Sukses

UMP Naik, AJI Jakarta: Gaji Jurnalis Harusnya Rp 8,7 Juta pada 2020

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah DKI Jakarta menetapkan Upah Minimum Provinsi (UMP) 2020 sebesar Rp 4.267.349. Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Jakarta menilai, atas dasar ini, upah minimum jurnalis seharusnya Rp 8,7 juta per bulan.

Angka upah ideal ini didapat atas kajian yang dilakukan AJI Jakarta. Kajian dilakukan dengan melakukan survei atas kebutuhan jurnalis setiap bulannya.

Survei terkait tersebut dilakukan sejak November 2019.

"Tahun ini upah layak jurnalis Rp 8.793.081,00," kata Sekretaris AJI Jakarta, Afwan Purwanto, dalam keterangan tertulisnya, Jakarta, Senin (27/1/2020).

Menurut dia, angka itu mempertimbangkan beberapa komponen hidup layak yang diatur dalam penentuan UMP pemerintah dan kebutuhan tambahan lain jurnalis.

"Seperti makan, pakaian, rumah, perangkat elektronik, kebutuhan lain, dan tabungan," jelas Afwan.

 

2 dari 3 halaman

Petaka

Menurut dia, ada 144 jurnalis dari 37 media yang mengikuti survei ini. Pada survei tersebut, AJI Jakarta menemukan ada 28 jurnalis yang mendapatkan upah di bawah atau sama dengan Rp 4 juta dari berbagai jenis media TV dan online.

'Nantinya, dengan survei ini, AJI Jakarta akan melakukan pendekatan persuasif, khususnya kepada para pemilik media yang belum memberikan upah sesuai UMP DKI Jakarta," ungkap Afwan.

Menurut dia, upah yang belum memenuhi standar ini tentu akan menjadi petaka jika pemerintah mengesahkan RUU Omnibus Law atau RUU Cilaka (Cipta Lapangan Kerja) yang bisa mempengaruhi lebih dari 79 undang-undang, termasuk UU Pers dan UU Ketenagakerjaan.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: