Sukses

BERITA TERKINIPARA MENTERI JOKOWI-MA'RUF DI KABINET INDONESIA MAJU

3 Fakta Menarik Fenomena Alam Gunung Semeru

Liputan6.com, Jakarta - Fenomena alam yang jarang terlihat terjadi di Gunung Semeru, Lumajang, Jawa Timur pada Senin 10 Desember 2018 pagi. Ada awan bundar yang berada tepat di atas Gunung Semeru.

Awan topi di Gunung Semeru ini berbentuk menyerupai topi.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho menjelaskan soal fenomena unik ini. Dia pun meminta masyarakat tidak mengaitkannya dengan hal lain.

"Ini fenomena alam biasa saja. Tidak usah dikaitkan dengan mistis apalagi politik," tulis Sutopo soal Gunung Semeru dalam akun Twitternya, yang dikutip Liputan6.com, Selasa (11/12/2018).

Nah, agar tak salah arah, berikut ini 3 fakta terkait fenomena alam di gunung tertinggi di Pulau Jawa dengan ketinggian 3.676 mdpl itu yang dihimpun Liputan6.com:

 

 

2 dari 5 halaman

1. Fenomena Alam Biasa

"Topi ini jangan, jangan...?" Singkirkan dulu pertanyaan ini dari kepala Anda.

Sebab, menurut Sutopo, fenomena awan bertopi ini merupakan kejadian biasa. Masyarakat, kata dia, tidak perlu dikaitkan dengan hal lain.

Pada akun Twitter resminya, @Sutopo_PN, dia menuturkan Gunung Semeru pagi itu tertutup awan jenis letikularis atau altocumulus lenticularis yang terjadi akibat adanya pusaran angin di puncak, sehingga membentuk topi.

 

 

3 dari 5 halaman

2. Jarang Terjadi

Fenomena seperti ini jarang terjadi. Malah terbilang langka karena saking jarang terjadi. Secara meteorologi, awan ini tidak disertai dengan fenomena lain yang meresahkan.

Namun, awan ini sangat dihindari oleh pilot karena dapat menyebabkan turbulensi.

Gunung Semeru sendiri sedang berstatus Waspada. Pada level ini, pendakian pun dibatasi.

4 dari 5 halaman

3. Segera Abadikan

Nah, jika Anda mendapati fenomena seperti ini, segera abadikan. Tak perlu takut. Terlebih, hal tersebut jarang terjadi.

"Bagi yang mau nikah, gunakan fenomena alam ini buat foto pre wedding. Sungguh memesona! Cintamu akan terus terayomi meski ada turbulensi di hatimu," tulis Sutopo. 

(Rifqi Aufal Sutisna)

5 dari 5 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Kebakaran di Gunung Semeru Potensi Semakin Meluas karena Angin Kencang
Artikel Selanjutnya
Gunung Semeru Terbakar, Pendaki Diminta Hanya Sampai Ranu Kumbolo