Sukses

Pemerintah Diminta Pastikan Dunia Usaha Patuhi Protokol Kesehatan Saat New Normal

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah berencana berlakukan new normal guna menghindari berlarutnya dampak pandemi Covid-19 terhadap ekonomi.

Menyikapi hal itu Sekretaris Fraksi PPP DPR yang juga Anggota Komisi VI DPR RI, Achmad Baidowi meminta pemerintah untuk memastikan pihak-pihak yang terlibat dalam dunia usaha mengikuti protokol kesehatan yang sudah ditetapkan selama new normal diterapkan. 

"Yakni jaga jarak, memakai masker dan sering cuci tangan. Untuk itu dibutuhkan ketegasan regulasi dan kedisiplinan menjalankan regulasi tersebut," tegas pria yang akrab disapa Awiek ini melalui keterangan tulisnya, Selasa (2/6/2020).

Selain itu, Awiek juga meminta agar pemerintah melakukan simulasi dan sosialisasi yang masif kepada masyarakat terkait new normal agar terbiasa.

"Selain itu, pemenuhan terhadap infrastruktur, fasilitas kesehatan serta kecukupan tenaga medis harus mendapat perhatian khusus. Mengingat kondisi setiap daerah tidak sama,"pintanya. 

Di luar itu, Awiek juga mengingatkan pemerintah bahwa new normal tetap ada pembatasan orang dalam beraktivitas sebagai konsekuensi jaga jarak, hal ini dikhawatirkan akan terjadi pengurangan tenaga kerja yang berimbas pada PHK.

 

2 dari 3 halaman

Jangan PHK Meluas

Oleh karenanya negara diminta hadir untuk melindungi pekerja dan jangan sampai terjadi PHK yang meluas.

"Adanya pembatasan orang dalam bekerja sebagai konsekuensi jaga jarak, maka perlu alternatif lain seperti membuat jam operasional diperpanjang dan pekerja bergiliran sehingga PHK bisa diminimalisir," ujarnya. 

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: