Sukses

Apa Itu MBTI, Tes Kepribadian yang Populer di Kalangan Anak Muda Korea?

Liputan6.com, Jakarta - Anak muda Korea Selatan tak asing dengan tes kepribadian. Cerita juga datang dari seorang ibu rumah tangga bernama Kim Yeon-ju yang baru-baru ini mengikuti tes kepribadian untuk mengetahui siapa dirinya.

"Sama seperti banyak orang lain, saya tidak tahu persis siapa saya," kata perempuan berusia 30 tahun ini kepada The Korea Times, dikutip Rabu, 31 Agustus 2022. "Saya terkadang bertanya-tanya mengapa saya seperti ini, dan saya ingin tahu apa yang membuat saya merasa baik atau buruk. Saya telah ikut beberapa jenis tes untuk mengenal diri saya lebih baik dan MBTI adalah salah satu yang saya coba baru-baru ini."

MBTI adalah singkatan dari Myers-Briggs Type Indicator yang merupakan salah satu tes kepribadian. Orang-orang menjawab kuesioner berdasarkan teori kepribadian yang dikembangkan oleh Isabel Myers dan Katharine Briggs pada 1943. Tes ini mengukur preferensi mereka pada empat dimensi tipe kepribadian Myers dan Briggs.

Kim pertama kali mengikuti tes itu ketika ia masih di sekolah menengah. Wali kelasnya ingin mengetahui tipe kepribadian murid-muridnya. Di bawah bimbingannya, semua muridnya mengikuti tes dengan praktisi MBTI bersertifikat.

"Saya tidak ingat apa tipe saya saat itu, tetapi saya adalah satu-satunya siswa yang memiliki tipe itu," katanya. "Guru saya menjelaskan tipe orang seperti apa saya berdasarkan tes kepribadian yang cocok dengan saya. Saya bersekolah di sekolah asrama dan menderita kasus depresi ringan. Saya menjadi emosional karena saya merasa apa yang dikatakan guru saya kepada saya adalah benar."

Kim merasa dipahami oleh orang lain saat mendengar penjelasan gurunya tentang hasil tes. Tes kepribadian MBTI telah menjadi tren terbaru di Korsel, khususnya di kalangan milenial dan Generasi Z yang lebih dikenal sebagai MZ.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Tren di Kalangan Anak Muda

Survei Hankook Research yang dilakukan Desember 2021 menemukan bahwa lebih dari separuh warga Korea telah mengikuti tes MBTI. Sembilan dari setiap 10 orang berusia 19--28 tahun menjawab bahwa mereka mengikuti tes yang menjadi sensasi di kalangan generasi muda.

MBTI bahkan menjadi isu pemilihan presiden. Calon selama pemilihan presiden terbaru mencoba merayu pemilih yang lebih muda dengan membagikan hasil MBTI mereka secara online.

Kandidat presiden Yoon Suk-yeol mengatakan tipenya adalah ENFJ, seperti mantan Presiden AS Barack Obama protagonis altruistik dan pemimpin alami dengan karisma dan semangat. Saingannya Lee Jae-myung juga mengikuti tes tetapi dia hanya mengungkapkan "sebagian" hasil tesnya.

Kegemaran MBTI di kalangan generasi muda, yang bergulat dengan masa depan yang tidak pasti, mencerminkan keinginan mereka untuk diterima dan nyaman karena mengetahui ada orang-orang yang berpikiran sama di luar sana, menurut para ahli. Pengelompokan orang menjadi 16 tipe yang berbeda membuat mereka merasa tidak sendirian.

"Orang Korea telah hidup dalam persaingan terus-menerus, negara memiliki sumber daya dan geografi yang terbatas, sementara orang-orangnya memiliki ketekunan dan karakteristik berorientasi tujuan tertentu," kata Lee Myung-jin, seorang profesor sosiologi di Korea University yang menulis "identitas sosial Korea."

3 dari 4 halaman

Tujuan Tes Kepribadian

Menurut Lee, orang mencari bimbingan sosial dan eksistensial saat tinggal di lingkungan dengan tingkat kecemasan yang tinggi. Akibatnya, mereka tertarik pada berbagai indikator kepribadian yang memberi mereka kenyamanan.

Lim Myung-ho, seorang profesor psikologi di Dankook University, setuju bahwa indikator kepribadian dapat menurunkan tingkat kecemasan orang dengan memberi mereka rasa identitas dan mengelompokkannya dengan individu yang serupa. Selain itu, orang Korea berusaha untuk tidak hanya memahami ciri kepribadian mereka sendiri, tetapi juga lebih memahami hubungan mereka dengan orang lain dalam komunitas.

"Korea adalah masyarakat kolektivis yang sangat menghargai rasa memiliki dan komunitas. Baru-baru ini, MBTI telah diadopsi sebagai alat untuk lebih memahami orang lain dan membantu orang mengetahui bagaimana mereka harus berinteraksi dengan orang lain, mengurangi konflik dan membangun sinergi dalam hubungan mereka," kata Kim Jae-hyoung, kepala peneliti institut MBTI Korea.

MBTI bukanlah yang pertama dan mungkin tidak akan menjadi sensasi nasional terakhir untuk indikator kepribadian. Orang Korea telah melihat tren budaya sebelumnya untuk mengklasifikasikan diri mereka ke dalam kelompok berdasarkan ciri-ciri tertentu. 

Pada awal 2000-an, empat golongan darah A, B, O, dan AB tidak termasuk faktor rhesus adalah cara paling populer di negara itu untuk mengkategorikan orang dan memprediksi kepribadian mereka. Menurut sistem yang dipopulerkan di Jepang ini, mereka yang bergolongan darah A cenderung teliti dengan detail, perhatian dan pemalu, sedangkan tipe B suka bergaul tetapi egois.

Orang-orang dalam kelompok tipe O dikenal bersemangat tetapi cepat marah. Sedangkan, orang-orang dengan golongan AB dianggap logis dan ambidextrous (menggunakan kedua tangannya untuk dua pekerjaan berbeda), tetapi terkadang merendahkan orang lain. 

4 dari 4 halaman

Era Lampau

Contoh yang lebih tua adalah "klasifikasi konstitusi sasang" yang muncul pada Dinasti Joseon abad ke-19. Sarjana medis Lee Je-ma (1837-1900) menyusun kategorisasi empat tingkat tubuh manusia berdasarkan ciri-ciri fisiologis dengan keyakinan bahwa perawatan medis yang tepat harus berbeda berdasarkan tipe tubuh mereka. Sebuah interpretasi modern klasifikasi Lee memperluas teori untuk memprediksi kepribadian.

Taeyangin, yang memiliki paru-paru besar dan hati kecil, cenderung pemarah dan kreatif, sedangkan taeeumin dengan paru-paru kecil dan hati besar seringkali ulet dan murah hati. Soyangin dengan usus besar dan ginjal kecil cenderung memiliki karakter yang lincah tetapi tajam, sedangkan soeumin dengan sifat fisik yang berlawanan adalah serigala penyendiri dengan penalaran logis yang luar biasa.

Karena MBTI telah viral di kalangan anak muda Korea, bisnis dan media mulai mengungkap produk menggunakan tes kepribadian. Kakao telah memperkenalkan item fashion seperti T-shirt dengan masing-masing dari 16 tipe kepribadian MBTI dan telah terjual habis.

Perusahaan pakaian perempuan MIXXO meluncurkan pakaian luar yang cocok dengan tipe kepribadian untuk viralnya MBTI di kalangan konsumen muda. Beberapa program televisi telah mendorong selebritas untuk mendiskusikan jenis MBTI mereka, sementara video YouTube bertema MBTI yang tak terhitung jumlahnya termasuk daftar putar musik, kiat berkencan, dan bahkan mimikri vokal dari berbagai jenis MBTI ditonton oleh jutaan orang.

Tetapi strategi pemasaran berbasis MBTI seperti itu telah mengganggu beberapa orang muda yang mencemooh hasil tes, yang tidak didukung secara luas oleh para ahli. Faktanya, banyak ahli setuju bahwa tidak ada hasil tes, termasuk MBTI, yang dapat sepenuhnya mendefinisikan atau menjelaskan kepribadian seseorang dengan sendirinya.

"MBTI bukan alat diagnostik. Ini menjelaskan sifat umum orang, tetapi lebih detail dan kategori spesifik daripada indikator kepribadian sebelumnya seperti empat golongan darah, tanda zodiak atau klasifikasi konstitusi sasang," kata Kim.

Ia menambahkan bahwa orang tidak boleh bergantung terlalu banyak pada hasil tes. Namun, para ahli sepakat bahwa popularitas tes juga membawa beberapa implikasi positif.

"Saya percaya kita berada dalam masa transisi, di mana orang menjadi lebih tertarik dan berpikiran terbuka tentang tes psikologis dan mencari interpretasi profesional dari sifat dan proses interaksi internal mereka," kata Kim. "(Tren) ini dapat menumbuhkan toleransi sosial dan kedekatan dengan konseling mental dan pemeriksaan psikologis di masa depan."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.