Sukses

6 Fakta Menarik Kroasia, Punya Pulau Tersembunyi Berbentuk Sidik Jari

Liputan6.com, Jakarta - Kroasia adalah negara Eropa yang terletak di bagian barat laut Semenanjung Balkan. Negara berbentuk bulan sabit kecil wilayahnya selama berabad-abad sempat dikekang berbagai kekuatan asing, tapi Kroasia tetap berorientasi Barat dalam budaya.

Mengutip dari Britannica, Selasa (6/12/2022), Kroasia juga memperoleh warisan hukum Romawi, alfabet Latin dan tradisi serta institusi politik dan ekonomi Eropa Barat. Dulunya Kroasia sempat menjadi bagian dari Yugoslavia di abad ke-20, Kroasia sangat menderita akibat disintegrasi federasi tersebut pada awal 1990-an. Tapi cita-cita Kroasia untuk bergabung dengan kawasan Eropa terwujud pada 2013. 

Kroasia berbatasan di sebelah timur dengan wilayah Vojvodina di Serbia dan di sebelah utara dengan Hungaria dan Slovenia. Wilayah berbentuk bulan sabit merupakan jalur pantai yang panjang di sepanjang Laut Adriatik dan ujung selatannya menyentuh Montenegro.

Di dalam cekungan bulan sabit, Kroasia berbagi perbatasan panjang dengan Bosnia dan Herzegovina yang sebenarnya memisahkan sebagian Kroasia selatan dari bagian lain negara dengan menembus ke Laut Adriatik di koridor sempit. Masih banyak hal tentang Kroasia, berikut enam fakta menarik Kroasia yang dirangkum Liputan6.com pada Selasa (6/12/2022). 

1. Sistem Pemerintahan

Pada 22 Desember 1990, konstitusi Republik Kroasia diumumkan. Selain hak-hak sipil seperti kebebasan berbicara, beragama, informasi, dan berserikat, persamaan kewarganegaraan dijamin dalam sejumlah pasal konstitusi.

Negara berbentuk republik ini memiliki konstitusi tahun 1990 yang mengubah struktur Sabor (parlemen) dari badan trikameral di bawah sistem Yugoslavia menjadi badan bikameral yang terdiri dari Dewan Perwakilan Rakyat (majelis rendah) dan Dewan Distrik (majelis tinggi). Amandemen konstitusi pada 2001 menghapuskan majelis tinggi, sehingga membuat Sabor menjadi badan unikameral.

Anggota dipilih dari daftar partai setiap empat tahun. Selain itu, sebagian kecil kursi disediakan untuk minoritas nasional dan perwakilan Kroasia yang tinggal di luar negeri. Presiden republik ini dipilih langsung dengan suara terbanyak untuk jangka waktu lima tahun dan dibatasi untuk dua periode.

Konstitusi tahun 1990 awalnya memberikan presiden kekuasaan yang sangat luas. "Super presiden" ini diangkat dan dapat memberhentikan perdana menteri, yang secara nominal bertanggung jawab kepada parlemen dan presiden tetapi sebenarnya bergantung langsung pada presiden.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

2. Etnis dan Bahasa

Berbagai kelompok etnis hidup berdampingan di Kroasia. Orang Serbia merupakan kelompok minoritas terbesar, namun proporsi mereka turun secara dramatis akibat perang kemerdekaan tahun 1990-an. Orang Kroasia dan Serbia mendominasi, tapi ada kelompok kecil Muslim Bosnia, Hongaria, Italia, dan Slovenia serta beberapa ribu orang yang berasal dari Albania, Austria, Bulgaria, Ceko, Jerman, dan kebangsaan lainnya.

Banyak etnis Kroasia tinggal di Bosnia dan Herzegovina, tempat tinggal orang Kroasia sejak itu. Bangsa Slavia diketahui pertama kali bermigrasi ke Semenanjung Balkan barat abad ke-6 dan ke-7 M.

