Sukses

Hyundai Tunggu Regulasi Pemerintah Sebelum Produksi Mobil Listrik

Liputan6.com, Jakarta - Kondisi pasar otomotif di Indonesia ternyata masih cukup menjajikan bagi produsen roda dua dan empat di Tanah Air. Bahkan, salah satu jenama asal Korea Selatan, Hyundai berencana untuk berinvestasi sebesar US $ 880 juta (Rp 12,8 triliun) untuk membangun pabrik, termasuk merakit mobil listrik.

Dijelaskan, Presiden Direktur PT Hyundai Motor Indonesia (HMI), Mukiat Sutikno, untuk mobil listrik memang belum pasti, dan masih terus dibicarakan.

"Kita masih mencoba membaca, pertama aturan ke depannya gimana. Walaupun draf (kendaraan listrik) menyebutkan, luxury tax sudah nol persen," jelas Mukiat saat dihubungi Liputan6.com, Rabu (2/1/2018).

Lanjut Mukiat, draf kendaraan listrik ini, pastinya bakal mempengaruhi harga jual mobil listrik di Indonesia. Semakin mobil listrik dengan daya jelajah tinggi, pastinya akan semakin tinggi atau mahal, dan jika insentif kurang memadai, pasarnya juga tidak akan berkembang.

2 dari 3 halaman

selanjutnya

"Nantinya, regulasi juga akan mempengaruhi harga. Jika insentifnya kurang memadai, market tidak akan tertarik, buat apa bayar lebih mahal," tegasnya.

Selain harga, Hyundai juga masih mempersoalkan infrastruktur mobil listrik yang memang belum siap di Indonesia. Pasalnya, jika harga mobil listrik nantinya masih mahal, dan stasiun pengisian baterai masih belum memadai, konsumen tidak akan berminat dan pasarnya tidak akan berkembang luas.

 

3 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan Berikut Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Mitsubishi Siap Pamerkan SUV PHEV Konsep pada TMS 2019
Artikel Selanjutnya
Sopir dan Penumpang Tidur Saat Mobil Melaju dengan Kecepatan Tinggi