Sukses

25 Wisata di Aceh yang Paling Hits dan Wajib Dikunjungi, dari Pantai Hingga Museum

Liputan6.com, Jakarta Wisata di Aceh menawarkan keindahan laut dan bangunan bersejarah yang unik. Lokasi Aceh yang dikelilingi lautan membuatnya memiliki pantai yang indah. Selain itu, bangunan-bangunan bersejarah yang unik tidak lain karena kebudayaan Aceh yang kental.  

Wisata di Aceh yang paling populer dan wajib dikunjungi adalah Masjid Baiturrahman. Tentunya tidak lengkap rasanya berwisata ke Aceh tanpa mengunjungi wisata religi ini. Apalagi, Masjid Baiturrahman merupakan ikon Kota Banda Aceh yang sangat terkenal. 

Wisata di Aceh patut dipertimbangkan menjadi destinasi utama bagi kamu saat liburan. Daerah yang terletak di ujung paling utara pulau Sumatera ini akan memberikan pengalaman liburan yang berbeda bagi kamu.

Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Kamis (17/11/2022) tentang wisata di Aceh.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 6 halaman

Wisata di Aceh

Mesjid Raya Baiturrahman

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, wisata di Aceh yang terpopuler dan paling wajib kamu kunjungi adalah Masjid Raya Baiturrahman. Masjid Raya Baiturrahman merupakan salah satu ikon dari wisata religi yang berada di Aceh. Masjid ini dibangun pada tahun 1612 pada masa pemerintahan Sultan Iskandar Muda. Namun ada pula yang mengatakan bahwa aslinya masjid ini dibangun pada tahun 1292 oleh Sultan Alaidin Mahmudsyah.

Dalam perkembangannya, Masjid Raya Baiturrahman tidak hanya menjadi tempat untuk beribadah. Masjid ini juga sempat menjadi benteng pertempuran saat Kolonial Hindia Belanda menyerang Kesultanan Aceh pada 10 April 1873. Akibat pertempuran tersebut masjid ini sempat terbakar dan dibangun kembali setelah itu. Masjid Raya Baiturrahman memiliki 7 kubah dan 8 menara dan menjadi masjid yang sangat megah.

Pantai Lhokmee

Pantai Lhokmee merupakan salah satu wisata di Aceh berupa pantai dengan pasir putih dan air laut yang sangat jernih. Ciri khas pantai ini yaitu pepohonan yang tumbuh dari dalam air yang dikenal dengan nama pohon Geurumbang. Menikmati udara pantai di atas pohon tentunya sangat menenangkan. Di pantai Lhokmee kamu juga bisa snorkeling, karena airnya yang jernih.

Kapal Apung Lampulo

Wisata di Aceh selanjutnya yaitu Kapal Apung Lampulo. Kapal Apung Lampulo merupakan salah satu jejak dahsyatnya tsunami yang menimpa Aceh pada tahun 2004 silam, dan merupakan monumen PLTD (Pembangkit Listrik Tenaga Diesel) Apung 1. Kapal apung PLTD dengan berat 2600 ton ini terseret ombak tsunami dari wilayah perairan Ulee Lheue yang memiliki jarak sejauh lima kilometer hingga akhirnya terdampar di pusat Kota Banda Aceh.

Air Terjun Peukan Biluy

Wisata di Aceh juga ada yang berupa air terjun. Lokasinya berada di hulu sungai Seunong Bate Doeng. Dalam perjalanan dari Banda Aceh ke air terjun ini, kamu akan disuguhkan dengan pemandangan desa, sawah, hingga bukit barisan yang sangat menakjubkan. Jadi, selain menikmati kesegaran air terjunnya, kamu juga bisa memancing di area hilir air terjun. Bahkan, ada spot menarik di atas air terjun yang dipenuhi padang rumput kecil yang sangat indah.

Pulau Rubiah

Wisata di Aceh berikutnya yaitu Pulau Rubiah. Terletak di Sabang, di sebelah barat Pulau Weh, kamu dapat menikmati keindahan bawah laut dengan aktivitas diving dan snorkeling di sini. Kamu juga akan menemui berbagai macam ikan tropis dengan keindahan terumbu karang yang berwarna-warni di dasar laut.

3 dari 6 halaman

Wisata di Aceh

Museum Tsunami

Museum Tsunami di pusat Kota Banda Aceh menjadi pengingat sekaligus monumen penghargaan bagi orang-orang yang telah berjuang untuk bertahan hidup dan berjuang melawan tsunami yang terjadi di Aceh pada 26 Desember 2004. Museum ini dibuka gratis untuk umum. Pada wisata di Aceh ini kamu bisa melihat foto-foto serta kisah warga yang selamat dan keadaan tsunami pada waktu itu. Di sini juga terdapat daftar nama-nama korban dari bencana ini.

Pulo Aceh

Di Kecamatan Pulo Aceh, kamu bisa menemukan berbagai objek wisata di Aceh berupa pantai yang indah dan eksotis. Banyak pantai di Kecamatan ini seperti Pantai Nipah, Pantai Deumit, Pantai Dudap, Pantai Alue Reuyeng, Pantai Pasi Raya, Pantai Meulingge, Pantai Balu, Pantai Alue Raya, Pantai Pasi Lambaro, Pantai Mata-ie, Pantai Krisek, Pantai Lapeng dan masih banyak lagi.

Tentunya satu hari tidak cukup untuk mengunjungi semua pantai yang ada di Kecamatan Pulo Aceh. Di pantai-pantai ini kamu bisa menikmati keindahan pemandangan bawah laut dengan snorkeling. Terumbu karang dan biota laut ini masih terjaga dan beragam.

Masjid Kupiah Meukotop

Masjid Kupiah Meukotop merupakan tempat ibadah umat Islam yang terletak di Jalan Teuku Umar. Masjid ini memiliki nama resmi Masjid Besar Baitul Musyahadah. Namun, karena bentuk atapnya yang mirip kupiah, banyak masyarakat yang menyebutnya Masjid Kupiah Meukotop.

Selain itu, karena lokasinya yang berada di Jalan Teuku Umar maka sebagian masyarakat pun menyebutnya Masjid Teuku Umar. Keunikan utama masjid yang juga wisata di aceh ini memang bentuk atapnya yang menyerupai Kupiah Meukotop, topi tradisional aceh. Tidak cuma atap masjid, namun pagar pintu masjid juga dilengkapi dengan bentuk Kupiah Meukotop.

Pantai Lhoknga

Pantai Lhoknga merupakan salah satu wisata di Aceh berupa pantai yang tidak boleh dilewatkan. Pantai ini terkenal sebagai lokasi surfing dan memancing yang menyenangkan. Bahkan, ombak Pantai Lhoknga memang lebih besar dan telah dikenal luas di kalangan komunitas selancar internasional. Pantai ini juga menjadi salah satu spot favorit untuk menikmati sunset di Aceh.

Bukit Lamreh Ujung Kelindu

Ujung Kelindu menyajikan pemandangan tebing berpantai yang indah. Tempat ini juga berada tidak jauh dari Pantai Lhok Mee. Selain bagian tebing, kamu juga bisa menghampiri bagian Tanjung Ujung Kelindu yang tidak kalah indahnya. Pesona air laut hijau yang berpadu dengan bukit savanna yang memukau memberikan warna kontras yang cantik. Meski kamu perlu menghabiskan waktu lebih dari satu jam dalam perjalanan, rasa lelah yang kamu alami akan terbayar saat kamu berhasil mencapai tempat ini.

4 dari 6 halaman

Wisata di Aceh

Pantai Ulee Lheue

Pantai Ulee Lheue merupakan salah satu destinasi favorit wisatawan untuk melepas lelah. Wisata di Aceh ini memiliki arus yang tenang dan menyediakan fasilitas hiburan yang lengkap. Kamu juga bisa menikmati menu jagung bakar yang banyak dijual di sepanjang pantai sambil menikmati senja yang indah.

Museum Rumah Cut Nyak Dien

Wisata di Aceh selanjutnya yaitu Museum Rumah Cut Nyak Dien. Lokasi dari Rumah Cut Nyak Dien ini berada sekitar 10 kilometer dari Banda Aceh, tepatnya di Desa Lampisang, Kecamatan Peukan Bada, Kabupaten Aceh Besar. Museum rumah ini hanya sebuah replica dari bentuk asli rumah Cut Nyak Dien, karena rumah yang benar-benar asli sudah dibakar habis oleh pihak penjajah belanda pada tahun 1896. Lalu, rumah tersebut dibangun kembali pada tahun 1987 dan menjadi musem.

 

Pantai Lampuuk

Pantai Lampuuk merupakan jenis pantai pasir putih yang memiliki pepohonan pinus cukup rindang. Salah satu yang membuat wisatawan tertarik mengunjungi pantai ini karena adanya ombak yang bagus. Ombak di Pantai Lampuuk bahkan dijadikan spot turis domestik dan mancanegara untuk surfing. Selain itu, pantai ini juga memiliki wahana permainan air seperti banana boat dan juga terdapat konservasi penyu.

Masjid Keuchik Leumik

Selain Masjid Raya Baiturrahman juga terdapat Masjid Keuchik Leumik yang memukau. Bergaya Timur Tengah, Masjid Keuchik Leumik bahkan dilengkapi dengan pohon kurma di halaman depannya. Sesuai namanya, masjid ini dibangun oleh seorang wartawan, budayawan, sekaligus saudagar emas yaitu H. Harun Keuchik Leumik. Tempat ibadah umat Islam yang sudah menjadi wisata di Aceh ini berlokasi di Desa Lamseupeung, Kecamatan Lueng Bata, Kota Banda Aceh.

Taman Ratu Safiatuddin

Taman Ratu Safiatuddin merupakan sebuah komplek rumah adat dari seluruh kabupaten dan kota yang ada di Provinsi Aceh. Taman ini memiliki 23 rumah adat yang disertai dengan berbagai baju tradisionalnya. Oleh karena itu, taman ini memiliki julukan sebagai 'Taman Mininya Aceh'.

Lokasi dari taman ini ada di sebelah dari Kantor Gubernur Aceh, tepatnya di Jalan Teuku Nyak Arief Desa Lampriek, Kecamatan Kuta Alam, Banda Aceh. Dan untuk bisa mengunjungi museum ini, pengunjung tidak dikenakan biaya alias gratis.

5 dari 6 halaman

Wisata di Aceh

Museum Aceh

Wisata di Aceh selanjutnya berbau sejarah, yaitu Museum Aceh. Museum Aceh telah didirikan sejak tahun 1915 pada masa pemerintahan Hindia Belanda. Bangunan utama dari museum ini berbentuk seperti Rumoh Aceh atau rumah adat Aceh yang penuh dengan nilai-nilai filosofi Islam. Di wisata Aceh ini kamu juga akan menemukan banyak peninggalan-peninggalan bersejarah dan juga artefak-artefak kuno.

Bukit Lhok Eumpe

Tidak hanya pantai, kamu juga bisa menikmati area perbukitan di pinggiran Kota Banda Aceh. Bukit Lhok Eumpe merupakan wisata Aceh yang terletak di Gampong Nusa, Lhoknga, Aceh Besar, kurang lebih 10 km dari Banda Aceh. Di puncak bukit kamu akan disuguhkan padang savana serta pemandangan bukit barisan yang indah.

Danau Laut Tawar

Danau Laut Tawar terletak di Dataran Tinggi Gayo, Kabupaten Aceh Tengah, Provinsi Aceh. Danau ini memiliki luas sekitar 5.400 hektar dan panjangnya kurang lebih 3.219 kilometer. Di wisata di Aceh ini kamu bisa menikmati pemandangan alam yang indah dan juga menikmati berbagai fasilitas yang disediakan di sana. Kamu bisa bermain air, menaiki kapal, memancing, dan masih banyak lagi.

 

Benteng Indra Patra

Benteng Indra Patra merupakan wisata di Aceh berupa benteng peninggalan kerajaan Hindu Buddha di bumi serambi Mekah ini. Benteng ini bahkan telah dibangun sebelum Islam mewarnai tanah Rencong, yaitu diperkirakan pada abad ke-7 Masehi. Benteng yang paling besar memiliki bentuk kubah di atasnya, dan jika masuk ke dalam, kamu bisa menemukan sebuah sumur yang dulu digunakan untuk ritual keagamaan.

Pulau Keluang

Tempat wisata di Aceh yang berikutnya adalah Pulau Keluang. Pulau ini berhadapan langsung dengan Gunung Gurute, Kecamatan Jaya, sekitar 78 km dari Banda Aceh ke Lamno. Untuk sampai ke lokasi, wisatawan bisa menyewa kapal nelayan milik warga sekitar. Wisatawan bisa menikmati keindahan pulau hingga bermalam di pulau ini. Terdapat dua rumah kayu yang bisa dijadikan tempat singgah. Pengunjung bisa juga membawa tenda pribadi. Pasir putih dan air biru sangat indah dinikmati bersama keluarga ataupun kerabat terdekat. 

6 dari 6 halaman

Wisata di Aceh

Tugu Nol Kilometer

Tugu Nol Kilometer adalah wisata di Aceh yang juga tidak boleh kamu lewatkan. Ini merupakan titik terujung Indonesia, atau yang biasa disebut juga dengan titik nol Indonesia. Biasanya wisatawan akan berfoto mengabadikan kenangan mereka karena pernah menginjakkan diri di tempat terujung Indonesia. Lokasinya berada di Desa Iboih Ujong Ba'u, Kecamatan Sukakarya, Kota Sabang, Pulau Weh, Aceh.

Pantai Iboih

Wisata di Aceh selanjutnya yakni Pantai Iboih,yang menjadi salah satu pantai paling indah di Aceh. Pasir pantainya yang putih dengan air berwarna hijau toska atau biru cerah, menciptakan panorama cantik bak lukisan. Suasana di sekitarnya juga tenang dan asri, sehingga pengunjung betah untuk berlama-lama di pantai ini. Nuansa dan pemandangan pantai ini juga cocok bagi kamu yang ingin menenangkan diri bersama keluarga atau pasangan.

Pucok Krueng Raba

Pucok Krueng Raba lokasinya tidak jauh dari Banda Aceh, namun kamu perlu mengajak pemandu wisata untuk bisa ke sini. Pucoek Krueng merupakan sebuah kawasan di hulu sungai yang asri dengan tanaman yang tertata rapi. Sepanjang jalan menuju Pucok Krueng kamu akan menyaksikan pemandangan sawah yang meneduhkan.  Kamu juga bisa menyusuri Sungai Raba dari hilir ke hulu di wisata di Aceh satu ini.

Monumen Seulawah

Monumen ini letaknya berada di Kota Banda Aceh, lebih tepatnya ada di Lapangan Blang Padang, Kecamatan Baiturrahman, Banda Aceh. Untuk mencapai monumen ini dari pusat kota akan memakan waktu sekitar satu jam perjalanan. Monumen ini adalah sebuah monumen yang menampilkan replika Pesawat Seulawah RI 001.

Pesawat tersebut merupakan pesawat terbang pertama milik Indonesia. Sedangkan pesawat yang asli berada di Taman Mini Indonesia Indah. Alasan mengapa pesawat ini menjadi salah satu monumen di Aceh yaitu, karena sumber pembuatan pesawat ini diperoleh dari sumbangan warga Aceh.

Pantan Terong

Wisata di Aceh berikutnya yaitu Pantan Terong yang menawarkan pemandangan Aceh dari sisi berbeda. Di sini, kamu akan disuguhi keindahan Aceh dari ketinggian. Tempat ini adalah bukit yang memiliki ketinggian sekitar 1830 meter di atas permukaan laut. Dari atas bukit ini, keindahan alam dan kota Aceh akan memukau mata wisatawan. Kamu juga akan mendapatkan pemandangan Danau Laut Tawar yang indah, ditambah dengan pemandangan matahari terbit dan terbenam yang memesona.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS