Sukses

PSI: Jokowi Bukan Petugas Partai, tapi Presiden Rakyat

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Umum PSI Grace Natalie mengatakan, Presiden Joko Widodo bukan petugas partai. Ia menilai Jokowi sebagai presiden pilihan rakyat mesti dibela dan bukan justru diganggu dengan rongrongan jabatan oleh orang-orang di sekitarnya.

"Bagi PSI, Pak Jokowi bukan petugas partai. Beliau adalah presiden rakyat yang harus dibela serius secara politik, bukan malah dirongrong untuk meminta jabatan ini itu," kata Grace dalam keterangan tertulis, Jakarta, Jumat (12/4/2019).

Menurut dia, PSI tidak akan memainkan standar ganda dalam urusan dukung-mendukung Jokowi. Partainya akan total menjaga Jokowi di parlemen dari manuver politik pihak oposisi.

"PSI tidak akan pernah menjadi partai pendukung rasa oposisi. PSI akan menjadi partai utama pendukung Jokowi di Senayan yang terdepan menghadapi serangan, fitnah hoaks, dan politisasi agama yang dibuat oposisi," ujarnya.

 

2 dari 3 halaman

Tak Akan Berkoalisi dengan PKS

Grace menegaskan, pernyataan Sekjen PSI Raja Juli Antoni, yang sempat menjadi perbincangan beberapa waktu belakangan, yakni PSI tidak akan pernah menjadi mitra koalisi PKS, di semua tingkat politik nasional dan lokal.

"Saya ingin mempertegas pernyataan Sekjen PSI beberapa hari lalu, bahwa PSI tidak akan pernah berkoalisi dengan PKS di semua Pemilihan Umum Kepala Daerah," pungkasnya.

Reporter: Nur Habibie

Sumber: Merdeka

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

  • Presiden Jokowi hibur anak-anak dengan atraksi sulap di peringatan Hari Anak Nasional, di Pekanbaru, Riau.
    Joko Widodo merupakan Presiden ke-7 Indonesia yang memenangi Pemilihan Presiden bersama wakilnya Jusuf Kalla pada 2014
    Jokowi
  • PSI
Loading
Artikel Selanjutnya
Final Piala Presiden 2019: Jokowi Hadir, Aremania Diharapkan Tidak Chant Rasis
Artikel Selanjutnya
Direktur Para Syndicate Sebut Elektabilitas Jokowi dan Prabowo Cenderung Naik