Sukses

Tragis, Seorang Ayah Gagal Bunuh Diri Usai Jerat Anaknya Hingga Tewas

Liputan6.com, Kudus - Aparat Kepolisian Resor (Polres) Kudus, Jawa Tengah, masih melakukan penyelidikan terkait kasus dugaan bunuh diri bapak dan anak di Desa Ngembal Kulon.

Kedua warga Desa Ngembal Kulon, Kecamatan Jati, Kudus tersebut, yakni berinisial EG (48) dan IM (12) yang merupakan bapak dan anak ditemukan tergeletak dalam kondisi kritis di rumahnya, Kamis.

"Kami belum bisa menyimpulkan kejadian tersebut apakah masuk kategori bunuh diri atau pembunuhan karena masih didalami sehingga belum bisa menyimpulkan apa-apa," kata Kapolres Kudus AKBP Aditya Surya Dharma di Kudus, Kamis, dikutip Antara.

 

Terkait anaknya yang berinisial IM meninggal dunia, kata dia, informasinya memang demikian.

Ani yang merupakan warga sekitar mengungkapkan yang pertama mengetahui dugaan bunuh diri merupakan istri IG ketika pulang dari bepergian sekitar pukul 17.00 WIB.

Saat ditemukan, bapak dan anak tersebut dalam kondisi kritis di rumahnya. IM yang merupakan anak EG ditemukan di kursi dengan posisi terlilit sarung dan EG ditemukan tergeletak di lantai dengan tangan kiri mengeluarkan darah.

Kepala Puskesmas Jati Kulon Kamal mengatakan ketika tim medis dari Puskesmas Jati Kulon bersama Tim Indonesia Automatic Finger Print Identification System atau identifikasi TKP (Tempat Kejadian Perkara) Polres Kudus bersama Polsek Jati untuk oleh TKP, keduanya ditemukan masih dalam keadaan hidup.

Namun, kata dia, dalam perjalanan menuju RSUD Loekmono Hadi Kudus, IM meninggal dunia. Sementara IG yang masih hidup, kini mendapatkan perawatan di RSUD Loekmono Hadi Kudus. Dalam olah TKP oleh Polres Kudus, ditemukan tali plastik menggantung di kamar anak.

 

2 dari 4 halaman

Pelaku Minta Dimakamkan Satu Liang dan Prokes Covid-19

 Sebelum peristiwa nahas tersebut, EG diketahui beberapa kali ke Puskesmas Ngembal Kulon mengeluhkan gejala mengarah COVID-19. Namun ketika dilakukan tes cepat (rapid test) COVID-19 hasilnya nonreaktif.

Belum puas dengan hasil tersebut, IG dikabarkan melakukan tes usap tenggorokan (swab) mandiri di salah satu klinik di Kabupaten Kudus.

Saat peristiwa dugaan bunuh diri pada Kamis (8/10) pukul 17.00 WIB, istri IG sedang tidak ada di rumah sehingga hanya ada IG dan IM.

Di lokasi kejadian juga ditemukan tulisan di secarik kertas yang bertuliskan "makamkan kami dengan protokol kesehatan dengan satu liang".

Aparat Kepolisian Resor Kudus, Jawa Tengah, segera memeriksa kondisi kejiwaan pelaku bunuh diri bernama "EG" (48) asal Kecamatan Jati yang mengajak serta anaknya hingga meninggal dunia, sedangkan sang ayah ini masih hidup.

"Ayah korban berinisial EG yang terselamatkan dari upayanya melakukan bunuh diri sudah mengakui bahwa dia yang menjerat anaknya yang berinisial IM sehingga meninggal dunia," kata Kepala Polres Kudus, AKBP Aditya Surya Dharma, di Kudus, Jumat.

Dari hasil otopsi terhadap jenazah IM yang merupakan warga Desa Ngembal Kulon, Kecamatan Jati, Kudus, terdapat luka akibat kekerasan benda tumbul berupa memar pada bahu kanan serta ada bekas jeratan pada leher.

 

3 dari 4 halaman

Penyelidikan Polisi

Ia mengungkapkan dari hasil otopsi juga diketahui bahwa korban meninggal karena ada jeratan yang mengakibatkan mati lemas.

Meskipun sudah ada pengakuan dari ayah korban, Polres Kudus akan memeriksa kondisi psikologi pelaku, apakah mengalami gangguan jiwa atau tidak, sementara pelaku masih ditahan polisi.

Untuk sementara ini, polisi belum bisa menentukan apakah pelaku akan dijerat dengan pasal pembunuhan atau pasal lainnya karena mendalami kasus itu.

Berdasarkan pemberitaan sebelumnya, warga Desa Ngembal Kulon digegerkan dengan temuan dua warga yang merupakan bapak dan anak yang tergeletak di rumahnya akibat percobaan bunuh diri pada pukul 17.00 WIB Kamis (8/10).

Korban yang merupakan anak EG ditemukan di kursi dengan posisi terlilit sarung dan EG ditemukan tergeletak di lantai dengan tengan kiri mengeluarkan darah yang diduga bunuh diri usai menjerat anaknya.

Dugaan percobaan bunuh diri itu, EG berhasil diselamatkan sedangkan anaknya, IM, meninggal ketika dalam perjalanan menuju RSUD Loekmono Hadi Kudus.

Selain ditemukan tali untuk bunuh diri, di lokasi kejadian juga ditemukan secarik kertas yang bertuliskan: makamkan kami dengan protokol kesehatan dengan satu liang.

KONTAK BANTUAN

Bunuh diri bukan jawaban apalagi solusi dari semua permasalahan hidup yang seringkali menghimpit. Bila Anda, teman, saudara, atau keluarga yang Anda kenal sedang mengalami masa sulit, dilanda depresi dan merasakan dorongan untuk bunuh diri, sangat disarankan menghubungi dokter kesehatan jiwa di fasilitas kesehatan (Puskesmas atau Rumah Sakit) terdekat.

Bisa juga mengunduh aplikasi Sahabatku: https://play.google.com/store/apps/details?id=com.tldigital.sahabatku

Atau hubungi Call Center 24 jam Halo Kemenkes 1500-567 yang melayani berbagai pengaduan, permintaan, dan saran masyarakat.

Anda juga bisa mengirim pesan singkat ke 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669, dan alamat surat elektronik (surel) kontak@kemkes.go.id.

4 dari 4 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: