Sukses

3 Masalah Kulit Jika Cuci Muka Gunakan Sabun Batangan, Selain Kulit Cepat Keriput

Liputan6.com, Jakarta - Rutinitas cuci muka harian mungkin dibutuhkan kulit agar menjadi sehat. Anda bisa saja menggunakan sabun muka maupun jenis pembersih wajah lainnya yang dirancang untuk menghilangkan kotoran dan minyak dari kulit. 

Namun, jika Anda menggunakan sabun batangan bisa berdampak buruk untuk kulit, seperti membuat kulit keriput.

Surfaktan bertindak sebagai deterjen, agen pembasah, agen pembusa, kondisioner, dan pengemulsi. Surfaktan ini ada di sabun, pembersih wajah, losion, parfum, sampo, dan banyak produk rambut dan tubuh lainnya.

Ada dua kategori surfaktan, yaitu surfaktan berbasis sabun dan surfaktan sintetis berbasis deterjen yang juga dikenal sebagai syndets, kependekan dari deterjen sintetis.

"Produk syndet, seperti pembersih wajah cair, dan dianggap lebih baik untuk kulit Anda. Surfaktan berbasis sabun sangat bermasalah," kata dokter kulit dan profesor klinis, Casey Gallagher, MD, dikutip Very Well Health pada Senin, 8 Agustus 2022.

Surfaktan syndet dalam pembersih cair lebih baik untuk kulit Anda. Saat mencuci, gunakan produk ini dengan air hangat, keringkan kulit Anda, dan gunakan pelembab.

Berikut beberapa masalah bakal dialami kulit jika membersihkan wajah dengan sabun batangan

1. Mengeringkan kulit dan menyebabkan keriput

Surfaktan berbasis sabun bisa berdampak buruk bagi kulit :

- Menyebabkan kekeringan, kemerahan, dan iritasi

- Lepaskan faktor pelembab alami kulit (NMF)

- Merusak fungsi penghalang alami kulit

"Ketika penghalang kulit terganggu, itu memungkinkan racun, bakteri, dan zat tidak sehat lainnya menembus lebih dalam ke dalam kulit, di mana mereka dapat melakukan kerusakan jangka panjang," kata Casey.

Di lapisan yang lebih dalam itu, surfaktan berbasis sabun bersentuhan dengan ujung saraf dan memicu respons dari sistem kekebalan tubuh. Itu menyebabkan peradangan, gatal, dan iritasi

Kerusakan kulit yang disebabkan oleh penggunaan sabun batangan yang berkepanjangan di wajah dapat membuat kulit kendur. Itu bisa menyebabkan kerutan dini.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

2. Merusak mikrobioma kulit

Kulit Anda secara alami menjadi tuan rumah bagi berbagai:

- Bakteri

- Virus

- Jamur

- Mikroba lainnya

Semuanya itu membentuk apa yang disebut mikrobioma kulit. Beberapa mikroba ini berbahaya (patogen), tetapi --- pada kulit yang sehat --- sebagian besar bermanfaat.

Salah satu tugas mikroba yang menguntungkan adalah mengendalikan patogen berbahaya, dengan menjaga kulit tetap asam.

Surfaktan dalam sabun konvensional menurunkan keasaman kulit dan membunuh banyak bakteri baik. Itu memungkinkan yang buruk berkembang

Bakteri menguntungkan juga menghidupkan dan mematikan aktivitas sistem kekebalan di kulit. Ketika mereka habis, sistem kekebalan mungkin tidak merespons infeksi, peradangan, dan kerusakan

Pada dasarnya, ketika mikrobioma tidak seimbang, kulit tidak dapat melindungi dirinya sendiri atau menyembuhkan.

 

3 dari 3 halaman

3. Memperburuk kondisi kulit

Casey mengatakan bahwa jerawat dan eksim merupakan dua kondisi kulit umum yang mungkin bertambah buruk saat Anda mencuci muka dengan sabun batangan.

Sebagian alasannya terletak pada kesehatan mikrobioma kulit, tetapi tindakan lain dari surfaktan berbasis sabun juga berperan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS