Sukses

Jokowi: Utamakan Dialog dan Penyelesaian Sengketa Secara Damai

Liputan6.com, Jakarta - Dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-22 ASEAN-RRT, Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyampaikan kepercayaan strategis menjadi kunci untuk membangun perdamaian dan stabilitas di kawasan, termasuk di Laut China Selatan.

"Trust akan terwujud jika kita berkomitmen untuk mengutamakan dialog dan penyelesaian sengketa secara damai, dan menghormati, serta mematuhi hukum internasional, termasuk UNCLOS 1982," kata Jokowi di Impact Exhibition & Convention Center, Bangkok, Thailand, Minggu (3/11/2019).

Presiden menilai upaya pembangunan stabilitas dan perdamaian di kawasan harus terus dilakukan, salah satunya penyelesaian putaran pertama perundingan Code of Conduct in the South China Sea pada 2019.

Jokowi juga berharap kemajuan dalam perundingan tersebut dapat selaras dengan situasi di lapangan. Dia juga menyampaikan agar tidak ada pihak mana pun yang melakukan tindakan yang dapat meningkatkan ketegangan di kawasan.

"Dengan cara ini, strategic trust antara ASEAN dan RRT dapat terjaga. Jika ini dilakukan, kemitraan ASEAN-RRT dalam 3 dekade ke depan akan menjadi pilar penting bagi stabilitas, perdamaian dan kemakmuran di Kawasan Indo-Pasifik," demikian diungkapkan Presiden.

Selain itu, dalam pidatonya Presiden juga mendorong konsep Indo-Pacifik dengan mengedepankan kolaborasi antarnegara-negara di kawasan.

 

2 dari 3 halaman

Memiliki Komitmen Sama

ASEAN bersama RRT memiliki komitmen yang sama untuk memastikan stabilitas dan perdamaian sebagai kunci kesejahteraan.

Jokowi berharap ASEAN outlook Indo-Pacific dapat terus mendorong stabilitas, keamanan dan kesejahteraan di kawasan Indo-Pasifik.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Jokowi Tolak Usulan Jabatan Presiden 3 Periode, Demokrat Berterimakasih
Artikel Selanjutnya
Ketum ProJo: Jangankan 3 Periode, Jokowi 5 Periode Juga Kita Mau