Sukses

Dari Mana Mie dan Mie Instan Bermula?

Liputan6.com, Jakarta - Mie dan mie instan menjadi beberapa 'comfort food' bagi banyak orang di dunia. Sajian ini kerap disantap dengan beragam pendamping, mulai dari daging ayam, daging sapi, hingga bakso. Belakangan, mie, khususnya mie instan, disorot tajam karena ditengarai harganya akan naik tiga kali lipat.

Namun, dari mana sebenarnya mie berasal? Dikutip dari Encyclopedia, Selasa (9/8/2022), mie berasal dari China utara selama paruh terakhir Dinasti Han (206 SM--220 M) ketika penggilingan gandum skala besar tersedia, menyediakan tepung untuk membuat mian, mein, atau mi, kata dalam bahasa Tionghoa untuk mie. Shu Hsi, salah satu orang China yang paling terpelajar, pada 300 SM menulis fu atau rhapsody pada mie dan ia merinci tentang pembuatan mie.

Selama berabad-abad, mie la mian atau mi yang ditarik dengan tangan atau diayunkan dengan tangan sangat populer. Koki menggenggam panjang adonan di antara dua tangan, meregangkannya dengan lemparan beberapa kaki, dan mengulangi lemparan dan memanjangkan hingga adonan terbagi menjadi untaian yang lebih tipis dan lebih tipis, menghasilkan mie yang lembut, halus, dan kenyal.

Pada abad-abad berikutnya, variasi pembuatan mie diperkenalkan. Pada Dinasti Tang (618--907 M), mi pertama kali dipotong-potong. Kemudian, pada Dinasti Yuan (1271--1368 M) pembuatan mie kering dimulai (Ang, hlm. 46).

Dengan perjalanan dan perdagangan, mie bermigrasi ke seluruh Asia. Mi pindah dari China ke Jepang, Korea dan Asia Tenggara. Pengaruh China pertama kali terlihat pada nama mie. Kata Cina untuk mie, mian atau mien atau mi menjadi men atau menrui di Jepang, myun di Korea, dan mee di Thailand. Bahkan, mie diyakini juga pindah dari Cina ke Eropa.

Bagaimana dengan sejarah mie instan? Dikutip dari South China Morning Post, Selasa (9/8/2022), mie instan dibuat oleh Momofuku Ando, ​​pemilik dan pendiri perusahaan Nissin yang terkenal di Jepang pada 1958. Ando mengembangkan seluruh proses produksi, mulai dari pembuatan mi, pengukusan dan penyedap rasa, hingga pengeringan mi dalam minyak panas, sebuah proses yang sekarang dikenal sebagai flash frying, menciptakan apa yang sekarang kita kenal sebagai mie "instan" pertama.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Hadirnya Mie Instan

Penemuan baru ini memiliki umur simpan yang lebih lama daripada mie beku dan dijual seharga 35 yen, dibandingkan mie segar meski dijual dengan harga lebih murah. Chikin Ramen Nissin yang siap disantap hanya dalam dua menit dengan menambahkan air mendidih, dianggap sebagai sesuatu yang baru.

Salah satu faktor ekonomi yang berdampak besar pada budaya pangan Korea, Taiwan, dan Jepang setelah Perang Dunia II adalah pasokan gandum berlebih dari Amerika Serikat. Pada 1953 dan 1954, pertanian Amerika menghasilkan panen gandum yang sangat melimpah. Pada tahun-tahun awal pasca-perang, surplus hasil pertanian Amerika diberikan sebagai bantuan untuk Jepang, Korea, dan Taiwan yang mengalami kekurangan makanan pokok. K etiganya berada di bawah lingkup politik, ekonomi, dan militer Amerika Serikat.

Menurut biografi Ando, ​​pada malam musim dingin yang dingin ia menemukan antrean panjang di depan sebuah warung makan ilegal yang menjual ramen. "Wajah orang-orang yang menyeruput ramen hangat tampak bahagia. Orang Jepang sangat menyukai mie. Melihat antrean di depan kios, Ando merasa ada permintaan besar yang bersembunyi di sana," bunyi keterangan itu. Kejadian inilah yang membuat gambar ramen tercetak di benaknya.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 5 halaman

Mie di China

Encyclopedia mewartakan, menurut legenda, Marco Polo menemukan pasta di China dan membawa pulang ide tersebut. Tapi itu adalah salah tafsir atas catatannya yang memulai cerita ini karena pasta dikenal oleh orang Yunani dan Romawi kuno, evolusi kuliner yang tidak bergantung pada China.

Di China, mie yang paling populer adalah gan mian atau mian biasa, terbuat dari tepung terigu dan air. Kadang-kadang ditambahkan garam, dan tepung maizena ditaburkan di atas mie segar agar tidak saling menempel.

Mie gandum kering berukuran panjang 12 inci atau, dalam kasus mi yang lebih tipis, berbentuk seperti sarang. Mi telur atau dan mian kadang-kadang dibumbui dengan udang dan berwarna kekuningan, populer di China selatan.

Chow mian, atau mi goreng, mungkin adalah hidangan mie paling populer. Mie lain yang dimakan di China dibuat dengan tepung beras atau tepung kacang hijau. Mie beras kering, mi fen, atau stik beras atau bihun memiliki lebar yang berbeda-beda, tetapi di China, mi putih tipis berwarna putih buram paling populer. Maakanan itu dilunakkan dalam air panas atau segera mengembang ketika dilemparkan ke dalam minyak panas.

Sha He fen atau bihun dari desa selatan Sha He, atau bihun, lebar, licin, bihun dijual dalam kotak besar. Mie segar yang terbuat dari tepung beras, tepung jagung, dan tepung kentang ini digunakan dalam sup dan digoreng dalam hidangan yang disebut chow fen. Selain itu, lembaran mi diisi dengan daging sapi atau udang lalu digulung dan dikukus.

Mie kacang hijau atau fen si (secara harfiah diterjemahkan 'bubuk sutra') atau mie plastik, benang kacang, mi gelas, atau bihun berasal dari pati kacang hijau. Mereka direhidrasi dalam air panas menjadi mie yang licin dan transparan, atau mengembang saat digoreng dalam minyak panas.

 

4 dari 5 halaman

Mie di Jepang dan Korea

Mie Asia khas karena bermacam-macam tepung yang digunakan. Gagasan bahwa beras adalah makanan pokok di China menyesatkan karena mayoritas China makan produk gandum.

China Selatan dengan hujan monsunnya menyediakan kondisi penanaman padi yang sempurna, sementara wilayah yang luas di utara Sungai Yangtze sangat baik untuk gandum. China Utara, Korea, dan Jepang juga menggunakan tepung terigu.

Mei soba ditemukan di Jepang dan Korea. China Selatan menggunakan tepung terigu dengan tambahan telur serta tepung beras. Asia Tenggara sebagian besar menggunakan tepung beras, tetapi juga tepung kacang hijau.

Mie Asia lainnya terbuat dari tepung kentang, ubi jalar, kacang kedelai, ubi, dan udang kering. Mie hadir dengan tekstur kering, segar, tipis, tebal, kasar, datar, bulat, dan lembaran. Setiap negara memiliki cara yang sama namun khas dalam membuat mi.

Jepang adalah negara yang paling banyak mengonsumsi mi atau menrui di dunia. Mie Jepang termasuk mie berbasis gandum yang ditemukan di Osaka atau Jepang selatan, dan mie berbasis soba yang terkait dengan era Edo, sekarang Tokyo, dan negara utara.

Mie gandum termasuk udon, yaitu mie bulat, persegi, atau pipih tebal; kishimen, yang juga lebar dan datar; hiyamugi, yang bulat, sangat ramping dan disajikan dingin; somen, yang bahkan lebih ramping dan sedikit dibasahi dengan biji kapas atau minyak wijen, dan juga dibuat dengan bubuk teh, cha somen ; kuning telur, tomago somen; atau diwarnai dengan minyak perilla merah, ume somen. Mi berbahan dasar soba dicampur dengan tepung terigu. Mie ini panjang, tipis, dan berwarna abu-abu kecokelatan. Variasi mie ini, dibuat dengan teh hijau, adalah cha soba.

5 dari 5 halaman

Versi Korea

Ramen, mie paling populer di Jepang, berasal dari China. Mie ini dikukus dan dikeringkan, membuatnya mudah direhidrasi untuk dimakan cepat. Harusame atau 'musim semi hujan' atau mie plastik terbuat dari tepung kentang Jepang atau gaya China dari kacang hijau. Terakhir, shirataki atau 'air terjun putih' dibuat dari pati Amorphophalus konjak.

Udon biasanya disajikan dalam kaldu dengan daun bawang cincang atau shichimi atau campuran tujuh rempah yang terdiri dari cabai merah, sansho atau polong lada abu berduri Jepang, kulit jeruk mandarin kering, biji rami hitam, rumput laut nori hijau tua, dan biji wijen putih. Soba secara tradisional disajikan di atas bilah bambu di dalam kotak kayu persegi dengan saus yang terbuat dari dashi atau kaldu rumput laut kombu serpihan bonito.

Jika mie disajikan dalam keadaan dingin, saus celupnya dapat dilengkapi dengan irisan daun bawang, wasabi atau lobak Jepang, dan parutan daikon atau lobak putih Jepang. Somen biasanya disajikan dingin. Shirataki dikemas dalam air jeruk nipis dan perlu direbus terlebih dahulu sebelum digunakan dalam sukiyaki, hidangan daging sapi populer yang dibuat dalam wajan besi cor yang dangkal.

Kedekatan Korea dengan Jepang dan Cina tercermin dari mie yang dimakan di sana. Orang Korea menikmati mi soba atau naeng myon dingin, seperti halnya orang Jepang, tetapi dengan beberapa variasi yang unik. Versi Korea dari mi kacang hijau Cina adalah tang myon, yang dibuat dengan ubi jalar dan tepung jagung. Mi keabu-abuan dan kenyal ini digunakan dalam tumisan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS