Sukses

Desainer Ramaikan Tren Baju Kantor Kontroversial Fetish Lateks

Liputan6.com, Jakarta - Adalah Sebastian Cauchos, seorang desainer Belanda yang meramaikan tren baju kantor kontroversial berupa "fetish" pakaian lateks ketat untuk para profesional. "Label saya untuk wanita, crossdresser, dan siapa pun di antaranya yang suka terlihat pantas dan elegan,” katanya pada Jam Press, dilansir dari New York Post, Kamis, 17 November 2022.

Ia pun menawarkan koleksi chic kardigan lateks, blus, turtleneck, dan pakaian bendy lain yang pas untuk "tampilan seksi." Sementara lateks sering dikaitkan dengan dominatrix dan berbagai kekusutan seks, Cauchos berharap membawa materi yang sangat distigmatisasi ke dalam mode arus utama.

"Saya selalu bertanya-tanya mengapa lateks harus jadi bahan yang tabu sementara Anda dapat membuat pakaian yang sangat elegan dengannya," kata Cauchos.

Dengan demikian, fashion item-nya yang mendefinisikan ulang busana profesional dalam blus karet dengan lengan mengembang, serta jilbab dan turtleneck lateks serba hitam. Cauchos bahkan menjual dasi lateks dan blazer bermaterial serupa.

Memberi penampilan "lebih santai," ia menawarkan rok pensil dan polo, serta kaus yang dibuat sesuai ukuran. Namun, apa yang disebut riasan yang tidak mencolok ini mungkin agak dinterupsi bahannya, yang membuatnya sulit untuk tidak menonjol.

"Saya menghargai ketika wanita terlihat sopan dan konservatif, dengan atau tanpa lateks," kata pelopor kreasi Matrix-esque dari Belanda itu. Meski demikian, koleksinya masih jauh dari "pakaian lateks aneh yang sebelumnya terlihat."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Menemukan Jalan ke Catwalk dan Karpet Merah

Cauchos berkata, "Ada banyak desainer lateks saat ini, tapi satu hal yang membedakan pekerjaan saya dari yang lain adalah saya membuat mode lateks yang sederhana dan konservatif."

Ia bahkan memperingatkan calon pekerja kantoran untuk menghindari "klise bahwa lateks harus seksi, keriting, dan memperlihatkan tubuh secara terbuka" karena "ini yang sudah dilakukan orang lain." "Akhir-akhir ini hampir jadi kontroversial apa yang saya katakan sekarang. Tapi biarlah, saya tidak peduli," ucapnya.

Terlepas dari kecintaannya pada lateks, Cauchos mengakui bahwa bahan tersebut dapat jadi tantangan bagi pemakai dan pembuatnya. "Saya suka lateks karena menyebalkan (untuk dijadikan bahan, tapi saya suka tantangan)," katanya. "Tapi, sulit  mempertahankan dan berpakaian (dalam bahan lateks, dan itulah salah satu alasan saya menyukainya."

Pakaian lateks sendiri dalam beberapa tahun ke belakang telah menemukan jalannya ke catwalk dan karpet merah, lapor BBC. Pada 2020, model dalam pakaian lateks melenggang di catwalk Autumn/Winter Gucci, Vivienne Westwood, Balmain, Thierry Mugler, dan Raf Simons.

3 dari 4 halaman

Dirayakan dengan Hipervisibilitas

Kala itu, penampilan lateks yang dikenakan Kim Kardashian di Met Gala dan Rachel Weisz di Oscar tetap jadi yang paling banyak dibicarakan selama 2019. Pakaian serupa yang dikenakan Hadid dan Jenner juga disukai musisi, seperti Cardi B, Katy Perry, Ariana Grande, dan Nicki Minaj.

Busana lateks telah memainkan peran utama dalam beberapa momen budaya pop paling penting dalam dekade ini, yang ditampilkan Rihanna dalam video musik S&M-nya yang terkenal, oleh Miley Cyrus pada pertunjukan VMA 2013 yang kontroversial, dan Lady Gaga, ketika ia bertemu Ratu Elizabeth II.

Lateks, yang sudah lama dilihat sebagai sesuatu yang memerlukan kerahasiaan atau penyensoran, kini dirayakan dengan hipervisibilitas. Meski pakaian lateks berada di tengah-tengah kebangkitan media, perjalanannya dari hutan hujan Brasil ke ruang bawah tanah rahasia dan sekarang jadi pusat perhatian telah tercatat selama 200 tahun.

Meski lateks karet alam telah dikaitkan dengan futurisme dan teknologi, asal-usulnya kuno dan organik. Lateks adalah cairan seperti susu yang merembes dari lebih dari 20 ribu spesies tanaman setelah cedera jaringan. 

4 dari 4 halaman

Lateks Karet Alami

Substansi seperti getah, yang menggumpal dan mengeras untuk membentuk massa elastis dan tahan air, disadap dengan membuat sayatan hati-hati dengan pisau kecil. Perancang lateks yang berbasis di New York, yang dikenal sebagai The Baroness mengatakan pada BBC, "Orang sering salah mengira lateks sebagai PVC."

Ia menyambung, "(Mereka) menganggapnya mengilap, kencang, seksi, dan murah. Tapi lateks karet alami benar-benar vegan, berkelanjutan, rapuh, dan sulit untuk dikerjakan."

Penggunaan karet alam berasal dari Mesoamerika pada 1600 SM, dalam budaya Maya, Aztec, dan Olmec (Olmec adalah kata Aztec, yang berarti "orang karet"). Amerika Selatan tetap jadi sumber utama lateks sampai tahun 1876, ketika Henry Wickham, dalam tindakan pembajakan tumbuhan, menyelundupkan 70 ribu bibit pohon karet Amazon dari Brasil ke Inggris.

Bibit-bibit ini akhirnya berhasil mencapai iklim yang lebih cocok di India, Sri Lanka, Indonesia, dan Malaysia, negara-negara yang saat ini berada di antara produsen karet alam terbesar. Selama revolusi industri, lateks jadi sumber daya kolonial yang sangat berharga.

Demi memanfaatkan cadangan yang sangat besar, teknik kekerasan yang mengerikan diterapkan pada pekerja paksa di Amazon Brasil dan Kongo Raja Leopold, di mana kegagalan memenuhi kuota dihukum dengan mutilasi dan terkadang kematian.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS