Sukses

Konsumsi Daging Berbasis Mikroba Dapat Mengurangi Emisi C02 dan Deforestasi

Liputan6.com, Jakarta - Para peneliti mengatakan mengganti 20 persen konsumsi daging sapi dan domba global dengan protein bertekstur daging yang ditanam dalam tong baja tahan karat dapat mengurangi emisi CO2 dan deforestasi terkait pertanian hingga setengahnya pada 2050. 

Dibandingkan dengan proyeksi tren saat ini untuk pertumbuhan populasi dan permintaan makanan, menukar setengah dari konsumsi daging merah dengan apa yang disebut protein mikroba akan melihat pengurangan hilangnya pohon dan polusi CO2 lebih dari 80 persen, mereka melaporkan dalam jurnal Nature.

“Dengan perubahan yang relatif kecil dalam konsumsi daging ruminansia, emisi gas rumah kaca dari deforestasi tropis dapat sangat dikurangi,” penulis utama Florian Humpenoder, seorang ilmuwan di Institut Potsdam untuk Penelitian Dampak Iklim (PIK), mengatakan kepada AFP, dikutip dari Japan Today, Senin (9/5/2022).

"Ini merupakan kontribusi penting untuk mencapai target iklim Perjanjian Paris, dengan tambahan manfaat tambahan untuk tujuan keberlanjutan lainnya."

Tiga laporan penting ilmu iklim PBB sejak Agustus 2021 telah memperjelas bahwa target landasan perjanjian Paris - membatasi pemanasan global "jauh di bawah" dua derajat - berada dalam bahaya serius. Sistem pangan global menyumbang sekitar sepertiga dari semua polusi karbon, dan produksi daging sapi adalah penyebab utama dalam sektor pertanian, menurut panel penasihat ilmu iklim PBB.

Industri peternakan merupakan ancaman ganda. Produksi daging sapi tidak hanya menghancurkan hutan tropis penyerap CO2 untuk memberi ruang bagi padang rumput penggembalaan dan tanaman pakan ternak. Selain itu, ternak yang bersendawa adalah sumber utama metana, 30 kali lebih kuat sebagai gas rumah kaca daripada CO2 dalam skala waktu 100 tahun.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Daging Berbasis Mikroba

Alternatif daging berbasis mikroba telah ada di rak supermarket selama beberapa dekade. Tetapi ketika dunia berjuang untuk solusi iklim, ini dan "makanan baru" lainnya siap untuk tumbuh menjadi industri besar dalam beberapa dekade, menurut perkiraan pasar.

Daging tiruan yang diperoleh dari kultur sel berbasis mikroba atau jamur mengalami proses fermentasi, analog dengan anggur atau bir. Sel-sel makan dari glukosa -- dari tebu atau bit, misalnya -- untuk menghasilkan protein, yang berarti beberapa lahan pertanian diperlukan untuk produksi.

Tapi lahan yang diperrlukan jauh lebih sedikit daripada daging merah, menurut penelitian. Dengan asumsi metode pertanian saat ini dan pola konsumsi daging berlanjut selama 30 tahun ke depan, area padang rumput global akan meningkat hampir satu juta kilometer persegi.

Namun, jika 20 persen dari daging itu diganti dengan protein berbasis mikroba, area padang rumput akan berkurang bahkan di bawah level saat ini.

3 dari 4 halaman

Manfaat Protein

"Sekitar 1,2 juta km persegi lebih sedikit lahan pertanian yang dibutuhkan untuk pasokan protein yang sama," kata penulis senior Alexander Popp, juga dari PIK. Manfaat protein yang terbuat dari mikroba atau jamur melampaui dampak iklim dan lingkungan, menurut Hanna Tuomisto, seorang peneliti di University of Helsinki yang tidak ikut serta dalam penelitian ini.

"Mycoprotein adalah pengganti daging yang ideal karena kaya akan protein dan mengandung semua asam amino esensial," katanya dalam komentar, juga di Nature. Penggunaan air untuk pertanian, bersama dengan emisi gas rumah kaca lainnya, dinitrogen oksida, juga akan dikurangi.

"Efisiensi alternatif biotek menawarkan potensi masa depan yang besar untuk penyediaan makanan yang lebih berkelanjutan," kata Tilly Collins, wakil direktur Pusat Kebijakan Lingkungan Imperial College London.

 

4 dari 4 halaman

Penggunaan Air

Penggunaan air untuk pertanian, bersama dengan emisi gas rumah kaca lainnya, dinitrogen oksida, juga akan dikurangi. "Efisiensi alternatif biotek menawarkan potensi masa depan yang besar untuk penyediaan makanan yang lebih berkelanjutan," kata Tilly Collins, wakil direktur Pusat Kebijakan Lingkungan Imperial College London.

"Pemerintah dan bisnis produksi makanan perlu berkoordinasi untuk mengembangkan standar yang sesuai dan dengan demikian kepercayaan publik di masa depan," katanya kepada Science Media Centre yang berbasis di London. "Nugget kita mungkin tidak akan pernah sama lagi."

Apa yang masih belum pasti, bagaimanapun, adalah apakah cukup banyak pecinta daging akan menyerah burger dan steak mereka untuk alternatif yang berbagi tekstur daging lebih dari rasa. Hanya satu dari enam rekan penulis penelitian yang benar-benar mencicipi pengganti daging berbasis mikroba, menurut Humpenoder. "Dia suka," katanya.