Sukses

6 Tanda Manipulasi dalam Hubungan, Pahami Juga Cara Mengatasinya

Liputan6.com, Jakarta Manipulasi dalam hubungan dapat terjadi pada siapa saja, tidak hanya dalam hubungan percintaan, namun juga pada hubungan persahabatan, pekerjaan dan hubungan lainnya. Orang yang memanipulasi menggunakan distorsi mental dan eksploitasi emosional untuk mempengaruhi dan mengendalikan orang lain. 

Manipulasi dalam hubungan tidak selalu terlihat dan bahkan bisa dilakukan dengan cara yang sangat halus. Oleh karena itu, banyak orang yang mengalami manipulasi dalam hubungan mereka, namun tidak menyadarinya dan kemudian mengalami sejumlah kerugian yang baru disadarinya saat sudah dalam kondisi yang parah.

Meskipun terlihat tidak berbahaya, nyatanya manipulasi dalam hubungan dapat menimbulkan dampak negatif, mulai dari hilangnya rasa aman dan kepercayaan diri, hingga perasaan dimanfaatkan, marah, bingung hingga frustasi yang juga dapat menyebabkan stress berkepanjangan dan depresi.

Mengetahui tanda-tanda dari manipulasi dalam hubungan menjadi langkah awal untuk mengatasi nya. Untuk itu, berikut ini Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber pada Rabu (30/11/2022). Pengertian dan tanda-tanda manipulasi dalam hubungan, serta cara mengatasinya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Apa Itu Manipulasi?

Manipulasi adalah taktik yang digunakan seseorang untuk mendapatkan kendali atas orang lain, biasanya dalam upaya untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan, dan seringkali dengan biaya orang lain. Niat utama mereka adalah untuk memiliki kekuatan dan kendali atas orang lain untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Tanda-tanda manipulasi emosional tidak dapat dilihat dengan jelas, tetapi tidak peduli bagaimana kelihatannya, manipulasi dapat merusak hubungan, kepercayaan diri dan harga diri anda. Berikut adalah perbandingan taktik manipulasi dengan pendekatan langsung yang sehat .

Pendekatan Jujur

- Saya ingin pergi ke bioskop malam ini. Apakah kamu ingin pergi denganku?

- Beri tahu saya jika anda dapat menjemput anak-anak dari sekolah besok.

- Saya ingin berbicara dengan anda tentang sesuatu ketika anda punya waktu.

Manipulasi

- Jika kamu mencintaiku, kamu akan pergi ke bioskop denganku malam ini.

- Jika anda tidak menjemput anak-anak, anda jelas tidak peduli dengan mereka.

- Saya ingin berbicara dengan anda tentang sesuatu, tetapi saya tahu anda tidak punya waktu untuk saya.

Contoh di atas menggunakan taktik seperti membuat anda merasa bersalah, seperti menyiratkan bahwa anda tidak mencintai mereka atau peduli dengan anak anda karena tidak melakukan tindakan tertentu. Pernyataan seperti ini adalah upaya manipulator untuk mempermalukan target agar melakukan apa yang diinginkan manipulator.

"Saya ingin berbicara dengan anda tentang sesuatu, tetapi saya tahu anda tidak punya waktu untuk saya," adalah contoh pernyataan pasif-agresif. Seorang manipulator mungkin takut jika anda tidak mempedulikannya, tetapi alih-alih mengungkapkannya secara langsung dan jujur, mereka mungkin menjatuhkan anda dalam upaya membuat anda meminta maaf atau merasa buruk tentang suatu situasi.

Seseorang yang memanipulasi anda tahu apa kelemahan anda dan akan menggunakannya untuk melawan anda. Jika orang yang melakukan manipulasi mendapatkan apa yang mereka inginkan dari anda, manipulasi akan berlanjut sampai anda memutuskan untuk menghentikannya dan secara aktif dan sengaja mengakhirinya.

3 dari 4 halaman

Tanda-tanda Manipulasi dalam Hubungan

Jika  seseorang secara konsisten membuat anda merasa terkuras secara emosional, cemas, takut atau ragu akan kebutuhan, pikiran dan perasaan anda, anda mungkin berurusan dengan manipulasi emosional. Berikut ini adalah tanda-tanda manipulasi dalam hubungan yang perlu anda perhatikan:

1. Gaslighting

Seseorang yang meng gaslighting anda akan berbohong, menyalahkan anda atas berbagai hal dan meminimalkan apa yang anda rasakan. Mereka mungkin berkata, "Kamu gila," atau "Kamu terlalu sensitif." Seseorang yang menyulut anda mencoba membuat anda merasa bahwa anda tidak layak untuk mengekspresikan diri dan bahwa perasaan serta emosi anda tidak nyata atau valid. 

2. Perilaku Pasif-agresif

Berbeda dengan menggunakan komunikasi langsung, seseorang yang berperilaku pasif-agresif tidak mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya. Pasangan anda mungkin menggunakan taktik menghindar, seperti secara aktif menghindari anda atau menghindari diskusi tentang topik tertentu.

Sarkasme bisa menjadi tanda lain dari komunikasi pasif-agresif. Seseorang yang berperilaku pasif-agresif mungkin mencoba menarik perhatian dengan membuat gerakan yang terlalu dramatis. Mereka menggunakan reaksi emosional yang tidak dewasa untuk memancing anda agar bertanya kepada mereka apa yang salah tanpa mengungkapkan dan mengatakannya.

3. Berbohong dan Menyalahkan

Seseorang yang manipulatif secara emosional kemungkinan besar akan menghindari tanggung jawab atas tindakannya. Mereka mungkin secara terang-terangan berbohong atau membesar-besarkan hal-hal untuk menggambarkan diri mereka secara lebih positif. 

Mereka bahkan mungkin mengalihkan kesalahan kepada anda, membuat anda meragukan diri sendiri dan apa yang sebenarnya terjadi. Meskipun banyak dari kita percaya bahwa “berbohong demi kebaikan” adalah kebohongan yang tidak berbahaya, seseorang yang manipulatif secara emosional kemungkinan besar akan berbohong untuk menyesatkan anda.

4. Ancaman dan Paksaan

Seseorang yang memaksa anda, dengan menggunakan ancaman atau paksaan untuk membuat anda melakukan sesuatu, yang bersifat manipulatif secara emosional. Misalnya, pasangan anda mungkin mengancam untuk meninggalkan anda karena anda tidak akan mengikuti apa yang mereka ingin anda lakukan.

Pasangan anda mungkin mengancam anda dengan mengatakan bahwa dia akan melukai dirinya sendiri. Mereka menggunakan ancaman menyakiti diri sendiri untuk membuat anda melakukan apa yang mereka inginkan. Mereka mungkin benar-benar menyakiti diri sendiri atau tidak, tetapi menyakiti diri sendiri harus selalu ditanggapi dengan serius.

5. Menarik dan Menahan 

Tanda manipulasi emosional lainnya adalah jika pasangan anda menarik diri dari anda. Mungkin mereka memberi anda perlakuan diam jika anda melakukan sesuatu yang mereka tidak ingin anda lakukan sebagai bentuk hukuman.

Mereka mungkin menahan informasi dan kasih sayang untuk menghukum anda, baik untuk hal yang penting dan tidak penting. Mereka mungkin menolak untuk berhenti menarik atau menahan sesuatu sampai anda melakukan apa yang mereka inginkan atau sampai anda mengakui kesalahan atas sesuatu yang bukan kesalahan anda.

6. Isolasi

Seseorang yang ingin mengontrol anda mungkin mencoba memutuskan kontak anda dengan teman dan keluarga, terutama jika ada yang mengungkapkan ketidaksukaan atau ketidakpercayaan terhadapnya. Pasangan anda mungkin mencoba mengisolasi anda dari orang lain, menyebabkan anda meragukan keputusan anda untuk meninggalkan hubungan tersebut.

Di sisi lain, orang yang manipulatif secara emosional mungkin mencoba mendapatkan dukungan dari keluarga dan teman anda untuk keuntungan mereka sendiri. Misalnya, jika pasangan anda tahu bahwa anda ingin meninggalkannya, dia mungkin mencoba meyakinkan keluarga atau teman anda untuk meminta anda tetap bersama mereka.

4 dari 4 halaman

Cara Mengatasi Manipulasi dalam Hubungan

Manipulasi dan bentuk  pelecehan emosional lainnya, tidak boleh anda toleransi atau terima dari siapapun dalam hidup anda. Penting untuk dipahami bahwa manipulasi adalah bentuk pemerasan emosional yang dapat merugikan, berikut ini adalah cara mengatasinya :

1. Jangan Menormalisasikan Manipulasi

Mungkin perlu beberapa saat untuk mengenali manipulasi emosional, tetapi jika anda melakukannya, jangan bersikap seolah itu bukan masalah besar. Manipulasi emosional perlu dibenahi, baik anda yang menjadi target maupun pelakunya.

Langkah pertama adalah mengakui bahwa anda berada dalam hubungan yang manipulatif secara emosional. Pertimbangkan untuk melakukan percakapan yang jujur ​​dan langsung dengan pasangan anda untuk mengatasi manipulasi. 

Jika anda sedang dimanipulasi, anda dapat menyebutkan contoh spesifik dari perilaku mereka dan bagaimana pengaruhnya terhadap anda. Jelaskan secara spesifik bentuk-bentuk manipulasi dan perasaan anda dalam menanggapinya.

2. Mencari pertolongan

Memahami akar dari manipulasi emosional bisa jadi rumit, terutama jika salah satu atau kedua pasangan memiliki kecenderungan untuk menghindari diskusi yang jujur. Menemui terapis sendiri juga dapat membantu anda memahami manipulasi emosional yang ada dalam hubungan anda.

Ahli kesehatan mental juga dapat membantu anda dan pasangan memahami cara mengatasi perilaku manipulatif jika dikaitkan dengan kondisi kesehatan mental tertentu seperti kecemasan. Seorang terapis dapat memberikan saran untuk komunikasi yang lebih baik. Terapi adalah kesempatan untuk lebih memahami kelemahan dan dapat membantu memperkuat hubungan.

Ketika manipulasi berlanjut, seorang terapis dapat membantu anda memutuskan di mana harus menetapkan batasan yang sehat dan bagaimana mengetahui kapan harus menjauh dari orang yang manipulatif jika perlu.

3. Buat Batasan

Penting untuk menetapkan batasan dalam hubungan apa pun, terutama jika seseorang memanipulasi secara emosional. Cobalah untuk berdiskusi dengan pasangan anda tentang perilaku apa yang dapat diterima dan apa yang tidak. Anda perlu menetapkan konsekuensi spesifik dari batasan juga.

Jika mereka terus mengganggu anda dan menyangkal apa yang anda pikirkan dan rasakan, anda kemudian dapat mengakhiri percakapan, meninggalkan ruangan dan kembali ke percakapan saat anda siap melakukannya dengan kecepatan anda sendiri, di waktu anda sendiri. 

Jika mereka terus bersikap manipulatif, anda dapat mempertimbangkan untuk menetapkan batasan internal untuk  mengakhiri hubungan jika manipulasi berlanjut setelah titik tertentu. Dalam beberapa kasus, manipulasi dan kekerasan emosional merupakan pendahulu dari kekerasan fisik.

Jika anda merasa berada dalam bahaya fisik, buatlah rencana untuk kabur. Beri tahu keluarga dan teman bahwa anda berencana untuk meninggalkan pasangan dan atur waktu untuk bertemu dengan orang yang dapat anda percaya. Jika memungkinkan, anda mungkin perlu mencari tempat tinggal lain jika anda tinggal bersama pasangan.

4. Berikan Diri Anda Kasih Sayang

Jika anda selamat dari manipulasi emosional, anda mungkin memiliki kecenderungan untuk menyalahkan diri sendiri atau  merasa bersalah  saat menetapkan dan menegakkan batasan dengan orang yang manipulatif. Ingatlah bahwa keamanan emosional dan fisik anda penting dan layak untuk dilindungi dan diperhatikan. 

Berlatihlah memberi diri anda kasih sayang  dan ingatlah bahwa anda pantas merasa aman dan dihormati dalam suatu hubungan. Anda tidak dapat mengontrol perilaku orang lain, tetapi anda dapat mengontrol apakah anda memilih untuk berada di dekatnya atau tidak.

Jika anda mengalami manipulasi dalam hubungan anda, jangan remehkan perilaku tersebut. Bicaralah dengan orang lain, cari bantuan dari profesional kesehatan mental, buat batasan dan pastikan untuk memperlakukan diri anda dengan kasih sayang.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS