Sukses

Belanda Umumkan Kasus Pertama Cacar Monyet

Liputan6.com, Jakarta Seorang pasien dengan infeksi cacar monyet dikonfirmasi di Belanda untuk pertama kalinya, kata badan kesehatan pemerintah RIVM pada Jumat (20/5).

RIVM (Institut Kesehatan Nasional) menambahkan bahwa sebenarnya lebih banyak orang diduga terinfeksi penyakit tersebut.

"Setelah akhir pekan, kami akan memberikan informasi terkini tentang infeksi baru yang telah diketahui," kata RIVM lewat pernyataan, dikutip Antaranews.

Lebih dari 100 kasus cacar monyet, yakni infeksi virus yang biasanya banyak terjadi di Afrika tengah dan barat, telah dilaporkan bermunculan di Eropa pekan ini.

Pejabat Jerman menggambarkan keadaan itu sebagai wabah cacar monyet terbesar yang pernah terjadi di kawasan tersebut.

Sebelumnya, Prancis, Jerman, dan Swedia telah mengkonfirmasi satu kasus baru-baru ini. Kanada telah melaporkan dua dan Belgia dan Italia tiga kasus. Total kasus Inggris hingga 20, Portugal 23 dan Spanyol 30.

Australia melaporkan satu kasus Jumat, pada seorang pelancong yang baru saja kembali dari Inggris. Sebagian besar dari negara-negara itu memiliki lebih banyak kasus yang dicurigai menunggu konfirmasi. Total lebih dari 85 kasus cacar monyet telah dilaporkan di 11 negara di seluruh Eropa dan Amerika Utara, dan di Australia, kejadian langka untuk virus yang sebagian besar terbatas di Afrika tengah dan barat per tanggal 19 Mei 2022.

"Ini adalah wabah paling penting dalam sejarah cacar monyet di Belahan Bumi Barat," kata Anne Rimoin, profesor epidemiologi di UCLA Fielding School of Public Health, dikutip dari NBC News.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Apa itu cacar monyet?

Cacar monyet, sebagaimana namanya, bahasa Inggrisnya Monkeypox, termasuk dalam keluarga poxvirus, yang termasuk cacar. Penyakit ini mendapatkan namanya setelah para ilmuwan menemukannya di antara monyet laboratorium pada tahun 1958. Kasus cacar monyet pertama pada manusia didiagnosis pada tahun 1970.

Sejak itu, sebagian besar infeksi terkonsentrasi di Republik Demokratik Kongo dan Nigeria. DRC melaporkan ribuan kasus setiap tahun dan Nigeria telah melaporkan lebih dari 200 kasus yang dikonfirmasi dan lebih dari 500 yang dicurigai sejak tahun 2017.

Dilansir dari WHO, cacar monyet adalah penyakit virus langka yang biasanya terjadi di bagian hutan di Afrika tengah dan barat, tempat reservoir hewan hidup. Cacar monyet ditularkan selama kontak dekat antar individu (melalui lesi kulit yang terinfeksi, tetesan yang dihembuskan atau cairan tubuh) termasuk kontak seksual, atau melalui kontak dengan bahan yang terkontaminasi. Penyakit ini sering sembuh sendiri, dengan gejala biasanya sembuh dalam 14-21 hari. Gejalanya bisa ringan tetapi lesi infeksi yang ditimbulkannya bisa terasa gatal atau nyeri, terkadang infeksi bisa lebih parah.

Jenis cacar monyet yang diidentifikasi dalam kasus AS dan Eropa baru-baru ini cenderung menghasilkan penyakit yang lebih ringan daripada cabang virus umum lainnya.

"Semua jenis virus yang kami ketahui di antara semua kasus yang terjadi dalam dua minggu terakhir ini adalah jenis virus Afrika Barat. Jenis cacar monyet di Afrika Barat jauh lebih jinak daripada jenis di Cekungan Kongo," kata Rao. "Itu kabar baik, semoga tidak banyak hal buruk yang terjadi secara klinis pada orang yang mungkin terinfeksi."

Menurut WHO, sekitar 1 persen orang yang tertular clade (sekelompok taksonomi yang memiliki satu leluhur yang sama dan semua keturunannya juga berasal dari moyang tersebut) Afrika Barat meninggal, dibandingkan dengan 10 persen orang yang tertular clade Congo Basin.

Rao mengatakan orang-orang yang mendapatkan clade Afrika Barat "biasanya pulih dengan cukup baik" dan kembali "ke kehidupan biasa mereka setelah selesai."

 

3 dari 4 halaman

Penyebab cacar monyet

Manusia bisa mendapatkan cacar monyet dari hewan, baik melalui gigitan atau cakaran atau menyiapkan daging dari hewan buruan, menurut CDC .

Penularan dari orang ke orang dapat terjadi melalui pertukaran tetesan pernapasan yang besar selama kontak tatap muka yang berkepanjangan. Orang juga dapat terpapar melalui kontak langsung dengan cairan tubuh, lesi yang terbentuk selama infeksi, atau barang yang terkontaminasi seperti pakaian atau tempat tidur.

Banyak dari kasus yang baru diidentifikasi di Eropa adalah di antara laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki, tetapi cacar monyet tidak dianggap sebagai infeksi menular seksual.

"Mungkin terlalu dini dan bahkan berpotensi berbahaya untuk berasumsi bahwa hanya ada kasus dalam komunitas itu," kata Rao.

Dia menambahkan bahwa representasi berlebihan dari kelompok ini mungkin hanya produk dari kontak kulit ke kulit dalam komunitas yang erat.

"Perlu ada penelitian terkait dengan mencoba mengisolasi virus dari cairan mani atau cairan vagina. Ada cukup banyak pekerjaan yang perlu dilakukan sebelum kita mengatakan bahwa itu dapat ditularkan secara seksual," katanya.

 

4 dari 4 halaman

Apa saja gejala cacar monyet?

Cacar monyet biasanya dimulai dengan gejala seperti flu seperti demam, sakit kepala, nyeri otot, dan kelelahan. Pasien mungkin mengalami ruam di wajah atau bagian tubuh lainnya dalam satu hingga tiga hari setelah demam.

Ruam dapat terlihat mirip dengan cacar air, sifilis atau herpes, tetapi ciri yang membedakan adalah lepuh berisi cairan yang disebut vesikel di telapak tangan.

Gejala dapat berkembang di mana saja dari lima hingga 21 hari setelah seseorang terinfeksi. Kebanyakan orang pulih setelah dua sampai empat minggu.

Setelah identifikasi kasus AS pertama, CDC menginstruksikan penyedia layanan kesehatan untuk mencari pasien dengan karakteristik ruam cacar monyet.

"Kami merekomendasikan agar semua dokter melakukan ini, tetapi khususnya mereka yang merawat pasien di klinik Penyakit Menular Seksual," kata Rao, merujuk pada penyakit menular seksual.

Sejauh ini, kata Rimoin, infeksi baru-baru ini "tampaknya merupakan kasus yang cukup ringan yang telah ditemukan melalui klinik, bukan karena orang-orang menunjukkan sakit parah ke ruang gawat darurat."