Sukses

7 Tanda Pasangan Kencan Belum Dewasa Secara Emosional

Liputan6.com, Jakarta - Pasangan tidak dewasa secara emosional dapat menjadi salah satu alasan besar suatu hubungan berakhir tidak bahagia. 

Pada awalnya, ini mungkin tidak tampak seperti masalah besar, dan masalahnya mungkin kecil, tetapi jika ada tanda-tanda, kemungkinan besar masalah akan meningkat.

Lalu, bagaimana cara Anda tahu jika pasangan Anda belum dewasa secara emosional?

Psikolog Nick wignall pun menjabarkan beberapa tanda yang harus diwaspadai, dilansir dari website Nickwignall.

2 dari 6 halaman

1. Mengatakan hal-hal yang tidak dia maksudkan

Wignall menyebutkan bahwa jatuh cinta adalah perasaan yang luar biasa. Karena itu, kita cenderung fokus pada hal-hal baik dan mengabaikan tanda bahaya. Anda harus bisa melihat tanda-tanda peringatan ini sejak awal.

Dan salah satu yang paling jelas adalah ketika Anda melihat pasangan Anda mengatakan sesuatu tetapi tidak benar-benar berarti. Ini adalah tanda yang sangat jelas dari ketidakdewasaan emosional.

2. Dia tidak mau menjadi rentan

Kita sebagai manusia memiliki kemampuan untuk terhubung dengan orang lain pada tingkat yang dalam — kita membutuhkannya dan kita telah terprogram untuk itu. Banyak hubungan gagal karena kurangnya kerentanan.

Orang-orang mungkin pernah mengalami sesuatu di masa lalu yang membuat mereka ingin melindungi diri agar tidak terluka, sehingga tidak membiarkan diri mereka menjadi rentan. Ini berarti mereka juga tidak membiarkan diri mereka mencintai, menjadi intim, dan benar-benar terhubung dengan pasangannya.

 

3 dari 6 halaman

3. Membuat Anda merasa bersalah atau gaslighting

Gaslighting adalah bentuk pelecehan emosional dan itu terjadi terutama dalam hubungan. Orang-orang menerangi Anda dengan membuat Anda mempertanyakan pikiran, ingatan, dan peristiwa yang terjadi di sekitar Anda, pada dasarnya mencoba membuat Anda berpikir bahwa Anda gila.

Ketika gaslighting menjadi ekstrem, para korban bahkan dapat mulai mempertanyakan kewarasan mereka sendiri.

"Ini adalah tanda bahaya utama dalam hubungan apa pun, dan jika itu terjadi sekali, itu akan terus terjadi," jelas Wignall.

Banyak orang menggunakan perasaan bersalah sebagai senjata untuk membuat Anda merasa buruk atau memanipulasi Anda untuk melakukan sesuatu yang tidak ingin Anda lakukan sejak awal. Bahkan jika Anda tidak melakukan kesalahan apa pun, orang lain mungkin membuat Anda berpikir bahwa Anda telah melakukan kesalahan dan memaksa Anda untuk menemukan cara untuk memperbaiki apa pun masalahnya.

Jika pasangan Anda membuat Anda merasa bersalah, Anda harus tahu bahwa mereka mungkin memanipulasi Anda, yang merupakan tanda bahaya yang jelas.

4 dari 6 halaman

4. Tidak mau mencoba hal baru

Keseimbangan dan kompromi sangat penting untuk hubungan yang sehat. Mampu menyeimbangkan keinginan dan kebutuhan Anda dengan pasangan Anda membutuhkan kompromi.

Kedengarannya sederhana, tetapi banyak orang tidak siap untuk melakukannya. Jika pasangan Anda tidak mau mencoba tujuan liburan baru, membantu pekerjaan rumah, atau mengubah perilaku atau tindakan tertentu, itu berarti mereka tidak ingin mencoba hal baru dan berkompromi.

Ini adalah tanda-tanda yang jelas dari ketidakdewasaan emosional.

5. Bersikeras menyampaikan kata terakhir

Ini bukan pemecah masalah besar, karena kita semua mungkin pernah melakukannya sebelumnya. Orang-orang senang menjadi orang yang benar dan memenangkan argumen, tetapi terkadang perasaan pasangan Anda lebih penting daripada kepuasan "menjadi benar" bagi Anda.

Dan keinginan untuk selalu menyampaikan kata terakhir hampir selalu untuk alasan "menyerang", dan itu berakhir dalam bentuk kata-kata yang merusak dan merusak.

"Jika pasangan Anda melakukan ini secara teratur, itu adalah pertanda mereka belum dewasa secara emosional," ucap Wignall.

5 dari 6 halaman

6. Terus meminta kepastian

Meskipun terkadang tidak apa-apa dan benar-benar normal untuk meminta atau membutuhkan kepastian, itu bisa menjadi masalah jika terus-menerus. Ini dapat berupa chat yang tak henti-hentinya, menganalisis ekspresi wajah seseorang, atau meminta kepastian kosong.

Dan jika Anda melakukan yang terbaik untuk meyakinkan pasangan Anda, meskipun itu dengan niat baik, itu bisa memperburuk hubungan Anda.

7. Tidak tahu apa yang dia inginkan

Anda bisa sangat menderita jika menjalin hubungan dengan seseorang yang tidak pernah tahu apa yang mereka inginkan, jelas Wignall.

Ini bisa menjadi sesuatu yang kecil seperti tidak dapat memutuskan apa yang harus dimakan untuk makan siang, tetapi juga bisa menjadi sesuatu yang jauh lebih serius, seperti tidak tahu apakah mereka menginginkan hubungan dengan Anda atau sesuatu yang lebih santai.

Idealnya, Anda ingin pasangan Anda menjadi seseorang yang tahu apa yang mereka inginkan dari hubungan ini dan bersedia mewujudkannya.

Reporter: Lianna Leticia

6 dari 6 halaman

Infografis 5 Cara Penanganan Dini KIPI pada Anak Pasca-Vaksinasi Covid-19