman dan keluarga atau Anda dapat memiliki saya".

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.