Sukses

Perlukah Mengganti Sikat Gigi setelah Flu dan Pilek?

Liputan6.com, Jakarta - Setelah sembuh dari flu atau pilek, Anda tentunya tidak ingin kembali terjangkit virus itu lagi. Oleh karena itu, Anda perlu membersihkan semua barang dan permukaan kotor yang mungkin terpapar virus.

Di antara benda-benda yang perlu diganti dan dibersihkan, Anda mungkin dilema apakah harus membuang sikat gigi dan menggantinya dengan yang baru.

Gagasan membuang sikat gigi dan hanya membeli yang baru memang tampak cukup logis. Air liur Anda menjadi penyebab pilek dan flu, baik yang ditularkan melalui batuk atau bersin, dan secara teori, sikat gigi Anda juga ikut terpapar ketika Anda menyikat gigi.

Namun, bukti bahwa penyakit menyebar melalui penggunaan sikat gigi sebenarnya meragukan. Dilansir dari situs Bustle, Dr. Neha Vyas mengatakan bahwa sementara patogen dapat bertahan hidup di sikat gigi, tidak ada bukti yang cukup kuat untuk menunjukkan bahwa hal itu dapat menyebabkan penyakit.

Ini karena kualitas mendasar dari jenis kuman yang berakhir di sikat gigi Anda. Karena hidup di mulut Anda, ia membutuhkan lingkungan yang hangat dan basah untuk bertahan hidup. Ini termasuk virus flu, yang dapat bertahan hidup di permukaan selama maksimal 24 jam, menurut Layanan Kesehatan Nasional (NHS) di Inggris.

Sementara sikat gigi basah dapat menjadi rumah bagi bakteri selama beberapa jam, dalam jangka waktu yang lebih lama, sikat gigi itu mengering dan bakteri mati. Oleh karena itu, Anda tidak boleh memasukkan sikat gigi ke dalam kotak kecil. Biarkan sikat terkena udara setiap hari setelah digunakan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Tidak Perlu Mengganti Sikat Gigi

Penularan flu melalui air liur pada sikat gigi secara hipotesis mungkin terjadi, tetapi secara teknis sangat tidak mungkin. Meskipun virus flu dapat menyebar melalui air liur, kelangsungan hidup virus pada sikat gigi terbatas, terutama jika Anda membilasnya dengan air setelah digunakan.

Jika Anda masih menderita flu kemudian memberikan sikat gigi kepada orang lain dan membiarkan bakteri masuk, maka ia mungkin tertular. Meskipun demikian, air liur juga dapat menghentikan bakteri yang dipindahkan dari satu orang ke orang lain, karena membawa perlindungan dari sistem kekebalan tubuh.

Jika Anda tidak berbagi sikat gigi dengan orang lain, maka tidak perlu mengganti sikat gigi.

Hal ini dikarenakan seperti yang telah dibahas, itu tidak mungkin menginfeksi orang lain. Selain itu, tubuh Anda tidak dapat terkena jenis flu yang sama dua kali dalam satu musim.

Satu-satunya alasan penggantian sikat gigi adalah menurunkan risiko secara hipotesis menyebarkan penyakit pada orang lain, terutama orang-orang dengan sistem kekebalan tubuh rendah yang sikat giginya diletakkan di dekat sikat gigi Anda.

3 dari 4 halaman

Kapan Harus Ganti Sikat Gigi?

Sikat gigi murah dan sulit dibersihkan di rumah, itulah sebabnya Cleveland Clinic menyarankan bahwa setelah Anda mengalami flu, sikat gigi perlu diganti.

"Ini adalah hal yang mudah untuk memastikan bakteri yang tertinggal tidak ditularkan ke anggota keluarga. Ini jauh lebih masuk akal daripada mencoba membersihkan sikat gigi Anda dengan merebusnya atau dengan menggunakan hidrogen peroksida atau cuka," ujarnya.

Anda juga disarankan untuk mengganti sikat gigi tiga hingga enam bulan sekali, dan jika memiliki masalah imun atau lebih mudah sakit, American Dental Association merekomendasikan untuk menggantinya lebih sering. 

"Idealnya, Anda harus mengganti sikat gigi Anda setiap tiga hingga enam bulan," kata dokter gigi Dr. Amanda Lewis, DMD. Jika Anda berpikir ini terlalu sering, ingatlah ini. "Enamel gigi adalah zat yang paling keras dalam tubuh manusia, jadi ketika Anda menggunakan sikat gigi setiap hari, itu merusak serat pada sikat gigi," jelasnya.

Setelah serat rusak, efektivitasnya menurun, sehingga dapat meningkatkan risiko gigi berlubang, bau mulut, dan masalah kesehatan mulut lainnya.

4 dari 4 halaman

Faktor Bakteri

Selain itu, ada juga faktor bakteri. Sementara apa pun dapat dan akan mengumpulkan bakteri, sikat gigi merupakan wadah bakteri. "Ketika sikat gigi tidak diberi waktu untuk mengering, itu dapat menarik partikel di udara yang mulai menyimpan dan menumbuhkan koloni bakteri berbahaya," kata dokter gigi Dr. Mariya Malin, DDS.

Meskipun Anda akan selalu ingin mengganti sikat gigi Anda sebelum enam bulan, ada banyak cara untuk menjaganya sesegar mungkin dalam jangka waktu tersebut. Seorang dokter gigi yang berbasis di Chicago, Illinois, Dr. Umang Patel, merekomendasikan untuk membilas bulu secara menyeluruh. Jika Anda menggunakan sikat gigi elektrik, lepaskan gagangnya dan bersihkan secara menyeluruh setelah digunakan.

"Air liur dan pasta gigi bisa tersangkut di bawah di mana sikat terhubung dengan gagang dan bisa menjadi tangki septik kuman dan bakteri, yang dapat menyebabkan sakit," katanya kepada Bustle.

Jadi, jika Anda baru saja sembuh dari flu, tidak ada alasan pasti untuk mengganti sikat gigi, tetapi jika itu akan membuat Anda merasa lebih baik dan memang sudah waktunya mengganti sikat gigi, para ahli merekomendasikan untuk melakukannya.

 

(Adelina Wahyu Martanti)

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS