Sukses

Manfaat Jalan Tanpa Alas Kaki untuk Kesehatan

Liputan6.com, Jakarta - Ada banyak studi yang menyebut manfaat jalan kaki rutin bagi kesehatan. Mulai dari mencegah kegemukan hingga bermanfaat bagi kesehatan jantung dan membantu mengontrol tekanan dan gula darah. Namun, bagaimana dengan jalan kaki tanpa alas?

Meski belum banyak penelitian ilmiah mengenai hal ini, jalan kaki tanpa alas juga mendatangkan sejumlah manfaat bagi kesehatan. Tak hanya bermanfaat bagi fisik, jalan tanpa alas kaki--terutama di rumput--membantu seseorang merasa lebih terhubung dengan bumi sehingga bermanfaat bagi kesehatan emosional.

Associate profesor di Ithaca College School of Health Sciences and Human Performance, Patrick McKeon, PhD mengatakan, jalan kaki tanpa alas bisa memperbaiki keseimbangan dan postur tubuh. Ini karena jalan kaki tanpa alas membuat otot-otot kaki yang biasanya terlindungi oleh sandal ataupun sepatu menjadi terstimulasi.

Berikut beberapa manfaat jalan kaki tanpa alas bagi kesehatan menurut para ahli, dilansir laman Eat This, Not That.

1. Memiliki kontrol yang lebih baik terhadap gaya berjalan

"Secara teori, berjalan kaki tanpa alas lebih mungkin mengembalikan pola jalan 'alami' kita, yang juga dikenal sebagai gaya berjalan kita," kata ahli bedah ortopedi Jonathan Kaplan, MD pada Asosiasi Chiropractic.

Secara teoritis, berjalan tanpa alas kaki dapat membantu orang memiliki kontrol yang lebih baik terhadap posisi kaki mereka dan meningkatkan keseimbangan. 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

2. Membuat kaki jadi lebih lebar

Anda harus banyak jalan dengan bertelanjang kaki untuk mengalami efek ini. Tetapi menurut penelitian terhadap populasi India yang biasa bertelanjang kaki—termasuk yang ini diterbitkan dalam jurnal Footwear Science—berjalan tanpa alas kaki dikaitkan dengan bentuk kaki yang lebih lebar secara keseluruhan. Disamping itu, jalan tanpa alas kaki juga membuat kaki bekerja dengan cara yang jauh lebih efisien secara biomekanik.

"Pejalan kaki bertelanjang kaki memiliki kaki yang lebih lebar dan tekanan puncak yang lebih merata, yaitu seluruh permukaan pembawa beban berkontribusi lebih seragam daripada subjek yang biasa bersepatu, di mana daerah dengan tekanan puncak yang sangat tinggi atau sangat rendah lebih terlihat," tulis penelitian tersebut. "Subjek Barat sangat berbeda dari kedua populasi India (dan sebagian besar dari orang India bertelanjang kaki), dengan memiliki kaki yang relatif pendek dan, terutama, ramping, dengan tekanan puncak yang lebih fokus dan lebih tinggi di tumit, metatarsal, dan hallux."

Pada akhirnya, meskipun penelitian menemukan bahwa memakai sepatu sangat penting untuk kegiatan seperti olahraga, "data saat ini menunjukkan bahwa alas kaki yang gagal untuk menghormati bentuk dan fungsi kaki alami" pada akhirnya akan mengubah bentuk dan perilaku kaki Anda.

 

3 dari 4 halaman

3. Melindungi Sendi

Ada juga beberapa bukti bahwa pelari bertelanjang kaki berpengalaman memiliki gerakan kaki berbeda yang berpotensi melindungi mereka dari cedera terkait benturan.

"Energi yang dilontarkan ke kaki Anda sekitar tiga kali lebih besar pada sepatu empuk daripada jika Anda bertelanjang kaki," kata peneliti Daniel E. Lieberman kepada Scientific American pada tahun 2019.

Ini berpotensi mempengaruhi persendian dan berkontribusi pada masalah seperti radang sendi. Meski demikian perlu penelitian lebih lanjut untuk mengkonfirmasi hal tersebut.

4 dari 4 halaman

4. Meningkatkan Kesehatan

Berjalan tanpa alas kaki adalah bagian penting dari grounding atau earthing—alias menghubungkan tubuh Anda secara fisik dengan Bumi. Dengan bertelanjang kaki, menurut teori, Anda dapat mengambil (dan memanfaatkan) elektron dari tanah. Manfaat yang diduga ini termasuk peningkatan kualitas tidur, pengurangan rasa sakit dan peradangan, dan banyak lagi. Namun, penelitian yang jauh lebih kuat perlu dilakukan untuk mengkonfirmasi klaim tinggi ini.

"Konsensusnya adalah bahwa [pembumian] tidak kuratif," ahli saraf bersertifikat Ilene Ruhoy, MD, Ph.D., mengatakan kepada MindBodyGreen, "tetapi dapat direkomendasikan dalam rencana integratif untuk sebagian besar pencegahan tetapi juga terapi, manajemen kesehatan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.