Sukses

Mengenang Bandung Lautan Api, Hanguskan Kota Kembang Demi Usir Penjajah

Liputan6.com, Jakarta Peristiwa Bandung Lautan Api pada 23-24 Maret 1946 dinilai menjadi catatan sejarah paling heroik yang dilakukan para pejuang dalam mempertahankan kedaulatan Republik Indonesia.

Bagaimana tidak, aksi membakar rumah dan harta benda saat itu dianggap sebagai strategi paling tepat sebagai bentuk perlawanan terhadap tentara sekutu di bawah komando Inggris sebelum para pejuang meninggalkan kota pada 24 Maret 1946.

Membumihanguskan Kota Bandung juga dinilai langkah ideal agar tidak sampai dimanfaatkan sebagai markas tentara sekutu dan NICA (Belanda).

Sebenarnya, apa yang melatarbelakangi peristiwa Bandung Lautan Api dan bagaimana kronologinya?

2 dari 4 halaman

1. Berawal Datangnya Pasukan Sekutu

Peristiwa Bandung Lautan Api diawali dengan datangnya pasukan Sekutu di bawah Brigade MacDonald pada 12 Oktober 1945. Sekutu meminta seluruh senjata api yang dimiliki penduduk, tak terkecuali milik Tentara Keamanan Rakyat (TKR) dan Polisi diserahkan kepada Sekutu.

Bentrokan antara TKR dengan Sekutu tidak bisa dihindari dan membuat kondisi di Bandung semakin memanas. TKR dan badan-badan perjuangan lainnya melancarkan serangan terhadap markas-markas Sekutu di Bandung bagian utara.

Tiga hari setelah penyerangan, MacDonald menyampaikan ultimatumnya untuk mengosongkan wilayah Bandung Utara.

Ultimatum untuk mengosongkan wilayah Bandung Utara tersebut harus dilaksanakan paling lambat pukul 12.00 tanggal 29 November 1945. Dengan adanya ultimatum tersebut, Sekutu membagi kota Bandung Utara menjadi wilayah kekuasaan mereka, sedangkan Bandung Selatan kekuasaan pemerintah RI.

Semenjak pembagian kekuasaan tersebut, berbagai pertempuran terjadi, hal inilah yang nantinya menjadi penyebab meletusnya peristiwa Bandung Lautan Api. 

3 dari 4 halaman

2. Ultimatum

Setelah Proklamasi Kemerdekaan RI, pasukan Inggris yang tergabung dalam AFNEI (Allied Forces Netherlands East Indies) datang ke Indonesia setelah menaklukkan Jepang pada Perang Dunia II.

Awalnya, kedatangan mereka hanya untuk membebaskan tentara Inggris dari tahanan Jepang. Namun, ternyata NICA membonceng tentara Inggris dan ingin menguasai Indonesia kembali. Tentu saja, terjadi perlawanan dari rakyat Indonesia atas hadirnya Belanda.

Akhirnya, kedatangan NICA dan Inggris disambut oleh rakyat Indonesia dengan caci maki dan serangan-serangan terhadap pasukan Inggris yang dianggap membantu NICA.

Tak hanya itu, Kolonel MacDonald selaku panglima perang Sekutu memberikan ultimatum bahwa penduduk pribumi di Bandung Utara harus pindah ke selatan. Bahkan, jika ada penduduk pribumi di Bandung Utara yang masih bertahan, akan ditahan dan ditembak mati.

4 dari 4 halaman

3. Strategi Bumi Hanguskan Bandung

Ultimatum untuk meninggalkan Bandung Utara tersebut tidak digubris sama sekali oleh rakyat Indonesia. Pertempuran tak terhindarkan, beberapa pos Sekutu di Bandung menjadi sasaran penyerbuan. Angkatan perang RI juga melakukan penyerangan terhadap markas-markas Sekutu di Bandung bagian utara. 

Letnan Jenderal Montagu Stopford selaku Panglima Tertinggi AFNEI di Jakarta, memperingatkan Perdana Mentri RI yaitu Soetan Sjahrir agar militer Indonesia meninggalkan Bandung Selatan sampai radius 11 kilometer.

Merespons ultimatum tersebut, pada 24 Maret 1946, Tentara Republik Indonesia di bawah pimpinan Kolonel AH Nasution memutuskan untuk membakar atau membumihanguskan Bandung.

Sebelum mengungsi dan meninggalkan rumah, warga membakar rumahnya terlebih dahulu. Bahkan, pasukan TRI memiliki rencana yang lebih besar lagi, yaitu akan membakar Bandung secara total pada 24 Maret 1946 pada pukul 24.00.

Namun, rencana ini gagal karena pada pukul 20.00 dinamit meledak di Gedung Indische Restaurant. 

 

Reporter: Jevi Nugraha

Sumber: Merdeka