Meskipun secara tradisional ada kerinduan untuk penyatuan dengan Kroasia di antara orang Kroasia di Herzegovina yang wilayahnya berbatasan dengan Dalmatia. Sentimen ini umumnya tidak dimiliki oleh orang Kroasia di Kroasia atau bahkan oleh orang Kroasia di Bosnia.

Banyak orang Serbia di Kroasia adalah keturunan orang yang bermigrasi ke daerah perbatasan Kekaisaran Romawi Suci antara abad ke-16 dan ke-18, setelah penaklukan Ottoman atas Serbia dan Bosnia. Tetapi secara tradisional ada korelasi erat antara identitas etnis dan afiliasi agama.

Kroasia sebagian besar Katolik Roma dan lebih dipengaruhi Barat daripadaOrang Serbia yang sebagian besar adalah Ortodoks Timur. Sebagian kecil orang orang Kroasia tidak beragama atau ateis, adapun Bosniaks merupakan sebagian besar populasi Muslim.

3. Bahasa

Orang Kroasia berbicara bahasa Kroasia yaitu bahasa Slavik Selatan dari keluarga Indo-Eropa. Bahasa Kroasia sangat mirip dengan bahasa Serbia dan Bosnia, tetapi perkembangan politik sejak runtuhnya Yugoslavia telah mendorong ketiga kelompok etnis tersebut untuk menekankan perbedaan antara bahasa mereka.

Perbedaan paling jelas antara varian bahasa Kroasia dan bahasa Serbia dari apa yang sebelumnya disebut bahasa Serbo-Kroasia adalah aksaranya, dengan bahasa Kroasia ditulis dalam abjad Latin dan bahasa Serbia dalam huruf Cyrillic. Perbedaan tata bahasa dan pelafalan juga terjadi, begitu pula perbedaan kosa kata lebih mencolok, yang sebagian diakibatkan oleh perbedaan pola sejarah dominasi asing.

Bagi orang Kroasia, hal ini mengakibatkan percikan kosa kata bahasa Jerman, Hongaria, dalam Dalmatia dan Istria, Italia, sedangkan bahasa Serbia menunjukkan pengaruh bahasa Turki dan Rusia. Selain itu, ada berbagai gerakan untuk “memurnikan” bahasa Kroasia, yang menyebabkan perbedaan lebih jauh.

 

3 dari 4 halaman

4. Seni dan Sastra

Orang Kroasia sangat bangga dengan tradisi sastra mereka, yang berasal dari sekitar tahun 1100. Hal itu diketahui berkat Tablet Baška (Bašćanska Ploča), sebuah monumen batu bertuliskan aksara Glagolitik yang ditemukan pada abad ke-19 di pulau Krk .

Buku cetakan pertama dalam bahasa Kroasia adalah Hrvoje's Missal, sebuah teks liturgi yang dicetak pada tahun 1483. Di antara tokoh-tokoh besar abad ke-20 dalam sastra Kroasia adalah novelis, penyair, esais, dramawan, polemik, dan kritikus yang banyak menerjemahkan.

Patung monumental seniman Amerika kelahiran KroasiaIvan Meštrović (1883--1962), pernah disebut oleh pematung Prancis Auguste Rodin sebagai "fenomena terbesar di antara para pematung" karena menyatukan romantisme nasional Kroasia dengan seluruh tradisi Eropa. Selain itu, film menikmati tempat yang sangat penting dalam budaya Kroasia kontemporer.

Sekolah animasi film Zagreb memperoleh ketenaran dan pengakuan dunia, termasuk Academy Award pada tahun 1961 untuk film animasi Dušan Vukotić, The Substitute. Sejak 1972, Zagreb secara berkala menyelenggarakan festival film animasi internasional. Pembuat film Kroasia yang terkenal pada akhir abad ke-20 dan awal mula abad ke-21 termasuk Dejan Šorak, Krsto Papić, dan Zrinko Ogresta.

UNESCO telah memasukkan beberapa situs di Kroasia ke dalam Daftar Warisan Dunianya. Ini termasuk kota tua Dubrovnik dan kawasan bersejarah Split yang berisi reruntuhan istana kaisar Romawi Diokletianus . Zagreb menjadi tuan rumah Teater Nasional, Perpustakaan Nasional dan Universitas, dan aula konser yang dinamai dari komposer Kroasia abad ke-19 Vatroslav Lisinski.

 

4 dari 4 halaman

5. Pariwisata

Pulau indah bernama Sidik Jari terletak di lepas pantai Kroasia, Laut Adriatik. Pulau Sidik Jari yang bernama Baljenac adalah pulau kecil yang ditutupi oleh serangkaian dinding batu kering yang membuatnya terlihat seperti sidik jari raksasa jika dilihat dari atas.

Mengutip dari kanal Hot Liputan6.com, 2 Desember 2021, pulau tak berpenghuni ini memiliki permukaan hanya 0,14 kilometer persegi tapi memiliki 23 kilometer dinding yang dibuat hanya dengan menumpuk batu di atas satu sama lain. Jenis dinding yang sama digunakan di Kaprije dan Zut, namun Baljenac sejauh ini memiliki konsentrasi tertinggi berdasarkan luas permukaan.

Pulau Sidik Jari terletak di lepas pantai Kroasia, di Laut Adriatik, Baljenac merupakan pulau kecil yang ditutupi serangkaian dinding batu kering yang membuatnya terlihat seperti sidik jari raksasa jika dilihat dari atas.

Pulau Baljenac berbentuk oval ditutupi oleh jaringan dinding batu kering sepanjang 23 kilometer. Anda akan mengira itu adalah labirin kuno, jika bukan karena fakta bahwa dindingnya hanya setinggi pinggang dan dirancang semata-mata untuk membuat pertanian lebih mudah di tempat yang tidak ramah.

Selain itu, UNESCO telah memasukkan beberapa situs di Kroasia ke dalam Daftar Warisan Dunianya. Termasuk di dalamnya kota tua Dubrovnik dan kawasan bersejarah Split yang berisi reruntuhan istana kaisar Romawi Diokletianus. Zagreb diketahui menjadi tuan rumah Teater Nasional, Perpustakaan Nasional dan Universitas, dan aula konser yang dinamai dari komposer Kroasia abad ke-19 Vatroslav Lisinski.

6. Kuliner

Česnjiovka adalah sosis Kroasia tradisional yang terbuat dari daging babi. Rasanya sedikit pedas karena banyaknya bawang putih yang ditambahkan ke dalamnya sebagai penyedap, oleh karena itu namanya bisa diterjemahkan sebagai sosis bawang putih.

Di kota Samobor, di mana česnjiovka adalah makanan khas lokal yang populer, sosis biasanya dipasangkan dengan mustard kota itu sendiri, Samoborska muštarda, yang sering dijual di seluruh kota dalam pot keramik kecil. Česnjiovka juga populer di seluruh Kroasia tengah dan utara selama periode musim dingin yang meriah, ketika dijual di banyak kedai makanan dan dipasangkan dengan asinan kubis atau anggur.

Kruh ispod peke merupakan metode tradisional Kroasia dalam menyiapkan roti di bawah tutup. Adonan sederhana disiapkan dengan tepung, ragi, garam, dan air hangat. Kuliner ini harus lebih lengket dari kebanyakan adonan roti lainnya dan diremas dengan tangan.

Saat disiapkan, adonan bundar didiamkan dan mengembang. Sementara itu, seseorang harus membuat api kayu hingga tinggal baranya saja. Bara kemudian diangkat, dan adonan diletakkan di tempat bekas bara. Itu ditutup dengan tutupnya, dan tutupnya ditutup dengan bara panas. Roti dipanggang selama 45 menit hingga satu jam, dan empu peka sejati tahu persis kapan roti matang dengan mengetuknya dan mendengarkan suaranya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS