Sukses

Haruskan Minum Air Sebelum Tidur? Begini Penjelasan Menurut Ahli

Liputan6.com, Jakarta Rutinitas malam hari, seperti menjauh dari perangkat digital, menghindari kafein, dan meditasi berperan penting dalam menentukan kualitas tidur. Namun di samping itu, mungkin ada yang bertanya-tanya pula terkait apakah baik atau tidak minum air sebelum tidur?

Menjawab pertanyaan tersebut, salah satu Konsultan, Gastroenterologi Medis, Rumah Sakit Multispesialis Narayana, Jaipur Abhinav Gupta mengatakan bahwa minum air sebelum tidur itu dapat membantu mengontrol suhu.

“Minum air sebelum tidur akan membantu menjaga suhu tubuh Anda tetap terkendali. Menurut penelitian, dehidrasi membuat orang merasa panas atau dingin saat sedang tidur. Anda mendapatkan dari minum air sebelum tidur karena menjaga tubuh Anda pada suhu ideal dan memastikan Anda tetap terhidrasi saat Anda tidur,” tuturnya seperti melansir The Indian Express, Selasa (8/11/2022).

Menurut ahli, hal ini memudahkan menjaga lingkungan tidur yang damai dan nyaman. Adapun berdasarkan sebuah studi tahun 2014, yang diterbitkan di National Library of Medicine, kekurangan air dapat berdampak negatif pada suasana hati, yang dapat memengaruhi siklus tidur-bangun Anda secara keseluruhan.

Namun, itu bukan berarti Anda mengonsumsi air dalam jumlah berlebihan , dan itu juga segera sebelum Anda tidur.

“Meskipun sangat penting untuk mendapatkan asupan air harian yang direkomendasikan, minum air sebelum tidur mungkin mengganggu. Untuk menghindari bangun di malam hari, jangan mengonsumsi cairan apa pun sebelum tidur. Juga, dengan minum air sebelum tidur, Anda bisa menahan buang air kecil lebih dari yang seharusnya saat Anda tidur, yang buruk bagi kesehatan Anda,” kata Ahli Diet, Paras Hospitals, Gurugram Neha Pathania.

Dia menjelaskan bahwa intensitas Anda menggunakan kamar kecil di malam hari dapat meningkat jika Anda minum air sebelum tidur.

“Anda mungkin tidur tanpa gangguan selama enam hingga delapan jam di malam hari karena produksi urin Anda menurun. Tapi, minum air sebelum tidur dapat memutus siklus ini dan, pada gilirannya, memengaruhi kesehatan jantung juga,” tuturnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Jeda Minum Air dengan Tidur

Terkait hal itu, Gupta pun setuju dan mengatakan bahwa minum air segera sebelum tidur dapat mengganggu siklus tidur dan membahayakan kesehatan jantung.

“Untuk mencegah dehidrasi dan overhidrasi malam hari, Anda harus mengonsumsi cukup air di siang hari. Urine berwarna gelap merupakan salah satu indikasi dehidrasi . Urin Anda harus berwarna kuning muda agar jernih jika Anda mendapatkan cukup air,” katanya.

Jadi, berapa jarak ideal antara minum air dan tidur? Dua jam, kata para ahli. "Untuk menghindari bangun di malam hari, jangan mengonsumsi cairan apa pun setidaknya dua jam sebelum tidur," kata mereka.

Selain menyarankan waktu tertentu untuk minum air, para ahli juga menjawab apakah sebaiknya memilih air hangat atau air dingin.

Gupta menjelaskan, “Air hangat sebelum tidur akan membuat Anda tetap terhidrasi sepanjang malam dan dapat memfasilitasi proses detoksifikasi alami tubuh. Mungkin juga membantu meredakan sakit perut atau kram. Air hangat meningkatkan aliran darah, memudahkan tubuh Anda untuk membuang limbah, dan membuat Anda lebih banyak berkeringat.”

Dia juga menambahkan bahwa berkeringat akan menyebabkan hilangnya beberapa cairan sepanjang malam, juga membantu membersihkan sel-sel kulit dan menyiram mengeluarkan garam atau racun tambahan.

Hal itu pun disetujui Pathania. Dia mengatakan, "Jika Anda harus minum air sebelum tidur, air hangat adalah yang terbaik karena akan membuat Anda terhidrasi sepanjang malam dan dapat membantu kemampuan tubuh untuk menghilangkan polutan berbahaya."

Namun, pada penyakit ginjal dan jantung, pasien harus minum air sesuai anjuran dokter, tambah mereka.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS