Sukses

15 Contoh Hewan Ovipar yang Ada di Dunia, Ketahui Penjelasannya

Liputan6.com, Jakarta Tidak hanya dipenuhi oleh manusia, bumi ini juga ditinggali oleh makhluk lainnya, termasuk hewan dan tumbuhan. Dari semua perbedaan yang ada, persamaan utama di antara manusia, hewan dan tumbuhan adalah berkembang biak. Baik manusia, hewan dan tumbuhan berkembang biak untuk melanjutkan kehidupan dengan menghasilkan keturunan. Ayam yang sering kalian lihat adalah salah satu contoh hewan ovipar. Pada dasarnya, hewan berkembang biak sebagian besar secara seksual dan beberapa hewan melakukan perkembangbiakan secara aseksual seperti tumbuhan.

Dilansir dari Buku Ilmu Pengetahuan Alam SMP/MTs Kelas IX Semester 1 Kurikulum 2013 Revisi 2018 oleh Siti Zubaidah dkk, hewan yang berkembang biak secara seksual terjadi melalui proses perkawinan antara hewan jantan dan betina. Melalui perkawinan ini akan terjadi proses peleburan inti sel sperma dan inti sel telur atau yang dikenal dengan fertilisasi.Dari proses ini akan dihasilkan zigot yang mana selanjutnya zigot akanberkembang menjadi embrio dan menjadi individu baru.

Terdapat dua cara dalam fertilisasi, yaitu fertilisasi internal dan fertilisasi eksternal. Fertilisasi internal terjadi ketika proses peleburan antara inti sel telur dan inti sel sperma terjadi di dalam tubuh induk betina, seperti sapi, ayam, kura-kura dsb. Sementara itu, fertilisasi eksternal terjadi ketika proses peleburan antara sel telur dan sel sperma terjadi di luar tubuh induk betina, misalnya ikan. 

Kemudian, berdasarkan cara perkembangan dan kelahiran embrionya, hewan yang berkembang biak secara seksual dibagi menjadi tiga jenis, yaitu hewan ovipar, vivipar dan ovovivipar. Selain ayam, ikan juga termasuk ke dalam contoh hewan ovipar. Berikut liputan6.com rangkum dari berbagai berbagai sumber tentang hewan ovipar dan contoh hewan ovipar, Rabu (8/12/22) 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 7 halaman

Apa Itu Hewan Ovipar?

Hewan ovipar atau yang dikenal dengan hewan bertelur adalah hewan yang embrionya memang berkembang di dalam telur. Dalam studi milik Wei Go et al., tahun 2019 dalam National Library of Medicine disebutkan bahwa  oviparitas (bertelur) adalah pola reproduksi di mana betina bertelur yang terus berkembang secara mandiri dari induknya (dikeluarkan dari tubuh induk betina) hingga menetas.

Sementara itu, Rebecca A.Czaja et al., dalam jurnal mereka yang berjudul “The Role of Nest Depth and Site Choice in Mitigating the Effects of Climate Change on an Oviparous Reptile” tahun 2020 menyebutkan bahwa hewan ovipar sangat rentan dengan perubahan iklim karena perkembangan dan kelangsungan hidup telur sangat dipengaruhi oleh suku sekitar dalam sarang.

Hal ini terutama pada spesies dengan dengan pengasuhan induk minimal karena pengasuhan seperti itu akan memberikan peluang bagi induk untuk mempengaruhi suhu sarang setelah oviposisi. Suhu sarang memiliki dampak luas pada keberhasilan penetasan, waktu inkubasi dan tingkat pertumbuhan tukik serta efek tidak langsung pada ukuran tukik dan tingkat aktivitas tukik pada kura-kura, kadal, dan ular.

Spesies ovipar dengan penentuan jenis kelamin yang bergantung pada suhu, mempunyai tantangan tambahan karena perubahan suhu lingkungan dapat mengubah rasio jenis kelamin dalam suatu populasi. Peningkatan suhu inkubasi rata-rata sekecil 1–2 °C selama perkembangan telur dapat mengakibatkan rasio jenis kelamin yang sangat miring pada ikan dan kura-kura.

Fluktuasi suhu yang lebar selama perkembangan juga dapat mengubah rasio jenis kelamin. Hewan ovipar dapat mengimbangi perubahan kondisi lingkungan sebelum inkubasi dengan mengubah di mana dan bagaimana mereka membangun sarangnya. Reptil, kura-kura dan kadal adalah contoh hewan ovipar yang memilih lokasi sarang yang memengaruhi kondisi lingkungan tempat telurnya berkembang.

3 dari 7 halaman

Contoh Hewan Ovipar

Setelah memahami apa itu hewan ovipar, berikutnya kamu dapat mengetahui berbagai contoh hewan ovipar. Berikut penjelasan tentang berbagai hewan ovipar dari National Geographic dan animalcorner.org:

1. Ayam

Terdapat lebih dari 150 jenis ayam (Gallus domesticus) yang tersebar di seluruh dunia.  Hingga tahun 2020, jumlah ayam bahkan lebih banyak daripada spesies burung lainnya. Ayam juga menjadi hewan yang sering dikonsumsi oleh manusia, termasuk telur dan dagingnya. Telur yam membutuhkan waktu hingga 21 hari untuk menetas.

2. Elang Botak atau Bald Eagle

Pada dasarnya semua jenis burung adalah contoh hewan ovipar dan/ atau berkembang biak dengen cara bertelur. Salah satu burung yang menjadi contoh hewan ovipar adalah elang botak. Dilansir dari National Geographic, burung yang satu ini merupakan simnbol nasional kebanggaan nasional AS sejak tahun 1782. Elang botak betina memiliki ukuran tubuh yang lebih besar daripada jantan. Elang ini biasanya membangun saran dipuncak pohon yang tinggi agar telurnya tetap aman. Beberapa dari mereka bahkan kembali tahun demi tahun ke sarang yang sama untuk menambahkan lebih banyak ranting dan rumput.

3. Laba-Laba Pengembara Brazil atau Brazilian Wandering Spider (Phoneutria fera)

Laba-Laba Pengembara Brazil merupakan laba-laba yang agresif dan berbisa. Laba-laba ini berasal dari Brazil sesuai dengan namanya. Laba-laba ini berkembang biak dengan telur, yang dibungkus dalam bundel sutra yang disebut kantung telur. Pada dasarnya, semua spesies laba-laba bersifat ovipar. Laba-laba jantan harus (dalam banyak kasus) melakukan pergi tepat waktu setelah kawin untuk melarikan diri sebelum naluri pemangsa normal betina kembali.

4 dari 7 halaman

Contoh Hewan Ovipar

4. Pelikan Australia

Seperti namanya, asal dari burung yang satu ini adalah Australia dan juga New Guinea. Betina pelikan jenis ini lebih kecil daripada jantan. Pelikan betina bertelur 1 – 3 telur yang berwarna putih kapur dengan ukuran 93 x 57 milimeter. Ini kemudian akan menjadi kotor dan tergores ketika inkubasi dilakukan pada kaki induknya. Baik jantan maupun betina akan bergiliran mengerami telur mereka.

Setelah 32 – 37 hari, telur akan menetas. Tukik pertama selalu lebih besar dan diberi makan paling banyak oleh induknya. Tukik yang lebih kecil bisa kelaparan dan mati karena hal ini dan bahkan diserang oleh saudara yang lebih besar.

5. Kupu-Kupu

Kupu-kupu umumnya memiliki empat fase metamorfosis. Pertama, telur yang menetas menjadi larva atau disebut dengan ulat. Setelah beberapa saat, ulat akan membungkus diri dalam kantong pelindung yang disebut kepompong. Pada tahap ini serangga disebut pupa. Setelah itu, kupu-kupu dewasa akan muncul dari kepompongnya. Kupu-kupu kemudian kawin dan bertelur pada tumbuhan serta mengulangi fase metamorfosis tersebut.

6. Buaya

Setelah buaya kawin, buaya betina akan bertelur sekitar 20 – 40 telur (dalam satu sarang) pada sarang yang sudah dibuat dekat tepi sungai setahun sekali. Ia akan menutupi sarang dengan daun dan tumbuh-tumbuhan lainnya. Vegetasi yang membusuk dalam sarang tersebut membuat telur tetap hangat dan sarang tetap lembab. Suhu inkubasi telur buaya 28 – 32 derajat Celcius dengan kelembaban relatif 95 – 100 persen. Masa inkubasi sekitar 70 – 80 hari. Betina akan tinggal dan menjaga sarang sampai telur menetas.

5 dari 7 halaman

Contoh Hewan Ovipar

7. Komodo

Komodo menjadi reptil selanjutnya yang menjadi contoh hewan ovipar. Musim kawin dari contoh hewan ovipar yang satu ini antara Mei hingga Agustus. Akan ada sekitar 20 telur pada bulan September yang disimpan di sarang megapoda yang terbengkalai. Telur akan diinkubasi selama 7 – 8 bulan. Ini berarti telur mungkin menetas pada bulan April tahun berikutnya saat serangga sedang banyak-banyaknya. Komodo yang masih kecil atau muda tinggal di pepohonan demi keamanan karena mereka sangat rentan terhadap predator dan komodo dewasa kanibal.

8. Emu

Emu merupakan burung besar yang banyak dijumpai di Australia dan Papua Nugini. Mereka tidak bisa terbang. Menjelang masa bertelur, pejantan akan kehilangan nafsu makan dan mulai membangun sarang menggunakan batang, rumput, daun dan kulit kayu. Sementara itu, emu betina akan bertelur (rata-rata 11 telur) yang berukuran besar, bercangkang tebal dan berwarna hijau kemudian meninggalkan emu jantan untuk melakukan pengeraman selama sekitar depalan minggu. Emu betina akan kawin dengan jantan lain dan akan menghasilkan lebih banyak telur.

Selama masa mengerami, emu jantan dapat kehilangan sepertiga dari berat tubuhnya dengan tidak makan sambil mengerami cengkeraman telur. Setelah telur menetas, emu jantan akan tinggal bersama anak ayam selama 18 bulan ke depan sambil mengajari mereka berburu makanan.

9. Penyu Hijau

Hewan selanjutnya yang menjadi contoh hewan ovipar adalah penyu hijau. Penyu hijau betina akan meninggalkan air untuk bertelur di pantai dan akan memilih tempat bertelur yang sama dengan tempat mereka dilahirkan. Seekor betina akan menggali sarang dengan siripnya dan bertelur sekitar 115 telur. Setelah itu, ia akan menutupi telur dengan pasir dan kembali ke laut. Setelah sekitar dua bulan, bayi akan menggunakan "gigi telur" khusus untuk memecahkan cangkangnya dan menetas dari telurnya. Akan tetapi, penyu yang baru menetas berisiko diburu oleh hewan seperti burung , kepiting dan musang saat berpindah dari sarangnya ke laut.

6 dari 7 halaman

Contoh Hewan Ovipar

10. Burung Unta

Burung unta berasal dari sabana dan padang rumput di Afrika Selatan. Panjang telur burung unta mencapai 16cm , berat 3 pon serta berwarna mengkilap dan berwarna krem. Setelah menetas, yaitu setelah sekitar 6 minggu, induk hingga 40 anaknya akan membentuk kandang. Burung unta jantan merupakan penjaga utama. Burung unta kecil akan belajar untuk mengikuti pejantan. Burung Unta jantan menunjukkan kepada anak mereka cara memberi makan dan melindungi diri dari pemangsa bahkan mereka menggunakan sayapnya untuk melindungi anak-anak dari terik matahari.

11. Black Widow

Black widow adalah hewan yang beracun. Mereka bukan serangga, tetapi memiliki tubuh tersegmentasi dan delapan kaki bersendi. Mereka mempunyai racun 15 kali lebih mematikan daripada racun ular derik. Black widow jantan dan betina dewasa hidup menyendiri, bertemu hanya untuk berkembang biak. Black widow betina bertelur sekitar 200 telur. Telur-telur tersebut dierami selama sekitar 20 hari dalam kantung kecil berbentuk kertas yang melekat pada jaring induknya. Setelah menetas, bayi laba-laba tinggal di dalam kepompong hingga satu bulan.

12. Katak Tebu atau Cane Toad

Katak tebu berasal dari Amerika Serikat bagian selatan hingga Amerika Selatan bagian utara. Katak tebu menetas dari telur yang diletakkan di air, memulai hidupnya sebagai kecebong dan memakan serangga yang mengganggu . Katak yang satu aktif di malam hari.

Pada akhir Maret, pejantan akan mulai memanggil pasangannya. Katak tebu betina akan bertelur 4.000 hingga 36.000 telur sekaligus di air sungai atau kolam. Berudu akan menetas dari telur dalam waktu sekitar tiga hari. Sebagai berudu, katak tebu memakan ganggang dan tumbuhan lain yang tumbuh di air. Berudu katak tebu bermetamorfosis atau berubah menjadi katak yang terbentuk sempurna dalam waktu 12 hingga 60 hari.

 

7 dari 7 halaman

Contoh Hewan Ovipar

13. Lipan

Di daerah beriklim sedang lipan akan bertelur pada musim semi dan musim panas tetapi di daerah subtropis dan tropis tampaknya ada sedikit musim untuk perkembangbiakan kelabang. Pada spesies Lithobiomorpha dan Scutigeromorpha, mereka akan bertelur sendiri-sendiri di dalam lubang di tanah. Betina akan mengisi lubang di atas telur dan meninggalkannya. Lipan atau kelabang mudah muda biasanya menetas dengan hanya 7 pasang kaki dan mendapatkan sisanya dalam pergantian kulit berturut-turut. Bagi beberapa spesies diperlukan waktu 3 tahun untuk mencapai dewasa.

14. Kepiting Pertapa atau Kelomang

Kepiting pertapa juga dikenal dengan sebutan umang-umang dan hermit crabs dalam bahasa inggris. Telur yang sedang berkembang melekat pada abdominal swimmerets  yang hanya ada pada betina. Betina dapat membawa hingga beberapa ribu telur ke dalam air. Kelomang yang baru menetas disebut larva. Kepiting muda ini hidup sebagai plankton mikroskopis selama beberapa minggu sebelum menetap di dasar dan mencari cangkang untuk didiami.

 

 

15. Ikan Blue Marlin

Ikan Blue Marin merupakan salah satu ikan terbesar, tercepat dan terpopuler di dunia. Akan tetapi, predator yang luar biasa ini hidup menyendiri sejak lahir. Induknya bertelur di perairan terbuka dan mereka (telur-telur) mengapung hingga menetas tanpa pengasuhan orang tua. Sejak itu, ikan ini akan menghabiskan sebagian besar hidupnya sendirian, jauh dari daratan, di perairan hangat Atlantik, Pasifik dan Samudra Hindia. Mereka bisa berenang jarak jauh dan akan mengikuti arus laut yang hangat selama ratusan bahkan ribuan mil.

 

Reporter magang : Friska Nur Cahyani

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS