Sukses

Apa itu Resesi? Penyebab dan Dampaknya bagi Ekonomi

Liputan6.com, Jakarta Apa itu resesi merupakan kondisi ekonomi yang sering terjadi. Resesi dianggap sebagai bagian dari siklus bisnis/ekonomi alami dari ekspansi dan kontraksi. Apa itu resesi digunakan untuk menandakan perlambatan aktivitas ekonomi secara umum.

Apa itu resesi berkaitan dengan masa penurunan ekonomi. Resesi adalah bagian normal dari siklus bisnis. Perekonomian mulai berkembang pada titik terendahnya (titik terlemah) dan mulai surut setelah mencapai puncaknya (titik tertinggi).

Apa itu resesi bisa berlangsung selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Selama apa itu resesi, ekonomi berjuang, orang kehilangan pekerjaan, perusahaan membuat penjualan lebih sedikit dan output ekonomi negara secara keseluruhan menurun.

Ada lebih dari satu penyebab untuk memulai apa itu resesi. Berikut penjelasan tentang apa itu resesi, penyebab, dan dampaknya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Kamis (10/2/2022).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 6 halaman

Apa itu resesi?

Resesi berasal dari kata Latin recessus yang berarti "kembali, mundur". KBBI mendefinisikan apa itu resesi sebagai kelesuan dalam kegiatan dagang, industri, dan sebagainya. Resesi berkaitan dengan menurunnya kegiatan dagang.

Melansir Investopedia, resesi adalah istilah ekonomi makro yang mengacu pada penurunan signifikan dalam kegiatan ekonomi umum di wilayah. Resesi adalah periode penurunan kinerja ekonomi di seluruh perekonomian yang berlangsung selama beberapa bulan.

3 dari 6 halaman

Indikator resesi

Produk Domestik Bruto (PDB)

PDB riil menunjukkan nilai total yang dihasilkan oleh suatu perekonomian (melalui barang dan jasa yang diproduksi) dalam jangka waktu tertentu, disesuaikan dengan inflasi. PDB riil negatif menunjukkan penurunan tajam dalam produktivitas.

Pendapatan nyata

Pendapatan riil dihitung dengan mengukur pendapatan pribadi, menyesuaikannya dengan inflasi, dan mendiskontokan langkah-langkah jaminan sosial seperti pembayaran kesejahteraan. Penurunan pendapatan riil mengurangi daya beli.

Manufaktur

Kesehatan sektor manufaktur, dengan mempertimbangkan keseluruhan ekspor/impor dan defisit perdagangan (atau surplus perdagangan) dengan negara lain, menandakan kekuatan dan swasembada ekonomi.

Ketenagakerjaan

Tingkat pengangguran yang tinggi merupakan indikator resesi. Ini biasanya menegaskan poros ekonomi ke dalam tahap resesi daripada memprediksi resesi di masa depan. Biasanya, tingkat pengangguran yang mendekati 6% dari total angkatan kerja dianggap bermasalah.

Grosir/Eceran

Penjualan grosir dan eceran yang disesuaikan dengan inflasi juga diukur untuk mengukur kinerja pasar barang.

4 dari 6 halaman

Penyebab resesi

Resesi biasanya diakui sebagai dua kuartal berturut-turut penurunan ekonomi, sebagaimana tercermin oleh PDB dalam hubungannya dengan indikator bulanan seperti kenaikan pengangguran. Resesi terlihat dalam produksi industri, lapangan kerja, pendapatan riil, dan perdagangan grosir-eceran.

Melansir Forbes, para ahli menyatakan resesi ketika ekonomi suatu negara mengalami produk domestik bruto (PDB) negatif, meningkatnya tingkat pengangguran, penurunan penjualan ritel, dan ukuran pendapatan dan manufaktur yang berkontraksi untuk jangka waktu yang lama. Berikut penyebab apa itu resesi, dilansir dari Forbes:

Guncangan ekonomi yang tiba-tiba

Guncangan ekonomi adalah masalah kejutan yang menimbulkan kerugian finansial yang serius. Wabah virus corona, yang mematikan ekonomi di seluruh dunia, adalah contoh terbaru dari kejutan ekonomi yang tiba-tiba.

Utang yang berlebihan

Ketika individu atau bisnis mengambil terlalu banyak utang, biaya pembayaran utang dapat meningkat ke titik di mana mereka tidak dapat membayar tagihan mereka. Dari sini, tumbuhlah default utang dan kebangkrutan kemudian membalikkan perekonomian.

Gelembung aset

Ketika keputusan investasi didorong oleh emosi, hasil ekonomi yang buruk tidak jauh di belakang. Investor bisa menjadi terlalu optimis selama ekonomi kuat. Kegembiraan yang irasional menggelembungkan pasar saham atau gelembung real estat—dan ketika gelembung itu meletus, penjualan panik dapat menghancurkan pasar, menyebabkan resesi.

5 dari 6 halaman

Penyebab resesi

Terlalu banyak inflasi

Inflasi adalah tren kenaikan harga yang stabil dari waktu ke waktu. Inflasi bukanlah hal yang buruk, tetapi inflasi yang berlebihan adalah fenomena yang berbahaya. Bank sentral mengendalikan inflasi dengan menaikkan suku bunga, dan suku bunga yang lebih tinggi menekan aktivitas ekonomi.

Terlalu banyak deflasi

Sementara inflasi yang tidak terkendali dapat menciptakan resesi, deflasi bisa menjadi lebih buruk. Deflasi adalah ketika harga turun dari waktu ke waktu, yang menyebabkan upah berkontraksi, yang selanjutnya menekan harga. Ketika lingkaran umpan balik deflasi menjadi tidak terkendali, orang dan bisnis menghentikan pengeluaran, yang melemahkan ekonomi. Bank sentral dan ekonom memiliki sedikit alat untuk memperbaiki masalah mendasar yang menyebabkan deflasi.

Perubahan teknologi

Penemuan baru meningkatkan produktivitas dan membantu perekonomian dalam jangka panjang, tetapi mungkin ada periode penyesuaian jangka pendek terhadap terobosan teknologi. Pada abad ke-19, ada gelombang perbaikan teknologi yang menghemat tenaga kerja. Revolusi Industri membuat seluruh profesi menjadi usang, memicu resesi dan masa-masa sulit. Saat ini, beberapa ekonom khawatir bahwa AI dan robot dapat menyebabkan resesi dengan menghilangkan seluruh kategori pekerjaan.

6 dari 6 halaman

Dampak resesi

Kepedihan ekonomi yang disebabkan oleh resesi, meskipun bersifat sementara, dapat memiliki efek besar yang mengubah perekonomian. Resesi dianggap sebagai bagian yang tak terhindarkan dari siklus bisnis. Melansir Corporatefinanceinstitute, resesi menyebabkan efek moneter dan fiskal standar.

Ketika bisnis berusaha untuk memotong biaya, tingkat pengangguran meningkat. Itu, pada gilirannya, mengurangi tingkat konsumsi, yang menyebabkan tingkat inflasi turun. Harga yang lebih rendah mengurangi keuntungan perusahaan, yang memicu lebih banyak pemutusan hubungan kerja dan menciptakan lingkaran setan perlambatan ekonomi.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS