Sukses

HEADLINE HARI INI:PERPISAHAN WAPRES, MENGENANG EKSISTENSI JK DI PANGGUNG POLITIK NASIONAL

Gempa Guncang Wilayah Jabar Dua Hari Berturut-turut, Ini Faktanya

Liputan6.com, Bandung - Selama dua hari berturut-turut, yaitu tanggal 7 dan 8 Januari 2019, wilayah Jawa Barat diguncang lima kali gempa bumi. Catatan itu berdasarkan data yang diterbitkan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG). Namun yang paling berdampak dari kelima peristiwa gempa itu adalah gempa berkekuatan 5.4 dikedalaman 10 Kilometer pada 8 Januari 2019 pukul 16.54 WIB kemarin.

Berlokasi 7.85 LS, 106.48 BT atau 113 Kilometer Barat Daya Kota Sukabumi, Jawa Barat, gempa tersebut dirasakan warga di Bandung, Pangandaran, Lembang skala II MMI, Sukabumi III MMI. BMKG mencatat terjadi gempa susulan pukul 18.05 WIB berkekuatan lebih kecil yaitu magnitudo 4,4 di kedalaman yang sama, berlokasi 289 Kilometer Barat Daya Kabupaten Bandung dirasakan di Tasikmalaya dan Sukabumi dengan skala II MMI.

"Hampir sama dengan gempa dua hari lalu (7/1/2019) penyebabnya tapi lokasinya lebih ke barat di selatan Sukabumi dan magnitudonya lebih besar," ujar Kepala Sub Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami wilayah Barat Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi, Ahmad Solihin, di Bandung Rabu (9/1/2019).

Sebelumnya pada 7 Januari 2019 pukul 23.58 WIB , terjadi gempa bumi berkekuatan magnitudo 4,5 di kedalaman 11 kilometer berpusat di 69 kilometer Tenggara Cilacap Jawa Tengah dirasakan di Pangandaran, Cilacap dengan skala I-II MMI. Peristiwa gempa pertama pada tanggal yang sama terjadi hampir dua jam sebelumnya, yaitu pada pukul 22.04 WIB berkekuatan magnitudo 4,8, dengan koordinat lokasi 8.15 LS, 107.88 BT atau 62 Kilometer Barat Daya Kabupaen Tasikmalaya di kedalaman 21 Kilometer, dirasakan di Sukabumi, Garut, Tasikmalaya dan Ciamis skala II-III MMI.

Tak hanya berhenti di tanggal 7 Januari 2019, memasuki sore hari kemarin tanggal 8 Januari 2019 pukul 15.56 WIB, gempa bumi pertama berkekuatan 4.2 dikedalaman 32 Kilometer terjadi di 302 Kilometer Barat Daya Kabupaten Pangandaran Jawa Barat sebagai pembuka rangkaian lindu. Menurut Solihin, rangkaian gempa yang terjadi diduga dari sumber yang berbeda.

"Memang itu masih di Selatan Jawa Barat, tapi kalau saya lihat posisinya lebih jauh ke Selatan dan kemungkinan itu dari sistem sumber gempa bumi yang berbeda," kata Solihin.

 

2 dari 2 halaman

Penyebab Gempa

PVMBG Badan Geologi menyatakan berdasarkan lokasi pusat gempa bumi dan kedalamannya yang berada pada jalur kegempaan (Zona Benioff), penyebab gempa bumi berasosiasi dengan aktivitas penunjaman Lempeng Indo-Australia ke bawah Lempeng Eurasia. Pusat gempa bumi berada di Samudera Indonesia di sebelah selatan Pulau Jawa bagian barat.

Berdasarkan tatanan tektonik perairan selatan Jawa dipengaruhi oleh zona tunjaman lempeng Indo-Australia ke bawah lempeng Eurasia, sehingga memberikan kontribusi tektonik di laut maupun di daratan Pulau Jawa. Wilayah di sekitar pusat gempa bumi disusun oleh batuan sedimen berumur Tersier dan batuan gunungapi berumur Terasier hingga Kuarter.

"Batuan Tersier yang terlapukan serta batuan berumur muda pada umumnya bersifat urai dan dapat mengamplifikasi guncangan gempa bumi," kata Kepala PVMBG Badan Geologi Kasbani dalam keterangan tertulisnya.

Dampak rangkaian gempa kemarin, guncangannya dirasakan di Pos Pengamatan G.unung Salak Kecamatan Cicuruk Kabupaten Sukabumi, Gunung Gede Kecamatan Cipanas Kabupaten Cianjur, Gunung Tangkuban Parahu Ciater Kabupaten Subang dan Gunung Guntur Kecamatan Tarogong Kaler Kabupaten Garut dengan intensitas II MMI (Modified Mercalli Intensity).

Berdasarkan BMKG, guncangan gempa bumi dirasakan di Sukabumi dan Pelabuhan Ratu dengan intensitas III MMI, di Bandung sebesar II-III MMI, di Pangandaran, Lembang, Cibareno dan Lebak dengan intensitas II MMI.

Gempa bumi ini tidak menyebabkan tsunami, karena meskipun berpusat di laut namun energinya tidak cukup kuat untuk menyebabkan deformasi di bawah laut. Hingga saat ini, PVMBG Badan Geologi belum menerima informasi mengenai kerusakan yang diakibatkan rangkaian kejadian gempa bumi tersebut. 

 

Simak juga video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
3 Kali Gempa Goyang Provinsi Maluku Hari Ini
Artikel Selanjutnya
PVMBG Catat 32 Kali Gempa Embusan di Gunung Tangkuban Parahu