Sukses

Manchester United Tembus Posisi 3 Klasemen Sementara Liga Inggris, Menang 2-1 Lawan Crystal Palace

Liputan6.com, Jakarta - Klub sepak bola Manchester United (MU) mengamankan posisi di Liga Premier di Old Trafford setelah mengalahkan Crystal Palace. Bahkan Manchester United mengalahkan Crystal Palace dengan 10 pemain.

Mengutip Standard.co.uk, Minggu (5/2/2023), Manchester United membuat 13 kemenangan berturut-turut di kandang saat berjuang melawan Crystal Palace di Liga Premier dengan 10 pemain.  Meski dengan 10 pemain, Manchester United menang 2-1 atas Crystal Palace pada Sabtu, 4 Februari 2023.

Sejak Real Sociedad menang di Old Trafford di Liga Europa pada September, tim asuhan Erik ten Hag menderita kekalahan di kendang sendiri. Rekor tersebut tampaknya tidak dalam bahaya ketika Bruno Fernandes dan Marcus Rashford membuat tuan rumah unggul dua gol.

Casemiro langsung mendapat kartu merah karena cengkeram leher Will Hughes dengan waktu tersisa 20 menit dan itu mengubah permainan. Tim tamu tidak dapat menemukan penyeimbang di akhir pertandingan.

Keunggulan datang setelah hanya tujuh menit, ketika umpan silang Rashford membentur lengan Will Hughes dan meskipun wasit mengabaikan banding penalti, keputusan itu dibatalkan setelah tinjauan Video Assistant Referees (VAR) . Fernandes maju dan tidak membuat kesalahan dari titik penalti.

Sebagian besar 45 menit pertama, gol kedua sudah dekat, ketika Antony membuat pemain Crystal Palace Vincent Guaita bermasalah. Upaya pemain MU Rashford juga digagalkan oleh penjaga gawang Palace, sebelum Fred melepaskan tembakan ke samping gawang.

 

2 dari 4 halaman

Crytal Palace Buat Awal yang Kuat di Babak Kedua

Crystal Palace berhasil mencapai jeda dan membuat awal kuat di babak kedua. Hal ini pemain Crystal Palace Odsonne Edouard memiliki beberapa momen yang menjanjikan dalam serangan balik untuk tim tamu.

MU mengambil alih saat gol kedua datang tepat setelah satu jam. Pemain Luke Shaw memainkan umpan silang ke tengah, Rashford mendapati dirinya tidak terkawal dan tidak menyia-yiakan kesempatan. Ia sekarang memiliki 11 gol dalam 13 pertandingan sejak Piala Dunia.

Tidak ada tanda-tana kekacauan yang akan terjadi pada saat itu, tetapi pemain MU Casemiro benar-benar membuat MU dalam masalah. Huru-hara yang melibatkan sebagian besar pemain berakhir dengan pemain Brasil itu menangkap Hughes, dan VAR anggap itu sebagai perilaku kekerasan saat dia dikeluarkan dari lapangan.

Palace secara mengejutkan dan mengambil posisi ke depan dengan cepat. Tembakan dari pemain Palace Cheick Doucoure masuk menyusul sepak pojok dan Schlupp dengan gemilang memasukkan ke gawang dan melewati pemain MU David de Gea.

Hal itu membuat Eagles memiliki waktu 15 menit untuk menyamakan kedudukan dan menempatkan Manchester United di bawah tekanan besar. Alejandro Garnacho dikeluarkan

3 dari 4 halaman

Rashford dan Fred Jadi Kunci MU

Mengutip BBC, dengan Antony Martial absen karena cedera,hasil gol Rashford akan menjadi penting bagi MU. Ia sekarang memiliki 16 di semua kompetisi dan klaim assist untuk gol pembuka tuan rumah ketika umpan silangnya ditangani oleh Hughes dan Fernandes mengubah penalti yang dihasilkan.

Jika gol Rashford diperlukan, dan dengan Casemiro sekarang kehilangan dua pertandingan Liga Premier dalam lima hari melawan Leeds, dan pertemuan kendang dengan Leicester pada 19 Februari, Fred hampir sama pentingnya.

Pemain Brasil itu cenderung dianggap contoh pemborosan MU di pasar transfer. Ia menelan biaya 47 juta pound sterling pada 2018 tetapi jarang menunjukkan sesuatu yang positif.

Namun, seperti yang ditunjukkan Ten Hag baru-baru ini, gelandang bermitra dengan Casemiro untuk negaranya menunjukkan pemain berusia 29 tahun itu mampu melakukan lebih dari yang dia hasilkan dalam hampir lima musimnya di Liga Premier. Dia terlihat seperti pemain yang berbeda belakangan ini.

Fred masih terburu-buru tetapi juga menghubungkan permainan dengan baik. Ia siap untuk menembak dari jarak jauh.

 

4 dari 4 halaman

Performa Buruk Crystal Palace Berlanjut

Sementara itu, performa buruk Palace terus berlanjut. Sisi Vieria sekarang memiliki lima poin dari delapan pertandingan terakhir mereka, bentuk yang harus dibalik jika ingin hindari masalah di dasar klasemen.

Schlupp sangat baik. Tujuannya adalah naluriah dan dia juga menciptakan pembukaan di babap pertama dengan pergantian ruang yang rapi. Absennya Wilfried Zaha karena cedera hamstring bukan pukulan besar dalam hal utuh dan butuh penyelamatan brilian David de Gea untuk gagalkan upaya kapten Marc Guehi dan mengakui tendangan sudut dari mana Palace mencetak gol.

Namun, sementara mereka tidak diragukan lagi adalah tim lebih baik untuk ditonton ketimbang masa Roy Hodgson, mereka juga lebih mudah untuk di lawan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.