Sukses

Pasangan Suami Istri Tuai Kecaman Karena Ajak Anaknya yang Berusia 6 Tahun Ikut Maraton

Liputan6.com, Jakarta - Pasangan suami istri tuai kecaman setelah berlari maraton dengan seluruh keluarga mereka yang terdiri dari delapan orang, termasuk putra mereka yang berusia enam tahun. Sekarang mereka menangani serangan balik.

Rainier Crawford bergabung dengan orangtua dan lima kakaknya untuk berpartisipasi dalam Flying Pig Marathon di Cincinnati, pada Minggu, 8 Mei 2022. Perlombaan, yang membutuhkan waktu delapan jam dan 35 menit untuk diselesaikan, bukannya tanpa tantangan, dan ayah Ben Crawford menulis di Instagram bahwa Rainier "berjuang secara fisik dan ingin istirahat dan duduk setiap tiga menit," dikutip dari laman People, Rabu, 11 Mei 2022.

Ketika mereka sampai jarak 20 mil, mereka menemukan tidak ada makanan ringan lagi. Rainier "menangis" dan "bergerak lambat," tetapi dengan janji untuk memberinya dua Pringles, akhirnya bocah itu melewati garis finish, kata ayahnya.

Unggahan keluarga tersebut memicu reaksi keras. Beberapa pengguna media sosial menuduh keluarga tersebut melakukan pelecehan terhadap anak dan membuat anak tersebut lari agar disukai di Instagram. Sejumlah pelari profesional juga mengungkapkan keprihatinannya.

"Saya tidak tahu siapa yang perlu mendengar ini, tetapi seorang anak berusia enam tahun tidak dapat memahami apa gunanya maraton terhadap mereka secara fisik," tulis pelari Olimpiade Kara Goucher di Twitter. "Seorang anak enam tahun yang 'berjuang secara fisik' tidak menyadari bahwa mereka memiliki hak untuk berhenti dan itu harus."

"Saya tidak mempertanyakan motivasi atau mengatakan itu adalah pola asuh yang buruk. Tapi sebagai atlet Olimpiade, saya menilai itu tidak baik untuk anak," tambah Goucher. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Balas Tuduhan

Dalam unggahan terpisah, pelari maraton Olimpiade Australia Lee Troop, yang juga menyebut maraton itu sendiri karena mengizinkan anak berusi enam tahun itu berlari, ​semuanya salah!Koresponden medis ABC News Dr. Alok Patel berbagi keprihatinan tambahan di Good Morning America.

"Jika seorang anak kecil berlari maraton, saya khawatir tentang kelainan elektrolit, mual, muntah, sengatan panas, semua tanda dan gejala yang mungkin tidak begitu jelas pada anak kecil," kata Patel.

Dalam sebuah unggahan panjang yang membahas kontroversi tersebut, orangtua Ben dan Kami Crawford membalas tuduhan bahwa mereka "tidak bertanggung jawab dan bahkan kasar."

"Kami tidak pernah memaksa anak-anak kami untuk lari maraton dan kami bahkan tidak bisa membayangkannya secara praktis atau emosional," tulis mereka. "Tahun ini setelah memohon untuk bergabung dengan kami, kami mengizinkan anak kami yang berusia enam tahun untuk berlatih dan mencobanya."

"Kami bertanya berkali-kali apakah dia ingin berhenti dan dia SANGAT jelas bahwa preferensinya adalah untuk melanjutkan. Kami tidak melihat tanda-tanda kelelahan panas atau dehidrasi dan menghormati permintaannya untuk terus berjalan," tambah mereka.

3 dari 4 halaman

Negosiasi dan Insentif

Orang tua anak laki-laki itu, yang memiliki saluran YouTube dengan lebih dari 46.000 pelanggan, kemudian menyangkal memaksa "anak-anak kita untuk mengejar klik atau uang."

"Video kami menghasilkan rata-rata 10--30 dolar AS sehari. Hampir tidak ada biaya untuk peralatannya," tulis mereka. "Kami berusaha keras untuk memprioritaskan kesehatan dan pengalaman anak-anak kami hari ini daripada membagikannya kepada orang lain."

Mengenai "apa yang terjadi pada hari maraton", keluarga itu menulis bahwa "Anda tidak dapat menyuap seorang anak untuk berlatih ratusan jam dan berlari sejauh 26 mil melewati panas untuk sekaleng pringles."

"Ya, negosiasi dan insentif adalah metode pengasuhan yang kami gunakan tetapi ini digunakan dengan hati-hati," lanjut mereka. "Metode pengasuhan kami tidak konvensional tetapi kami tidak berpikir tuduhan atau argumen dengan fakta yang salah sangat membantu. Kami berterima kasih kepada mereka yang mendukung kami pada hari perlombaan. Itu adalah pengalaman yang luar biasa dan kami tidak sabar untuk berbagi lebih banyak."

Menanggapi komentar tentang apa yang dilakukan Rainier, keluarganya mengatakan bahwa anak itu "merasa hebat" dan telah menyatakan minatnya untuk "berlari setengah maraton" di masa depan.

 

4 dari 4 halaman

Alasan Anak Lomba

Di tengah reaksi tersebut, penyelenggara maraton juga merilis pernyataan, menjelaskan mengapa mereka membuat pengecualian untuk mengizinkan anak itu berlomba. "Keputusan ini tidak dibuat dengan mudah," tulis Iris Simpson Bush, presiden dan CEO organisasi induk maraton Pig Works. "Ayahnya bertekad untuk melakukan balapan dengan anaknya yang masih kecil."

"Tujuannya adalah untuk mencoba menawarkan perlindungan dan dukungan jika mereka berada di jalur kami (Medis, Fluid and Replenishment)," lanjut Bush. "Saya bertanggung jawab penuh atas keputusan tersebut dan menerima bahwa itu bukan tindakan terbaik. Persyaratan kami yang berusia 18 tahun ke atas untuk berpartisipasi dalam maraton akan dipatuhi dengan ketat ke depan."

Berbicara dengan GMA pada Jumat, 6 Mei 2022, ayah Rainier mengatakan fakta bahwa putranya dapat menyelesaikan lomba itu "cukup mengejutkan."

"Kami sangat peduli dengan kesehatan emosional dan fisik anak-anak kami," tambah ibu anak laki-laki itu. "Tapi kami juga peduli dengan agensi mereka dan jika mereka ingin melakukan sesuatu, kami, Anda tahu, menilai risikonya dan mencari tahu apakah itu boleh."