Sukses

Thermal Scanner Tak Beri Jaminan 100%, Pengamanan Berlapis Corona Diberlakukan

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah memberlakukan pengamanan berlapis bagi pendatang dari luar negeri di Bandara Soekarno-Hatta untuk meminimalisasi penyebaran virus Corona. Salah satunya dengan menerbitkan kartu kewaspadaan.

Direktur Utama PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin mengatakan, pihaknya dan pemerintah menggandeng maskapai yang melakukan penerbangan dari dan ke luar negeri dalam penerapan metode meminimalisasi penyebaran Corona ini.

"Dengan menerbitkan kartu kewaspadaan, diisi di atas pesawat atau dilengkapi di terminal bandara untuk melakukan pengecekan kesehatan," ujar Awaluddin di Istana, Jakarta, Senin (9/3/2020).

Juru bicara pemerintah untuk penanganan virus Corona Achmad Yurianto menjelaskan, hal ini diberlakukan karena thermal scanner tidak menjamin 100 persen penderita Corona terdeteksi.

"Thermal scanner jadi tidak memberi jaminan 100 persen. Nah, maka ada kartunya," kata Yuri.

Menurut dia, orang yang akan masuk ke Indonesia, mengisi data riwayat perjalanan dan kondisi kesehatannya. Setelah itu, data akan dilaporkan petugas kesehatan di bandara ke negara secara bertahap.

 

2 dari 3 halaman

Soal Thermal Scanner

Yuri menuturkan, thermal scanner tidak akan bisa menangkap orang yang terinfeksi tapi sedang dalam episode inkubasi.

"Artinya, belum ada gejala. Gejala panas mendominasi 80 persen penderita covid-19 ini. Kalau ini (panas) belum muncul, tidak akan terbaca," ujar Yuri.

Ada pula, kasus positif Corona yang penderitanya menunjukkan minim gejala. Mereka biasanya menunjukkan gejala seperti influenza.

"Kemudian kalau seseorang influenza mudah sekali bisa mengakses obat influenza, yang pada umumnya mengandung obat penurun panas, sehingga panas turun dan tidak terdeteksi. Malah beberapa kasus, positif tanpa gejala, pasti tidak akan mungkin terdeteksi thermal scanner," kata Yuri.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: