Sukses

5 Contoh Interaksi Sosial, Ketahui Juga Pengertian, Jenis dan Karakteristiknya

Liputan6.com, Jakarta Contoh interaksi sosial bisa dilihat dalam kehidupan sehari-hari. Seperti yang sudah diketahui secara luas, bahwa manusia adalah makhluk sosial yang tidak dapat terlepas dari berbagai jenis interaksi sosial, baik dengan individu manusia lainnya maupun dengan bagian sosial lain seperti budaya dan kelompok masyarakat.

Mengetahui contoh-contoh interaksi sosial menjadi salah satu cara untuk memahami dengan lebih baik, tentang apa dan bagaimana interaksi sosial terjadi. Interaksi sosial adalah pertukaran sosial antara dua atau lebih individu. Interaksi ini membentuk dasar struktur sosial dan merupakan objek kunci dari penyelidikan dan analisis sosial dasar. 

Struktur sosial dan budaya dibangun di atas interaksi sosial. Dengan berinteraksi satu sama lain, orang merancang aturan, institusi dan sistem di mana mereka ingin hidup. Mengetahui dan dapat mengidentifikasi contoh interaksi sosial yang positif atau negatif, menjadi cara kita menentukan tempat yang sesuai dengan keinginan kita.

Lebih lengkapnya, berikut ini Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Kamis (8/12/2022) tentang pengertian interaksi sosial, beserta dengan karakteristik, jenis dan contoh interaksi sosial.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Definisi Interaksi Sosial

Definisi Interaksi Sosial

Interaksi Sosial mengacu pada cara individu berperilaku ketika mereka bertemu atau menghabiskan waktu bersama, dan melibatkan komunikasi verbal atau non-verbal. Pada dasarnya, jika anda pernah berbicara atau menghabiskan waktu dengan siapa pun, anda telah terlibat dalam interaksi sosial.

Interaksi sosial adalah peristiwa yang mengubah perilaku dan sikap orang-orang yang berinteraksi. Ini adalah hubungan sosial antara setidaknya dua orang. Itu mengubah kondisi kehidupan masyarakat. Interaksi adalah jiwa dari kehidupan sosial dan hubungan. Ini menghasilkan kelompok yang merupakan batu fondasi masyarakat.

Sedangkan dalam sosiologi, interaksi sosial adalah proses sosial antara dua atau lebih dari dua orang. Sifatnya selalu timbal balik. Ini bisa disebut kondisi stimulus-respons di antara individu. Ketika dua orang berbicara satu sama lain atau saling menanggapi melalui telepon atau internet, mengembangkan korespondensi melalui surat, terjadi interaksi. 

Seorang ibu menyusui anaknya, terjadi interaksi antara ibu dan anaknya. Seorang dokter merawat seorang pasien, seorang pelanggan membeli sesuatu dari penjaga toko dan seorang penumpang mendapat tiket dari petugas pemesanan. Artinya interaksi adalah hubungan sosial antar individu. Dia. adalah semacam posisi aksi dan reaksi di antara masyarakat.

 

Karakteristik Interaksi Sosial

Berikut ini adalah karakteristik dari sebuah interaksi sosial:

- Dua atau lebih dari dua orang

- Hubungan timbal balik di antara mereka

- Pengaruh pada acara, perilaku, otak orang tersebut.

Ketiga kondisi ini saling menghubungkan orang-orang di antara mereka sendiri dan mengubahnya menjadi kelompok sosial.

3 dari 5 halaman

Jenis Interaksi Sosial

Terdapat dua jenis interaksi sosial antara manusia dalam suatu masyarakat, berikut ini penjelasan lengkapnya :

A. Interaksi Langsung atau Fisik 

Interaksi ini melibatkan tindakan fisik di antara individu. Tipe ini mempengaruhi orang lain dengan tindakan fisik dengan cara yang berbeda. Jenis interaksi ini kemudian dibagi lagi berdasarkan bentuk interaksi yang terjadi :

1. Menukarkan

Bentuk paling dasar dari interaksi sosial, pertukaran, adalah ketika individu berinteraksi satu sama lain untuk menerima semacam imbalan. Diasumsikan bahwa kebanyakan orang melakukan perilaku sosial karena mereka dapat mengambil manfaat darinya dengan cara tertentu. 

2. Kerja sama

Kerja sama adalah ketika individu bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama. Ketika individu memiliki keinginan yang tumpang tindih, mereka cenderung bekerja sama satu sama lain. Setiap perilaku yang ditunjukkan antara sekelompok orang dapat dianggap sebagai bentuk kerja sama.

3. Kompetisi

Persaingan adalah ketika individu atau kelompok bersaing satu sama lain untuk memenangkan hadiah. Penghargaan ini mungkin berupa kendali atas sumber daya atau bahkan rasa hormat dari rekan-rekan anda. Biologi menunjuk pada persaingan sebagai karakteristik alami manusia. Saat ini, manusia bersaing satu sama lain dalam beberapa cara.

4. Konflik

Konflik adalah ketika terjadi benturan antara kepentingan pribadi kelompok atau individu. Ketika kelompok atau individu gagal bekerja sama satu sama lain dalam interaksi sosial dan keinginan mereka tidak tumpang tindih, konflik terjadi. Dalam skala yang lebih besar, konflik dapat terjadi akibat perebutan kendali atas sumber daya. 

5. Akomodasi

Akomodasi adalah semacam jalan tengah antara konflik dan kerja sama. Anda pada dasarnya dapat menganggap akomodasi sebagai kompromi. Ketika dua pihak tidak setuju dan tidak dapat mencapai kesepakatan persetujuan, opsi terbaik berikutnya adalah berkompromi. Akomodasi dapat berupa gencatan senjata atau mediasi di mana pihak-pihak yang terlibat bekerja menuju solusi.

 

B. Interaksi Simbolik 

Ada berbagai jenis hubungan antara orang-orang. Ini melibatkan penggunaan bahasa dan simbol. Artinya komunikasi melalui bahasa yang sama adalah proses simbolik. Ini adalah metode masyarakat manusia yang paling umum. Manusia menyampaikan gagasannya melalui bahasa dan dilengkapi dengan tanggapan timbal balik. 

Metode komunikasi yang dirancang oleh manusia lebih tajam dan efektif daripada hewan. Semua budaya berkembang dan berubah hanya melalui interaksi simbolik bahasa. Tanpa bahasa tidak ada budaya yang bisa hidup. Melalui bahasa manusia menyimpan pengalaman sebelumnya dan meneruskannya ke generasi berikutnya dengan perubahan.

Manusia menggunakan instrumen untuk memfasilitasi ini. Layanan telepon, nirkabel, telegraf, sistem pos, kereta api, jalan raya, laut dan udara semuanya adalah berbagai sarana komunikasi dan transportasi. Gerakan juga merupakan gerakan simbolis. Seperti orang yang tuli dan bisu menyampaikan ide mereka melalui suara, dan gerakan tangan dan mata.

Beberapa alat yang mungkin digunakan pembicara untuk berkomunikasi secara nonverbal atau simbolik adalah:

- Kontak mata (menggunakan mata Anda untuk mengarahkan perhatian seseorang ke tempat tertentu)

- Isyarat tangan (pikirkan tanda damai, jari tengah, bahkan tanda geng memberikan isyarat sosial dan dianggap sebagai ofensif / non-ofensif berdasarkan lokasi)

- Alis (mereka dapat menunjukkan frustasi, kebingungan, syok, dan emosi lainnya)

- Bibir (senyum, seringai, cemberut, dll. Dapat menyampaikan perasaan tertentu)

- Isyarat tangan dalam bahasa nonverbal sangatlah penting, bahasa isyarat seperti BSL dan ASL memungkinkan komunikasi non-verbal. 

4 dari 5 halaman

Bentuk Interaksi Sosial Dalam Masyarakat

Terdapat beberapa interaksi sosial yang bisa ditemukan dalam berbagai bentuk di antara manusia dalam suatu masyarakat. Yaitu :

1. Antara individu dan individu: Ini adalah interaksi antara setidaknya dua orang. Dokter dan pasien, ibu dan anak, pelanggan dan penjaga toko adalah beberapa contoh dalam kasus ini.

2. Antara individu dan kelompok: Ini beroperasi antara satu orang dan lebih. Seorang guru yang mengajar kelasnya seorang pembicara yang berbicara kepada hadirin, seorang Imam yang memimpin doa adalah contoh umumnya.

3. Antara kelompok dan kelompok: Ini ditemukan di antara dua kelompok orang seperti dua tim yang sedang bertanding, dua kekuatan saling bertarung, dua delegasi mendiskusikan suatu masalah.

4. Antara individu dan budaya: Bentuk ini ditemukan ketika masyarakat mendengarkan radio, melihat televisi, membaca koran, menikmati gambar, dan mengamati pameran. Radio, bioskop TV, surat kabar, buku, pameran, teater, drama, sirkus, bazar, dan kegiatan sosial budaya lainnya termasuk dalam Kebudayaan suatu masyarakat. 

Masyarakat melakukan interaksi sosial dan hubungan sosial dengan media komunikasi massa tersebut dan mendapatkan perubahan sosial dalam kehidupannya. Orang-orang mengubah media ini seperti yang mereka butuhkan di sisi lain. Dengan demikian proses timbal balik antara masyarakat dan kebudayaan berlangsung.

5 dari 5 halaman

Contoh Interaksi Sosial

Untuk lebih memahami interaksi sosial, berikut adalah beberapa contoh situasi di mana interaksi sosial mungkin terjadi:

1. Majikan dan karyawan mengadakan pertemuan untuk membahas promosi. Majikan menjabarkan persyaratan peran baru serta tanggung jawab tambahan yang harus diambil oleh karyawan. Karyawan bertanya tentang tunjangan tambahan atau kenaikan gaji yang akan mereka terima. Ini adalah contoh pertukaran (kedua belah pihak berusaha untuk mendapatkan sesuatu atau keuntungan dari interaksi sosial).

2. Sekelompok siswa disatukan untuk proyek kelompok di mana mereka harus memberikan presentasi kepada seluruh kelas tentang topik tertentu. Salah satu siswa secara sukarela merancang slide, satu mengatakan bahwa mereka akan melakukan penelitian, dan yang lain mengatakan bahwa mereka akan mempresentasikan proyek tersebut. Setiap siswa berkontribusi terhadap tujuan bersama dan masing-masing memainkan kekuatan mereka sendiri. Ini adalah contoh kerjasama (semua pihak berkontribusi dan bekerja sama untuk mendapatkan nilai yang baik).

3. Ada perburuan pemulung di pesta ulang tahun. Setiap anak yang berpartisipasi berusaha mengikuti petunjuk untuk menemukan hadiah. Selama perburuan pemulung, anak-anak membuat lelucon satu sama lain, mengirim satu sama lain ke arah yang salah, dan umumnya berusaha memastikan bahwa tidak ada orang lain yang mendapatkan hadiah sebelum mereka. Interaksi sosial ini adalah contoh persaingan (semua pihak berusaha untuk mengalahkan satu sama lain, atau mencapai sesuatu sebelum yang lain).

4. Dua saudara kandung sedang terburu-buru bersiap-siap ke sekolah dan tidak mau ketinggalan bus sekolah. Tak satupun dari mereka mandi malam sebelumnya dan mereka berdua bergegas ke kamar mandi yang mereka gunakan bersama. Mereka berdebat tentang siapa yang harus mandi lebih dulu, masing-masing menganjurkan diri mereka sendiri. Seiring berjalannya waktu, pertengkaran semakin memanas sampai tidak ada saudara kandung yang punya waktu tersisa untuk mandi. Ini adalah contoh konflik (kedua belah pihak gagal bekerja sama dengan yang lain, dan akibatnya terjadi pertengkaran).

5. Dua anak sama-sama menginginkan potongan terakhir kue ulang tahun di lemari es. Tidak ada yang akan menyerahkannya kepada yang lain sehingga ibu mereka turun tangan untuk menengahi. Dia memberitahu mereka bahwa dia akan memotong potongan itu menjadi dua sehingga masing-masing dari mereka dapat memiliki sepotong. Anak-anak setuju dengan pengaturan ini dan masing-masing menikmati setengah potong kue. Ini adalah contoh akomodasi (argumen diatasi melalui kompromi).

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS