Sukses

Mahasiswa di Tulungagung Rampok Sopir Taksi Online Pakai Obat Bius Tradisional

Tulungagung - Polres Tulungagung berhasil mengungkap modus kejahatan baru di Kota Murmer. Modus itu terungkap setelah polisi berhasil menangkap pria berstatus mahasiswa bernisial DRS (22), yang melakukan perampokan dengan kekerasan terhadap korbannya NA (41).

"Korban itu sopir taksi online," kata Kapolres Tulungagung AKBP Tofik Sukendar.

Awalnya pelaku dengan memesan taksi online ke dua titik. Yakni di Desa Bungur, Kecamatan Karangrejo, dan Stasiun Tulungagung.

Di saat perjalanan di tengah sawah, pelaku duduk di belakang sopir lantas membekap korban menggunakan handuk basah. Sontak pelaku perampokan yang sudah mempersiapkan obat bius racikan dari minyak kecubung membuat korban langsung tak sadarkan diri. Pelaku membawa kabur telepon seluler korban dan uang Rp 70 ribu.

Korban baru sadar tak lama kemudian, dan langsung lapor ke polisi. Tim buru sergap melakukan penyelidikan dan menemukan identitas pelaku.

Pelaku perampokan tak berkutik saat ditangkap di warung kopi. "Pelaku sudah mendekam di bui, kini proses penyidikan," terang perwira berpangkat tiga balok ini.

Baca juga berita JawaPos.com lainnya di sini.

 

Simak juga video pilihan berikut ini:

Rekaman Video Pendeta Ditikam saat Misa
Loading
Artikel Selanjutnya
3 Perampok Warung Pecel Lele di Pasar Minggu Ditangkap
Artikel Selanjutnya
Dalami Karakter Hantu Depresi, Ge Pamungkas Berhenti Lakukan Hobinya