Sukses

Kenali 8 Jenis Rumput Laut Hingga Manfaat Ditawarkan

Liputan6.com, Jakarta Rumput laut yang secara komersial global diperkirakan akan tumbuh sekitar 9,7 persen antara 2020-2025 ternyata juga memberikan manfaat kesehatan untuk tubuh. Bahkan beragamnya jenis rumput laut yang ada menunjukkan khasiat yang berbeda-beda pula.

Di dalamnya terjadi perpaduan sinergis dari makanan super yang tersedia secara hayati, vitamin, mineral, probiotik, dan enzim pencernaan yang dapat membantu mendukung sistem kekebalan Anda, pencernaan harian, dan kesehatan metabolisme secara keseluruhan.

Menurut National Ocean Service (NAS), seperti dilansir Forbes, Kamis (22/9/2022), rumput laut adalah nama umum untuk berbagai spesies tanaman dan ganggang yang tumbuh di lautan, danau, dan sungai.

Tumbuhan adalah bagian dari kelompok tumbuhan multiseluler yang mengandung klorofil yang disebut makroalga dan biasanya diklasifikasikan menjadi tiga kelompok: ganggang hijau (chlorophyta), ganggang coklat (ocrophyta, phaeophyceae), dan ganggang merah (rhodophyta).

Meskipun kurang populer di budaya Barat, masyarakat terutama yang berasal dari komunitas pesisir, telah memakan rumput laut selama ribuan tahun.

Faktanya, seperlima dari makanan yang dikonsumsi di Jepang pun mengandung sejenis rumput laut yang dapat dimakan, menurut sebuah penelitian di Nutrition Review.

Jenis Rumput Laut yang Dapat Dimakan

Rumput laut yang dapat dimakan adalah makanan pokok di banyak makanan Asia, terutama di Korea, Jepang, dan Cina.

Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa, Cina adalah produsen terbesar rumput laut yang dapat dimakan, diikuti oleh Korea dan Jepang, tetapi pemanenan komersial terjadi di 35 negara mulai dari iklim dingin hingga tropis.

Konsumsi rumput laut juga populer di Irlandia dan Kanada dan tumbuh di beberapa bagian Amerika Serikat dan Amerika Selatan.

Sementara itu, setidaknya ada delapan jenis rumput laut yang aman dikonsumsi. Kedelapan rumput laut tersebut antara lain:

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Jenis Rumput Laut

1. Nori: Nori adalah rumput laut merah yang setelah dikeringkan dan dipotong menjadi lembaran, biasanya digunakan untuk membungkus sushi.

Jepang memproduksi 400.000 ton nori per tahun, yang setara dengan 10 miliar lembar dan nilai pasar USD 1,5 miliar. Secara global, dunia memanen sekitar satu juta ton.

2. Kombu: Rumput laut coklat ini digunakan untuk meningkatkan rasa umami dari hidangan, seperti sup dan dashi, kaldu populer yang digunakan dalam masakan Jepang, menurut University of Massachusetts Medical School.

3. Wakame: Meskipun diklasifikasikan sebagai rumput laut coklat, rumput laut ini memiliki warna hijau tua dan sedikit rasa manis.

Karena akan mengalami dehidrasi, jadi untuk memasaknya, pengguna harus menambahkannya ke air dan biarkan meresap selama 10 menit. Ini digunakan untuk membuat salad rumput laut dan sebagai bahan penambah rasa dalam sup miso.

4. Ogonori atau lumut laut: Ogonori adalah rumput laut berwarna ungu yang disajikan orang Hawaii di salad selama beberapa dekade. Ini juga digunakan untuk membuat jeli dengan merebus dan mengekstrak agar.

5. Hijiki: Hijiki adalah rumput laut hitam yang dijual dalam bentuk kering dan diparut. Ini sering digunakan sebagai hidangan pembuka dalam budaya Jepang dan Korea dan merupakan bahan dalam kaldu berbumbu, salad, dan hidangan vegetarian.

6. Umibudo: Diterjemahkan ke "anggur laut", umibudo adalah rumput laut hijau yang untaiannya memiliki gelembung kecil. Ini dimakan sebagai camilan asin dan merupakan tanaman pokok bagi petani Okinawa, menurut Institut Sains dan Teknologi Okinawa.

7. Dulse: Dulse adalah rumput laut keunguan yang sering digunakan sebagai snack atau topping salad, kentang dan popcorn.

Dulse adalah sumber potasium dan zat besi yang baik dan sangat kaya akan yodium dan vitamin B6, menurut Academy of Nutrition and Dietetics.

8. Chlorella: Rumput laut dan mikroalga air tawar ini sering dijual sebagai suplemen makanan dalam bentuk bubuk atau kapsul dan mengandung berbagai nutrisi penting, seperti protein, serat, asam lemak tak jenuh ganda, zat besi, folat, dan Vitamin D dan B12, menurut sebuah penelitian. dalam jurnal Nutrients.

 

3 dari 5 halaman

Manfaat Makan Rumput Laut

“Manfaat makan rumput laut sama seperti memakan tanaman dan sayuran lainnya,” kata ahli gizi terdaftar dan manajer pendidikan nutrisi dan inovasi di Stronger U Nutrition di New York City Gianna Masi. "Ini bisa menjadi tambahan yang sangat sehat untuk diet menyeluruh, jika Anda menikmati rasanya."

Rumput laut rendah kalori dan kaya akan beberapa senyawa bioaktif yang berpotensi meningkatkan kesehatan, termasuk antioksidan, flavonoid, dan senyawa fenolik. Antioksidan adalah zat yang dapat mencegah atau menunda beberapa jenis kerusakan sel.

Para ilmuwan saat ini sedang mempelajari senyawa flavonoid dan fenolik untuk antioksidan, anti-bakteri, anti-kanker, kardioprotektif, anti-inflamasi dan efek perlindungan kulit, menurut ulasan yang diterbitkan dalam jurnal Medicines .

Selain itu, ini dia manfaat lain yang ditawarkan rumput laut untuk kesehatan tubuh.

Sumber Vitamin dan mineral

Rumput laut mengandung banyak vitamin, seperti A, D, E, C dan B, dan mineral termasuk kalsium, kalium, magnesium dan zat besi.

Menurut sebuah penelitian di Nutrition Review, 5 gram rumput laut yang dapat dimakan mengandung 2-10 persen dari asupan makanan yang direkomendasikan (RDI) untuk vitamin A dan 400-60 persen dari RDI untuk vitamin D, tergantung pada jenis rumput laut.

Rumput laut yang dapat dimakan juga merupakan sumber natrium, magnesium, fosfor, yodium, kalium, zat besi dan seng.

Mineral ini diketahui membantu mencegah penyakit kronis, termasuk kanker, penyakit kardiovaskular, dan obesitas, kata Masi, mencatat sebuah studi tahun 2020 di Critical Reviews in Food and Science Nutrition.

Karena sifat unik rumput laut, kandungan mineralnya lebih tinggi daripada sayuran darat. Menurut sebuah artikel di Marine Drugs, jumlah total mineral yang ada di beberapa varietas rumput laut bisa mencapai hingga 40 persen per berat kering, itu lebih besar dibandingkan dengan 20 persen per berat kering pada bayam.

 

4 dari 5 halaman

Sumber Serat

Rumput laut yang dapat dimakan juga dapat memberikan sejumlah besar serat dalam makanan seseorang. Serat membantu pencernaan dan mencegah sembelit dan dapat meningkatkan rasa kenyang dan membantu menurunkan berat badan, menurut penelitian.

Tergantung pada jenisnya, 5 gram rumput laut merah, coklat atau hijau menyumbangkan 10-14 persen dari RDI untuk serat makanan. Selain itu, rumput laut yang mengandung karagenan, agar, dan polisakarida lainnya tidak hanya bertindak sebagai sumber serat tetapi juga menyediakan prebiotik, yang dapat bermanfaat bagi bakteri usus, menurut artikel tahun 2019 di Nutrition Reviews. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan.

Kandungan Protein Tinggi

Sementara porsi kering 5 gram rumput laut coklat, merah dan hijau kering hanya menyediakan sekitar 2-5 persen dari RDI untuk protein, berdasarkan gram per gram kandungan protein dan asam aminonya sebanding dengan daging sapi, menurut artikel di Ulasan Nutrisi.

Studi lain di Advances in Food and Nutrition Research menunjukkan, kandungan protein rumput laut mirip dengan protein telur, dan ketiga jenis rumput laut umum (merah, hijau dan coklat) mengandung asam amino penting.

Karena profil nutrisinya, penelitian menunjukkan bahwa itu berpotensi menyediakan sumber protein makanan di daerah-daerah di mana kekurangan protein sering terjadi.

Tubuh membutuhkan protein untuk memperbaiki sel dan membuat yang baru. Anak-anak, remaja dan wanita hamil juga membutuhkan protein yang cukup untuk memastikan pertumbuhan yang tepat. RDI untuk protein adalah 50 gram sehari.

Mengontrol Gula Darah

Sebuah meta-analisis 2022 di Nutrition Review menemukan, rumput laut coklat dan ekstraknya dapat membantu mengelola hiperglikemia (gula darah tinggi), tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan.

Selain itu, peneliti menemukan bahwa rumput laut coklat secara positif mempengaruhi kemampuan tubuh untuk menjaga kadar gula darah dan mencegah lonjakan gula darah setelah makan.

 

5 dari 5 halaman

Mendukung Fungsi Tiroid yang Sehat

“Rumput laut kaya akan mineral yodium, yang kita butuhkan untuk fungsi tiroid yang normal,” kata Masi. “Kebanyakan orang Amerika tidak perlu khawatir tentang mendapatkan cukup yodium [karena mereka mengkonsumsi jumlah yang cukup dalam makanan mereka], tetapi masih ada wilayah di dunia di mana kekurangan yodium biasa terjadi.”

Mendukung Kesehatan Jantung

Senyawa tertentu dalam rumput laut, khususnya fucoidan, fucoxanthin, astaxanthin dan phlorotannin, mungkin memiliki efek perlindungan pada jantung, menurut ulasan tahun 2021 di Phytomedicine Plus.

Keempat senyawa ini telah terbukti memiliki efek antioksidan dan anti-inflamasi dan melindungi sel-sel endotel vaskular, yang membentuk lapisan dalam arteri, vena, dan kapiler. Perlindungan ini dapat membantu mencegah penyakit kardiovaskular.

Rumput laut juga mengandung EPA, sejenis asam lemak omega-3. “EPA sangat penting untuk kesehatan jantung dan trigliserida kita. Itu bisa meningkatkan kolesterol baik kita,” kata Masi. “Anda juga bisa mendapatkan EPA dari ikan berlemak, seperti tuna dan salmon, dan biji rami, biji chia, dan kenari.” Selain itu, suplemen omega-3 nabati tertentu dibuat menggunakan alga untuk orang-orang yang tidak ingin mengonsumsi produk hewani tetapi merasa perlu untuk melengkapi asam lemak ini.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS