Sukses

Edukasi dan Praktik Anti-Kekerasan Fisik dan Non-Fisik di Indonesia Masih Rendah

Liputan6.com, Jakarta - Mengomentari atau menghina penampilan orang lain atau body shaming sering kali ditemui di kehidupan sehari-hari. Kadang kala tindakan body shaming dibungkus dalam bentuk candaan yang dapat memojokkan orang lain.

Pengamat sosial Universitas Indonesia, Devie Rahmawati menyatakan berdasarkan hasil studi Indeks Keadaban Digital pada 2021, Indonesia masuk dalam kategori masyarakat paling kasar di Asia Tenggara.

Selain itu, kata Devie ada penelitian lain yang menyatakan hal yang sering mendapatkan perlakuan kasar atau perundungan yaitu mengenai penampilan seseorang. Jika dipersentasekan, angka tersebut mencapai 60 persen. Atau diatas permasalahan politik dan agama.

"Penampilan ini kaitannya erat dengan body shaming, nah ini menjadi satu keprihatinan yang tinggi bagi kita semua, udah kita disurvey sebagai negara paling tidak santun se-Asia Tenggara dan ketidaksantunan itu nomor satunya di link set yang lain oleh lembaga lain itu adalah urusan penampilan," kata Devie kepada Liputan6.com.

Menurut Devie, terdapat sejumlah alasan hal tersebut terjadi di Indonesia. Salah satunya dikarenakan kurangnya pendidikan mengenai kekerasan fisik dan non-fisik di Indonesia. Entah melalui media digital maupun non digital.

Lalu kurangnya kesadaran masyarakat mengenai dampak dari perilaku kekerasan kata-kata yang menyasar penampilan seseorang. Yakni adanya potensi munculnya sebuah konflik

"Karena itu menyinggung dan melukai hati seseorang dan kalo orang itu tersinggung di sosial media itu bisa ditindaklanjuti dengan aksi kekerasan di ruang nyata. Jadi sudah banyak kejadian, saling hina, saling ledek di sosial media kemudian diteruskan dengan kekerasan di ruang nyata," papar dia.

Hal terpenting, kata Devie, edukasi tersebut disarankan untuk dipraktikan dalam kegiatan sehari-hari. "Bahwa memang tidak boleh melakukan penghinaan terhadap orang lain apapun bentuknya, baik itu suku, agama, ras, apalagi fisik, jadi memang ini butuh waktu untuk menyadarkan tentang hal ini," ujar Devie.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Kasus Body Shaming ke Ibu Negara

Sebelumnya, nama Ibu Negara Iriana Jokowi pada Kamis sore, 17 November 2022, mendadak jadi trending topic pertama di Twitter. Usut punya usut, nama Iriana Jokowi menjadi bahan perbincangan warganet setelah salah akun bernama @KoprofilJati melakukan celaan fisik alias body shaming terhadap dirinya.

Akun @KoprofilJati mengunggah foto Iriana bersama Madam Kim Keon Hee, istri Presiden Korea Selatan, Yoon Seok Yeol. Namun, bukannya pujian yang dilontarkan, sang pemilik akun justru menulis keterangan yang seolah-olah menggambarkan Iriana Jokowi adalah pembantu Kim Keon Hee.

"Bi, tolong buatkan tamu kita minum."

"Baik, nyonya," begitulah bunyi caption yang ditulisnya.

Setelah unggahan tersebut viral, bahkan sampai diperbincangkan di banyak akun-akun base, @KoprofilJati kembali membuat unggahan pembelaaan.

"Sorry, gaes. Postingan dengan gambar ibu negara saya hapus. Kayaknya banyak yang salah paham menganggap saya merendahkan orang di gambar tersebut," tulisnya.

"Menjadi ibu negara enggak ada hubungannya dengan tampilan fisik. Semua orang tahu itu fakta. Semua ras dan suku bangsa itu setara."

"Justru kebiasaan masyarakat kita yang suka menilai sesuatu dari tampilan fisik. Itu sepatutnya jadi bahan ejekan," pungkasnya.

Bisa jadi pemilik akun Twitter @KoprofilJati saat ini ketar-ketir. Pasalnya, Direktorat Tindak Pidana Siber (Dittipidsiber) Bareskrim Polri tengah memburunya terkait aksi body shaming terhadap Iriana Jokowi.

Dirtipidsiber Bareskrim Polri Brigjen Pol. Adi Vivid Agustiadi membenarkan pihaknya tengah menyelidiki identitas pemilik akun meski publik sudah tahu namanya Kharisma Jati.

"Betul (kami mencari pemilik akun). Kami sedang lidik identitas pelaku,” katanya terkait aksi @KoprofilJati mengunggah foto Iriana Jokowi dengan Ibu Negara Korea Selatan, pekan ini.

 

3 dari 3 halaman

BCL Jadi Korban Body Shaming

Penyanyi Bunga Citra Lestari atau BCL baru-baru ini juga kena gosip miring. Istri almarhum Ashraf Sinclair itu disebut-sebut sedang berbadan dua. Isu ini berawal dari video yang viral di TikTok. Dalam platform tersebut, ada video yang memperlihatkan ibu satu anak ini sedang menyanyi di atas panggung.

Dengan mengenakan crop top berwarna putih, perut ibu satu anak ini tampak lebih buncit. Hal ini berbeda dengan penampilannya yang biasa, apalagi dia dikenal gemar berolahraga.

Asumsi bergerak liar. Dia disebut-sebut sedang mengandung tiga bulan. Dalam sebuah kesempatan wawancara bersama media Malaysia, BCL pun menepis isu ini.

Penyanyi berusia 39 tahun tersebut merasa menjadi korban celaan fisik alias body shaming. Tentu saja hal ini membuatnya sedih.

"Aku lebih sedih karena di-body shaming. Kayak, hey, aku juga makan. Oke, kalian mau lihat?" tuturnya dilansir dari YouTube Budiey Channel, Jumat (10/11/2022). Dia lantas berdiri dan memperlihatkan perutnya yang lebih ramping daripada video yang beredar di medsos.

Menurut BCL, banyak faktor yang bisa memengaruhi perutnya tampak lebih buncit dalam video yang viral tersebut.

"Enggak semua orang mengerti angle, enggak semua orang mengerti bloathing, atau sedang datang bulan. It's okay tapi sedih aja," tutupnya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS