Sukses

6 Inspirasi Hotel dengan Konsep Ramah Lingkungan

Liputan6.com, Jakarta - Ketika grup hotel besar bergerak lambat dalam mengurangi emisi karbon, beberapa pemain kecil mengambil langkah hijau dan menangani tantangan iklim secara langsung. Mereka berani berkomitmen untuk masa depan pariwisata yang sepenuhnya didukung oleh sumber energi terbarukan.

Sederet hotel ramah lingkungan yang mengambil inisiatif ini bisa saja menjadi inspirasi untuk mengimbangi emisi karbon, sambil tetap mengandalkan bahan bakar fosil. Berikut adalah enam hotel dan resor yang memimpin, dikutip dari CNN, Minggu (27/11/2022).

1. Room2 Chiswick, London

Menyadari krisis iklim, pemilik room2 Robert Godwi menghabiskan dua tahun merencanakan sebuah hotel "seumur hidup". Itu berarti memotong jejak karbon dari konstruksi hingga menjalankan hotel yang dibuka pada akhir 2021.

Hotel itu dibangun dengan standar UK Green Building Council net-zero standards. "untuk mengurangi permintaan energi melalui desain dan memaksimalkan energi terbarukan di tempat," sebut Godwi.

Hasilnya adalah hotel yang 89 persen lebih hemat energi dan menunjukkan apa yang bisa dilakukan."Jelas, energi nol-bersih tidak berarti kemewahan nol-bersih," katanya lagi.

Sepintas, hotel ini mungkin tampak seperti hotel desain biasa, dengan lantai terakota, lampu gantung, dan kursi bar beludru merah yang rimbun. Hadiah termasuk sensor daya di kamar dan sejumlah elemen tak terlihat seperti pompa panas bersumber dari tanah, perlengkapan hemat air, dan 'atap biru' yang mengubah air hujan menjadi energi.

Atap hijau dengan keanekaragaman hayati menggunakan 200 ton tanah dan bunga liar yang bertujuan untuk menyerap CO2. Room2 Chiswick, berlokasi di 10 Windmill Rd, Chiswick, London, Inggris Raya.

2. Wren Urban Nest, Dublin

Terselip di jalan yang tenang antara Temple Bar dan Trinity College, hotel baru ini menyatakan dirinya sebagai "tempat tinggal paling berkelanjutan di Dublin. "Hotel kapsul dengan 137 kamar pod dirancang menggunakan teknologi pengurangan karbon canggih," kata arsitek Michael Mullen.

"Sistem ventilasi menangkap 81 persen panas yang dibuang menggunakan roda termal dan memanaskan udara segar yang masuk secara gratis," tambahnya.

Energi itu juga digunakan untuk air panas, sementara dapur hotel menolak gas. Konservasi air dan alat kelengkapan rendah kehilangan membuat permintaan air "sekitar 60 persen lebih rendah dari hotel biasa".

Berjalan dengan 100 persen energi terbarukan membuatnya mendapatkan cap "karbon operasional nol bersih" dari World Green Building Council. Lihatlah, Anda akan segera menyadari bahwa membuang karbon tidak merusak desain.

Desain bangunan hotel ramah lingkungan ini pun minimalisme Skandinavia, dengan elemen kayu, lampu rotan, dan warna alami berpadu dengan tekstil dan furnitur Irlandia, serta tanaman hijau yang melimpah. Kamar tidur "nyaman" dan hanya 9,5-12 meter persegi, dikemas dengan efisiensi energi yang luar biasa. Tapi itu tidak mengesampingkan Chromecast dan WiFi secepat kilat. Atau sabun buatan tangan, mug dan permadani buatan lokal, serta kopi panggang.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

3. Comfort Hotel Solna, Swedia

Pada Juni 2021, Skandinavia menyambut hotel "nol-energi" bersertifikat pertamanya. Comfort Hotel Solna dengan 336 kamar terletak beberapa mil di utara pusat kota Stockholm.

Bangunan bersudut memiliki 2.500 meter persegi sel surya berwarna-warni, menjadikannya "paling padat fotovoltaik di dunia. Kami menghasilkan tenaga surya yang cukup untuk mengirim Tesla ke seluruh dunia 50 kali!" tulis keterangan mengenai hotel di situs webnya.

"Dan lebih dari kebutuhan energi tahunannya," kata pemilik, Petter Stordalen.

Elevator mengisi daya saat turun untuk menyalakan pendakian. Bangunan didinginkan dan dipanaskan oleh pompa panas yang mengambil energi dari bantalan lubang bor sebagai penyimpanan energi panas bawah tanah.

Dari kamar bertema bahari hingga bar yang bergaya industri, hotel "cerdas energi" ini memamerkan desain Nordik namun relatif mudah di dompet. Ruang yang dipenuhi cahaya dilengkapi dengan kayu, baja mentah, warna tanah, dan lampu gantung mangkuk Bakelite. Comfort Hotel Solna, berlokasi di Evenemangsgatan 48, 169 56 Solna, Swedia.

3 dari 4 halaman

4. Boutiquehotel Stadthalle, Austria

Jauh sebelum hotel mulai menggembar-gemborkan kebajikan tentang ramah lingkungan, ternyata ada pelopor nol-emisi sejati di Wina. Di rumah pergantian abad yang telah dipugar dan dikelilingi oleh panel surya tempat tidur taman, Boutiquehotel Stadthalle dengan 79 kamar telah beroperasi dengan tenaga surya dan energi terbarukan lainnya sejak 2009.

"Keseimbangan nol-energi mungkin tidak terdengar seksi untuk sebuah hotel," kata pemilik Michaela Reiterer.

"Tapi tamu kami berpikir demikian. Sekitar 70 persen tetap tinggal karena visi 'hati hijau' kami. Hotel ini menghasilkan energi sebanyak yang kami konsumsi dalam setahun dengan pompa panas air tanah, panel surya, dan teknologi fotovoltaik. Kelebihannya masuk ke jaringan listrik dan terkadang di musim puncak, kami mendapatkan surplus energi terbarukan dari kota, seperti Biomassa," jelasnya.

Kamar-kamar yang unik memamerkan lampu gantung botol anggur daur ulang, perabotan kayu daur ulang, tempat tidur domba, dan cetakan Klimt. Lupakan minibar yang boros energi. Cobalah beberapa akord pada piano sebagai gantinya. Sarapan adalah di "oasis" halaman interior di antara pot ramuan, bunga, dan dinding ivie.

Di atas, atap lavender dipenuhi kupu-kupu dan lebah. Dipuji sebagai "ratu hijau" Wina, Reiterer mengatakan bahwa dia mengambil pandangan jangka panjang yang bertaruh pada energi terbarukan dalam usahanya untuk mengubah dunia. Hotel butik Stadthalle berlokasi di Hackengasse 20, 1150 Wien, Wina, Austria24272

 

4 dari 4 halaman

5. Hotel Marcel, New Haven, Connecticut

Hotel Marcel New Haven yang baru, bagian dari Tapestry Collection by Hilton, adalah hotel dengan 165 kamar di dalam gedung ikon kota Pirelli yang "ditenagai sepenuhnya oleh matahari". Hotel juga memadukan masa lalu yang legendaris dengan masa depan yang mengutamakan iklim.

Properti ini beroperasi independen dari bahan bakar fosil, menghasilkan emisi karbon nol. Hotel ini diharapkan akan disertifikasi sebagai hotel net-zero pertama di AS, sementara juga menerima sertifikasi LEED Platinum dan Passive House.

Perwakilan hotel memberi tahu CNN bahwa proses sertifikasi net-zero memerlukan 12 bulan verifikasi pihak ketiga dan pemantauan berbagai sistem. "Bahan bakar fosil benar-benar merupakan teknologi abad ke-20, dan sekarang lebih mahal untuk digunakan," kata Bruce Becker, arsitek-pengembang di belakang Hotel Marcel. Hotel Marcel berlokasi di 500 Sargent Dr, New Haven, CT, United States.

6. Four Elements Hotel, Amsterdam

Hotel "eco-luxe" di tepi Danau Ijmeer Amsterdam ini menyelinap hampir tanpa disadari pada 2019. Sebuah bangunan bersertifikat BREEAM di lingkungan kota Ijburg, Four Elements Hotel menggunakan turbin angin untuk menghasilkan energi untuk AC dan pemanas.

Cerobong surya memanen daya untuk memanaskan air, sementara fasad surya dari panel fotovoltaik yang berkilau mengubah energi menjadi listrik. Ide "Bumi, Angin & Api" datang dari insinyur Dr. Ben Bronsema, yang menemukan bahwa gundukan rayap Afrika tetap memiliki suhu yang sama melalui kondisi iklim ekstrem dengan membuka dan menutup pintu untuk menciptakan "penyejuk udara alami".

Hijau belum pernah terlihat seseksi dari Wind Sky Bar di lantai atas, dengan bangku kayu daur ulang, pipa terbuka. Sementara itu, restoran Herbs Garden menyukai fermentasi, pengawetan, pengawetan, dan pengasapan tradisional. Lantai kayu yang diselamatkan dan tempat tidur kuningan yang digunakan kembali dan pencahayaan arsitektural. Four Elements Hotel, berloasi di Bert Haanstrakade 1074, 1087 HJ Amsterdam, Belanda.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS