Sukses

Resign demi Pasangan, Apakah Keputusan Tepat?

Liputan6.com, Jakarta Resign atau keluar dari pekerjaan tentu bukan keputusan yang mudah, terutama jika Anda memutuskan hal ini karena orang lain, seperti pasangan. Meghan Markle sempat mengejutkan semua orang dengan pengumumannya tidak akan bermain peran hingga dirinya menikah dengan Pangeran Harry, seperti dilansir dari bravotv.com, Kamis (22/3/2018).

Satu hal yang mungkin juga terlintas di benak Anda, apakah ini adil untuk resign demi pasangan? Meghan Markle jelas memiliki pendapatan untuk diri sendiri dengan bermain peran, lantas mengapa ia harus memutuskan untuk berhenti dan mengikuti calon suaminya?

Meghan Markle bahkan menutup semua akun media sosialnya. Dr. Elizabeth Lasky, seorang ahli mengatakan keputusan resign ini baik-baik saja selama Anda tidak merasa dikontrol oleh siapa pun.

2 dari 3 halaman

Apa boleh resign dari pekerjaan demi pasangan?

Seseorang tidak seharusnya berhenti bekerja untuk pasangannya, terutama jika ada faktor paksaan. Ketika satu pihak memiliki kekuatan dan kontrol dalam sebuah hubungan, maka pihak ini akan mampu melakukan segala hal, seperti meminta keluar dari pekerjaan, berhenti berbicara dengan teman-teman, atau berhenti melakukan hobi tertentu.

Jika dalam menjalin sebuah hubungan cinta, pasangan tidak mengizinkan Anda untuk bekerja, maka ini disebut sebagai pelecehan finansial. Hal ini menghilangkan kemandirian dan membuat Anda tetap bergantung pada pasangan.

3 dari 3 halaman

Apa boleh resign dari pekerjaan demi pasangan?

Semua jenis hubungan membutuhkan kompromi. Masuk akal jika Anda harus mengorbankan satu hal dengan hal lainnya yang lebih besar secara keseluruhan, seperti keluar dari pekerjaan untuk mengurus rumah dan anak-anak. Bagaimana menurut Anda?

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Menaker Petakan Jenis Pekerjaan yang Tumbuh dan Menyusut dalam 15 Tahun
Artikel Selanjutnya
Pekerjaan yang Bakal Hilang dan Tumbuh hingga 2020