Sukses

BMKG Tempatkan 50 Sensor Peringatan Gempa di Mentawai

Jakarta - Indonesia merupakan wilayah ring of fire dan berada dalam lingkaran Cincin Api Pasifik. Oleh karena itu, Indonesia memiliki beberapa zona subduksi atau penunjaman dan segmentasi zona gempa atau megathrust. Salah satunya di kawasan Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat.

Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Rahmat Triyono mengungkapkan pihaknya akan menyiapkan 50 sensor peringatan dini gempa di wilayah Sumatera Barat.

Menurut Rahmat, hal ini guna membantu pihaknya mendeteksi dini potensi gempa di Kepulauan Mentawai.

"Rencanannya BMKG akan menempatkan 50 sensor Earthquake Early Warning System di Provinsi Sumatera Barat,"  kata Rahmat seperti dikutip dari Jawapos, Minggu 10 Februari 2019. 

BMKG, sambung Rahmat, juga telah melakukan langkah-langkah antisipasi dan mitigasi gempa bumi dan tsunami kepada warga di sekitar kepulauan Mentawai. Misalnya dengan memberikan edukasi lewat Sekolah Lapang Gempa (SLG). 

"Akhir-akhir ini masyarakat Sumatera Barat diingatkan kembali akan adanya gempa bumi besar yang bersumber di sekitar Kepulauan Mentawai," ujar Rahmat.

Rahmat menekankan edukasi dan mitigasi perlu dibangun dan diperkuat sinergi antarakademia atau pakar, pihak swasta, masyarakat dan tokoh agama, pemerintah serta lembaga terkait.

2 dari 2 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Santri yang Dianiaya Rekan Sendiri Akhirnya Meninggal

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Cuaca Hari Ini: Jakarta, Bogor hingga Tangerang Diprakirakan Hujan Siang Nanti
Artikel Selanjutnya
Cuaca Hari Ini: Pagi Hujan Lokal Guyur 4 Wilayah Ibu Kota