Sukses

Studi Ungkap Vegetarian Berpeluang Dua Kali Lebih Besar Terkena Depresi

Liputan6.com, Jakarta - Menurut sebuah studi baru yang diterbitkan September 2022 di Journal of Affective Disorders, vegetarian mengalami periode depresi dua kali lebih sering daripada mereka yang makan daging. Academy of Nutrition and Dietetics menjelaskan bahwa vegetarisme didefinisikan dalam berbagai cara, dengan beberapa orang memilih untuk tetap mengonsumsi susu dan/atau telur.

Dikutip dari Healthline, Selasa, 4 Oktober 2022, namun, benang merah dalam semua bentuk vegetarisme adalah menghindari daging. Vegan, di sisi lain, tidak makan produk hewani sama sekali, termasuk madu. Ada banyak alasan orang memilih untuk makan makanan tanpa daging, termasuk pertimbangan etis, kepedulian terhadap lingkungan, keyakinan agama, dan manfaat kesehatan.

Survei tersebut mengamati 14.216 orang di Brasil antara usia 35 hingga 74 tahun. Kuesioner frekuensi makanan digunakan untuk menentukan apakah orang mengikuti diet tanpa daging.

Alat diagnostik yang disebut Clinical Interview Schedule-Revised (CIS-R) digunakan untuk menentukan apakah orang mengalami periode depresi. Para peneliti menemukan, berdasarkan analisis data, bahwa diet tanpa daging dikaitkan dengan dua kali frekuensi episode depresi.

Selanjutnya, hubungan ini tidak tergantung pada faktor sosial ekonomi serta faktor gaya hidup seperti merokok, asupan alkohol, tingkat aktivitas fisik, dan indeks massa tubuh (BMI). Alasan pasti untuk temuan ini tidak jelas.

Mary Mosquera-Cochran, ahli diet terdaftar di The Ohio State University Wexner Medical Center yang bukan bagian dari penelitian, mengatakan bahwa karena cara penelitian ini dirancang menganalisis data daripada eksperimen terkontrol, tidak dapat disimpulkan apakah diet tanpa daging benar-benar menyebabkan depresi. "Para peneliti menemukan bahwa kualitas diet agak terkait dengan tingkat depresi yang lebih tinggi, tetapi itu tidak sepenuhnya menjelaskan hubungan tersebut," kata Cochran.

Ia lebih lanjut menjelaskan bahwa para peneliti berhipotesis bahwa hubungan ini mungkin ada karena orang yang mengalami depresi lebih mungkin untuk mencoba perubahan pola makan (seperti memotong daging, misalnya) karena mereka berharap untuk merasa lebih baik. Cochran mengatakan bahwa penelitian itu dilakukan pada warga negara Brasil, sehingga mungkin juga tidak berlaku untuk populasi lain.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Sampel

Cochran juga menunjukkan fakta bahwa hanya sebagian kecil orang dalam sampel yang diteliti yang benar-benar vegetarian, 82 orang dari total sekitar 14.000 orang. "Para penulis mencatat bahwa saat ini diperkirakan bahwa 5--14 persen orang Brasil saat ini mengikuti pola makan vegetarian, jadi sampel ini mungkin juga tidak mencerminkan semua vegetarian di Brasil," katanya

Meskipun penulis juga mencatat bahwa mereka menyesuaikan faktor-faktor seperti protein dan asupan zat gizi mikro, menyimpulkan bahwa mereka percaya "kekurangan nutrisi tidak menjelaskan hubungan ini," para ahli lain tidak setuju. Juru bicara Academy of Nutrition and Dietetics Monique Richard, mengatakan diet tanpa daging dan depresi dapat dikaitkan karena berbagai alasan, salah satunya adalah kekurangan nutrisi.

"Setiap kali seseorang mengecualikan seluruh kelompok makanan, dalam hal ini, sumber protein dan lemak, dan tidak menggantinya dengan pilihan nutrisi yang sama, itu akan memengaruhi berbagai fungsi sistemik dan fisiologis seperti kesehatan kognitif," katanya mencatat bahwa penting untuk melihat lebih dalam pola diet orang-orang ini untuk mengetahui apakah hal ini mungkin terjadi.

"Jika seseorang tidak memiliki asupan nutrisi yang cukup seperti B12, asam lemak omega-3, dan protein, enzim dan protein tertentu dapat terganggu, mengubah jalur tertentu dalam tubuh," kata Richard. "Ini dapat memengaruhi suasana hati, kecemasan, ingatan, stres yang dirasakan, tidur, dll."

Sebagai contoh, dia mengutip asam amino triptofan, yang dibutuhkan untuk membuat serotonin, neurotransmitter penting yang telah dikaitkan dengan gangguan mood seperti depresi. Triptofan ditemukan dalam daging serta gandum, kacang-kacangan, dan biji-bijian, jelas Richard.

Tetapi penting bagi orang-orang untuk dididik tentang makanan apa yang mengandungnya dan bagaimana mengonsumsinya dalam jumlah yang cukup untuk memenuhi kebutuhan pribadi mereka. "Faktor lain yang penting untuk dinilai adalah apakah orang tersebut merasa terisolasi atau terputus dari orang lain terkait dengan pilihan makanan mereka," kata Richard. "Apakah ada pertimbangan pribadi, agama, atau moral untuk pilihan yang mungkin juga berkontribusi pada perasaan dan keadaan pikiran ini?"

3 dari 4 halaman

Nutrisi

Mary-Jon Ludy, Chair of the Department of Public and Allied Health and Associate Professor of Food and Nutrition di Bowling Green State University, menyarankan bahwa "dengan atau tanpa daging, penting untuk mengikuti pola makan yang sehat dan berkualitas tinggi yang kaya akan buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan protein tanpa lemak."

"Makan berbagai makanan padat nutrisi serta membatasi tambahan gula, lemak padat, dan natrium adalah kuncinya," katanya.

Menurut Samantha Coogan, Direktur Program Program Didaktik dalam Nutrisi dan Diet di University of Nevada, Las Vegas, vitamin dan mineral utama yang menjadi perhatian saat menghadapi depresi adalah vitamin B, seng, magnesium, dan selenium. Vitamin B12, khususnya, hanya ditemukan pada produk hewani, kata Coogan.

Namun, bersama dengan vitamin B kompleks lainnya, bertanggung jawab untuk pengaturan suasana hati dan fungsi otak. "Vitamin B dapat ditemukan dalam sereal sarapan yang diperkaya, dan B12 pada ikan, telur, daging, dan produk susu," katanya.

Selain itu, kebanyakan orang yang tidak makan daging perlu mengonsumsi suplemen B12. Ia lebih lanjut mencatat bahwa suplemen B kompleks mungkin merupakan pilihan yang lebih baik karena Anda akan mendapatkan jumlah B12 yang Anda butuhkan bersama dengan vitamin B lainnya.

4 dari 4 halaman

Seimbang

"Zinc mungkin memainkan peran dalam jalur endokrin yang dapat menyebabkan peningkatan kadar kortisol, dan regulasi neurotransmisi sebagai mekanisme aksi potensial, sehingga kekurangan dapat mengganggu neurotransmitter biasa menembakkan/mensinyalkan ke area lain dari tubuh, seperti mengangkat ekspresi hipokampus dan penurunan kortisol," jelas Coogan.

Ia mencatat bahwa seng terutama ditemukan dalam daging merah, kepiting, dan tiram, sehingga sulit bagi seorang vegan atau vegetarian untuk mendapatkan cukup. Namun, itu juga dapat ditemukan dalam kacang-kacangan, biji-bijian, sereal yang diperkaya, dan produk susu. Lebih lanjut Coogan menjelaskan bahwa magnesium bertanggung jawab atas aktivasi lebih dari 300 sistem enzim yang memainkan peran penting dalam fungsi otak.

"Magnesium rendah dapat menyebabkan peradangan, disregulasi jalur oksidatif yang mungkin memicu stres oksidatif, dan dapat menyebabkan disregulasi pelepasan serotonin, dopamin, noradrenalin, dan siklus tidur (yaitu mengganggu tidur/insomnia)," katanya.

Tapi, dalam hal mendapatkan magnesium yang cukup, pemakan tumbuhan beruntung, menurut Coogan. Mineral penting ini sebagian besar ditemukan dalam makanan nabati, termasuk sayuran berdaun hijau, kacang-kacangan, kacang-kacangan, biji-bijian, dan biji-bijian.

Terakhir, kekurangan selenium dapat menyebabkan disfungsi tiroid, peradangan, stres oksidatif, dan disregulasi pengatur suasana hati penting seperti serotonin, dopamin, dan noradrenalin. "Selenium terutama ditemukan dalam makanan laut, unggas, daging, telur, dan ikan," kata Coogan. Namun, itu juga dapat ditemukan dalam roti dan biji-bijian. Ludy menyimpulkan dengan menyatakan, "Jika ragu, bertemu dengan ahli gizi terdaftar (RDN) dapat menjadi sumber yang bagus untuk merencanakan diet seimbang."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.