Sukses

Soal Ahok Diusulkan Jadi Kepala Otorita IKN, PDIP: Keputusan di Tangan Pak Jokowi

Liputan6.com, Jakarta Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto menjawab isu soal partainya mengusulkan nama Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok sebagai calon Kepala Badan Otorita Ibu Klta Negara (IKN). Dia menegaskan bahwa keputusan soal pemimpin di IKN baru sepenuhnya di tangan Presiden Joko Widodo atau Jokowi.

"Tetapi keputusan berada di tangan Pak Jokowi," ujar Hasto dikutip dari siaran persnya, Sabtu (29/1/2022).

Menurut dia, PDIP memiliki banyak kader mumpuni yang memenuhi kriteria Kepala Otorita IKN sesuai keinginan Presiden Jokowi. Misalnya, mantan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini, mantan Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas, hingga Wali Kota Semarang Hendrarprihadi.

"Yang jelas PDI Perjuangan memiliki kader-kader yang mumpuni, yang memiliki kemampuan teknokratik, kepemimpinan yang kuat, kepemimpinan yang memahami desain suatu tata letak kota yang betul-betul memperhatikan kebahagian warganya, itulah yang dimiliki oleh bu Risma, Pak Ahok, Pak Anas, Pak Hendi wali kota Semarang," jelasnya.

Hasto menilai keempat nama tersebut merupakan kader PDIP yang dianggap sangat berprestasi sebagai kepala daerah. Namun, dia menyebut PDIP sebenarnya memiliki banyak kepala daerah lain yang berhasil di luar keempat nama itu.

"Tetapi sekali lagi, sepenuhnya kami serahkan keputusannya kepada Pak Jokowi," ujar Hasto.

2 dari 2 halaman

Kriteria Calon Kepala Otorita

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyampaikan dua kriteria pada calon Kepala Otorita di Nusantara, Ibu Kota Negara Baru. Jokowi ingin Kepala Otorita IKN mempunyai latar belakang arsitek dan menjadi kepala daerah sebagai pilihan terdepan.

"Kalau saya pinginnya ada latar belakang arsitektur dan punya pengalaman sebagai kepala daerah," kata Jokowi dalam acara Pertemuan Presiden dengan Pemimpin Redaksi Media Nasional di Istana Negara, Rabu 19 Januari 2022.

Dari nama-nama itu ada beberapa kepala daerah atau mantan kepala daerah yang berlatar belakang arsitek. Mulai dari, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Mantan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini, hingga, Wali Kota Makassar Danny Pomanto.

Soal nama-nama kandidat Kepala Badan Otorita IKN, pada 2 Maret 2020, Jokowi juga sempat membeberkan beberapa kandidat mulai dari Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Permadi Soemantri Brodjonegoro hingga Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.