Sukses

Komitmen Turunkan Stunting, Badan Pangan Nasional Luncurkan Rumah Pangan B2SA di Jatim

Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) luncurkan Rumah Pangan Beragam, Bergizi, Seimbang, dan Aman atau Rumah Pangan B2SA di Lamongan, Jawa Timur (Jatim) pada Jumat (14/6/2024).

Liputan6.com, Jakarta - Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) luncurkan Rumah Pangan Beragam, Bergizi, Seimbang, dan Aman atau Rumah Pangan B2SA di Lamongan, Jawa Timur (Jatim) pada Jumat (14/6/2024).

Kepala NFA Arief Prasetyo Adi menyampaikan, program B2SA menjadi salah satu fokus Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) dalam mendukung penurunan stunting melalui pemenuhan pangan beragam, bergizi seimbang, dan aman.

"Sehingga setiap individu dapat hidup sehat, aktif, dan produktif," ujar Arief melalui keterangan tertulis, Jumat (14/6/2024).

Deputi Penganekaragaman Konsumsi dan Keamanan Pangan NFA Andriko Noto Susanto menambahkan, pihaknya melakukan pengembangan Rumah Pangan B2SA di Jawa Timur (Jatim).

"Perlu diketahui bahwa Badan Pangan Nasional di tahun 2024 ini melaksanakan pengembangan Rumah Pangan B2SA di 175 titik lokasi desa prioritas penanganan stunting dan rentan rawan pangan, dan 8 lokasi ada di Provinsi Jawa Timur," kata Andriko saat lakukan launching Rumah Pangan B2SA di Lamongan.

Dia menjelaskan, tujuan Rumah Pangan B2SA adalah menyosialisasikan, mengedukasi dan mengimplementasikan ke masyarakat untuk menerapkan pola konsumsi pangan beragam, bergizi seimbang, dan aman sehari-hari dalam rangka meningkatkan kualitas konsumsi pangan masyarakat.

Sekaligus, kata Andriko, mengintervensi dengan pemberian makanan B2SA kepada anak stunting, anak gizi buruk, anak gizi kurang, ibu hamil, dan ibu menyusui.

"Pemerintah berkomitmen untuk menekan angka stunting melalui program Rumah Pangan B2SA. Harapannya intervensi yang kita lakukan saat ini dapat menjadi salah satu upaya dalam penanganan angka stunting di Indonesia," ucap dia.

"Kami berharap kegiatan Rumah Pangan B2SA di Provinsi Jawa Timur ini dapat dilaksanakan dengan sebaik-baiknya dan berkelanjutan dengan sumber pendanaan lainnya, misalnya dengan dana desa dan APBD, sehingga dapat menjadi percontohan untuk direplikasi di lokasi lainnya di Provinsi Jawa Timur," tutup Andriko.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Sediakan Makanan yang Bergizi

Lebih lanjut, Direktur Penganekaragaman Konsumsi Pangan NFA Rinna Syawal mengatakan, Rumah Pangan B2SA menyediakan makanan B2SA yang akan diberikan kepada penerima manfaat, yaitu anak dengan gizi buruk, anak stunting, ibu hamil, dan ibu menyusui.

Menurut dia, pemberian makanan B2SA ini akan dilakukan sebanyak 40 kali dengan frekuensi 3 kali seminggu dan setiap pukul 09.00 WIB.

"Pemenuhan pangan sangat penting sebagai komponen dasar untuk mewujudkan sumber daya manusia yang berkualitas, sehat, aktif, dan produktif," kata Rina.

"Pemenuhan kebutuhan pangan bagi masyarakat tidak hanya ditekankan pada aspek kuantitas, tetapi juga kualitas termasuk keragaman pangan lokal, keamanan pangan, keseimbangan gizi serta kelestarian lingkungan," sambung dia.

 

3 dari 3 halaman

Kerja Sam dengan Berbagai Pihak

Ketua TP PKK Kabupaten Lamongan Anis Kartika Yuhronur Efend menambahkan, pelaksanaan program Rumah Pangan B2SA bekerjasama dengan pemerintah daerah serta Tim Penggerak PKK (TP PKK) dan bidan desa/kelurahan setempat.

"Bidan desa atau kelurahan akan melakukan identifikasi dan pendataan penerima manfaat, serta memantau perkembangan kesehatan dan gizi mereka," papar Anis.

"Kami berharap program ini dapat membantu meningkatkan status gizi anak-anak dan kesadaran ibu-ibu di Lamongan tentang asupan makanan yang beragam, bergizi seimbang, dan aman. Dengan asupan gizi yang seimbang dan aman, diharapkan angka stunting di Lamongan dapat ditekan," sambung dia.

Untuk diketahui, Rumah Pangan B2SA adalah salah satu komponen dari program NFA bertajuk 'Desa B2SA' yang di dalamnya terdiri dari 3 pilar komponen ketahanan pangan antara lain Teras Pangan, Gerai Pangan, dan Rumah Pangan itu sendiri.

Program ini sudah dilaksanakan di 75 lokus yang ditetapkan pada 2023 dan 2024 NFA menambah jumlah lokus menjadi 175 desa pada 33 provinsi di seluruh Indonesia.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.