Sukses

Metode Projektif PMPO Permudah Proses Pemeriksaan Psikologis

Liputan6.com, Jakarta - Saat ini tes psikologis semakin banyak dilakukan untuk membantu melayani kebutuhan baik anak-anak maupun orang dewasa. Bagi kebutuhan nonmedis, tes ini dapat digunakan untuk menilai kepribadian serta mengidentifikasi minat dan keterampilan seseorang.

Manfaat lain dari tes psikologis adalah kemampuannya untuk menilai keterampilan profesional seseorang, termasuk kemampuan interpersonal dan kognitif. Menurut Harvard T.H. Chan School of Public Health, tes psikologis juga dapat membantu mengidentifikasi minat, nilai, motivasi, dan proses pengambilan keputusan seseorang dalam hal pekerjaan.

Salah satu dari berbagai jenis tes psikologis yang populer ialah tes proyektif, tes kepribadian yang dilakukan dalam psikologi dan dilakukan untuk memahami karakter seseorang. Tujuan dari tes ini ialah untuk membangkitkan tanggapan emosional dari seseorang untuk mempelajari sikap, sifat, dan perilaku mereka.

Dari beragam aspek pertimbangan ilmiah, dapat dikatakan bahwa metode tes proyektif merupakan metode terbaik untuk mengevaluasi dan mengumpulkan data-data psikologis, terutama yang melibatkan data afektif. Salah satu dari metode proyektif ini adalah Projective Multi-Phases Orientation atau PMPO.Metode Projective Multi-Phases Orientation (PMPO) adalah metode pengambilan data psikologis, yang merupakan hasil penyempurnaan dari metode-metode proyektif sebelumnya.

Metode ini ditemukan oleh seorang psikolog sekaligus founder dari Grahita Indonesia, Yulianus Eko Budhi Purwanto.  Metode PMPO secara sah telah dipatenkan dan memiliki Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI) No: 045367 oleh Kemenkumham RI sejak tahun 2009.  Landasan ilmiah yang digunakan oleh Eko Budhi Purwanto dalam mengembangkan metode ini ialah Teori Psiko Dinamika, Psycho Pain Theory, dan Teori Mutual Performance.

Psikodinamika merupakan teori yang menjelaskan perilaku kepribadian dalam arti dinamika energi yang tidak disadari dalam diri seseorang. Psycho-pain Theory adalah teori yang dikembangkan oleh Eko Budhi Purwanto yang menjelaskan bahwa pada dasarnya individu akan terus memperbaiki keadaannya buruk.

Teori Mutual Performance adalah teori yang juga dikembangkan oleh Eko Budhi Purwanto, merupakan teori yang berasumsi bahwa pada dasarnya seorang individu akan terus berusaha berpenampilan sempurna, minimal kelihatan sempurna di mata individu lainnya.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pengambilan Data

Eko Budhi Purwanto mengatakan, “Metode PMPO merupakan metode pengambilan data proyektif yang valid dan reliable. Model PMPO telah dirancang untuk memberikan stimulus manipulatif tertentu terhadap objektif pemeriksaannya sehingga nilai reliabilitas hasil datanya menjadi lebih tinggi.

”Dia menjelaskan bahwa metode PMPO adalah metode yang diadaptasi dari Goodenough Projection Method dengan hasil validasi 0.8, dengan akurasi data 96% dengan interval realibilitas 6 bulan. Metode ini menggunakan corak-corak garis dasar (basic line sources) sebagai bahan dasar pengambilan skor atas aspek- aspek kognitif, afektif, psikomotorik, dan kepribadian.

Teknik pengambilan data corak garis dasar dilakukan melalui pengubahan data gambar testi menjadi data enskripsi digital dengan menggunakan kecerdasan artificial. “Sama dengan tes projektif konvensional, metode PMPO mengkategorikan data-data psikologis individu berdasarkan stimuli ambigu.

Stimulus berupa gambar yang dikerjakan oleh testi yang ambigu dan tidak terstruktur. Namun dalam metode PMPO, responden tidak perlu menafsirkan atau menggambarkan stimulus ambigu. Responden lebih diberi kesempatan untuk mengerjakan pekerjaan kreatif secara ambigu, di mana kemungkinan untuk menjadi ‘naif’ tidak terjadi,” tuturnya.

3 dari 4 halaman

Proses Rekrutmen

Data PMPO tidak diambil dari bentuk-bentuk gambar yang dihasilkan oleh responden, melainkan diambil dari garis-garis sub-skripsi dari gambar yang dihasilkan oleh responden, yang bahkan responden sendiri tidak akan menyadari bahwa dirinya telah membentuk berbagai sub-skripsi garis-garis tertentu ketika menggambar sesuatu.

“Karena metode PMPO dikelola dengan melibatkan teknologi kecerdasan artificial, memungkinkan pengambilan data analisis secara objektif dan tidak melibatkan unsur subjektifitas dalam prosesnya. Pengelolaan metode PMPO jadi lebih mudah dengan perkembangan teknologi digital yang mampu mengubah data visual menjadi data teks dan aritmatikal,” kata Eko Budhi Purwanto.

Saat ini, metode PMPO sudah banyak digunakan berbagai perusahaan untuk merekrut calon karyawan atau melakukan assessment promosi jenjang jabatan. Dengan metode PMPO, proses rekrutmen ataupun penilaian kinerja karyawan dapat dilakukan secara mudah dan hemat waktu tanpa harus tatap muka.

Pemeriksaan Psikologis dengan Metode PMPO hanya bisa diselenggarakan oleh mereka yang sudah memegang sertifikat Assessor PMPO. Eko Budhi Purwanto telah mempercayakan 2 lembaga untuk menjadi badan sertifikasi PMPO di Indonesia, yaitu PT. Grahita Indonesia Incorporation dan PT. Ortano Sarana Mandiri. Untuk mengetahui lebih lanjut, silakan kunjungi www.grahita.org.

4 dari 4 halaman

5 Tips Kuatkan Daya Tahan Mental agar Tubuh Lebih Sehat Cegah Covid-19