Sukses

Waspadai 7 Tanda Pasangan Toxic, Suka Lakukan Pelecehan Emosional

Liputan6.com, Jakarta - Pelecehan emosional itu tidak selalu mudah dikenali. Anda yang bertahun-tahun sudah menjalin hubungan dengan pasangan Anda saja bisa saja tak menyadarinya.

Padahal, pelecehan emosional ini sama berbahayanya dengan kekerasan fisik dan bisa mempengaruhi kesehatan mental seperti Depresi maupun merasa harga diri rendah.

Dilansir Business Insider pada Senin, 10 Januari 2022, pelecehan emosional ini bisa terjadi dalam hubungan apapun, tak hanya dengan pasangan tapi juga dengan anggota keluarga, teman, atau di tempat kerja.  

Kenali tujuh tanda pelecehan emosional yang berbahaya. Misalnya saja cemburu ekstrem, suka menghina atau playing victim.

2 dari 9 halaman

1. Gaslighting  

Gaslighting menjadi taktik umum dalam pelecehan emosional.  Terapis pernikahan dan keluarga, Payal Patel LMFT menjelaskan bahwa gaslighters itu menyangkal telah terjadi suatu peristiwa untuk membuat korban mereka meragukan diri mereka sendiri dan memertanyakan persepsi mereka sendiri tentang realitas.  

Ini membantu si gaslighting ini memegang kendali, karena kata-kata mereka menjadi lebih kuat daripada keyakinan atau pengalaman korban sendiri.

Menurut Patel, beberapa frasa gaslighting umum yang mungkin digunakan pelaku adalah:

 'Kamu gila karena memikirkan itu' Ini adalah cara untuk membuat korban mempertanyakan kewarasan mereka sendiri dan lebih percaya pada pendapat pelaku.

'Saya tidak pernah mengatakan itu' adalah cara bagi pelaku untuk menghindari pertanggungjawaban atas kata-kata atau tindakan mereka dan membuat korban meragukan ingatan mereka sendiri.

 

3 dari 9 halaman

2. Mengisolasi dari orang-orang tersayang  

"Pelaku sering mengisolasi korbannya untuk mengontrol mereka dengan lebih mudah," kata terapis berlisensi, JaQuinda Jackson, EdD, LPC.

Pelaku mungkin melakukan ini dengan membatasi kontak Anda dengan orang-orang yang mendukung seperti teman dan keluarga dan meyakinkan Anda bahwa dirinya adalah satu-satunya orang yang peduli dengan Anda. 

Beberapa tanda bahwa pasangan Anda mengisolasi Anda antara lain:

- Mereka mencegahmu bertemu teman atau keluarga.

- Mereka membatasimu untuk pergi keluar dengan menahan uang atau kendaraan.

- Mereka marah atau membuatmu merasa bersalah setelah Anda melihat orang yang Anda cintai.

- Mereka bersikeras pergi ke mana-mana dengan Anda.

"Isolasi membuat korban bergantung pada pelaku," kata seorang psikolog yang berspesialisasi dalam trauma dan kekerasan interpersonal, Mindy Mechanic, PhD. 

Ketika seorang korban diisolasi, mereka tidak memiliki dukungan dari orang yang dicintai yang dapat membantu mereka mengenali telah terjadi pelecehan dan meninggalkan pasangannya.

 

4 dari 9 halaman

3. Menggunakan bahasa yang menghina

Orang yang kasar secara emosional mungkin menggunakan bahasa seperti hinaan dan ejekan untuk menyerang harga diri Anda. Penghinaan sering menargetkan kompetensi, daya tarik, dan nilai Anda sebagai pribadi.

"Taktik seperti itu melemahkan harga diri, rasa harga diri, dan nilai korban," kata Mechanic.

Akhirnya korban sering bertahan dalam hubungan yang kasar secara emosional karena mereka percaya apa yang telah diberitahukan kepada mereka.

Pelaku biasanya mengatakan hal-hal seperti:

- "Tidak ada orang lain yang akan mencintaimu, kecuali aku."

- "Kamu terlalu bodoh untuk mendapatkan gelar." atau "Kamu tidak akan pernah mendapatkan pekerjaan."

- "Anda harus menurunkan berat badan." atau "Anda perlu operasi hidung.

 

 

5 dari 9 halaman

4. Berteriak

Dimarahi pasangan, orang tua, atau bos bisa menjadi indikator hubungan yang kasar. Terutama jika teriakannya sangat keras, agresif, atau orang tersebut berada di dekat wajah Anda.

"Berteriak sebenarnya bisa menjadi salah satu tanda pertama pelecehan emosional," kata Patel, dan itu muncul di semua jenis hubungan.

Berteriak ini bertindak sebagai taktik kasar karena dapat menciptakan dinamika kekuasaan yang tidak seimbang antara dua orang.

"Orang yang suaranya lebih keras memiliki kekuatan lebih dan dapat menanamkan rasa takut pada korbannya dengan meninggikan suaranya," kata Patel.

Pelaku kemudian dapat memanfaatkan rasa takut itu untuk mengendalikan korbannya.

 

6 dari 9 halaman

5. Mengalihkan kesalahan  

Pelaku sering kali menghindari tanggung jawab dan menyalahkan orang lain atas perilaku kasar mereka. Dalam banyak kasus, pelaku malah menyalahi korban. 

Misalnya, pasangan atau orang tua yang kasar mungkin meyakinkan Anda bahwa pelecehan itu adalah kesalahan Anda dan ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegahnya.

"Itu membuat mereka terjebak, percaya bahwa untuk menghentikan pelecehan pasangan mereka dengan mengubah diri mereka sendiri," kata Mechanic.

 

 

7 dari 9 halaman

6. Bertingkah sangat cemburu  

Kebanyakan orang merasa cemburu di beberapa titik dalam suatu hubungan, tetapi ketika itu mengarah pada kemarahan yang intens atau perilaku yang mengendalikan, ini bisa menjadi tanda peringatan pelecehan emosional.

"Kecemburuan adalah hal biasa dalam hubungan, tetapi ada tingkat yang sehat dan tidak sehat," kata Patel.

Kecemburuan sering kali berasal dari perasaan tidak aman, tetapi pelaku kekerasan dapat mengembangkan kecemburuan yang lebih ekstrem ketika mereka merasa tidak memiliki kekuatan atau kendali atas Anda, kata Patel.

Beberapa perilaku pengendalian yang harus diwaspadai

- Terus-menerus menuduh Anda selingkuh

- Memantau panggilan, teks, atau email Anda

- Mengontrol penampilan Anda, termasuk apa yang Anda kenakan

- Menelepon Anda secara berlebihan saat Anda sedang bekerja atau dengan teman-teman

 

8 dari 9 halaman

7. Ledakan kemarahan yang tak terduga  

"Kemarahan yang tak terduga bisa menakutkan, dan bisa dianggap sebagai bentuk intimidasi," kata Mechanic.

Seorang anggota keluarga, pasangan, atau bos mungkin tenang pada suatu saat, tetapi kemudian menunjukkan kemarahannya dengan:

- Memelototimu

- Memukul dinding

- Memukul tinju mereka di permukaan

- Memecahkan barang-barang rumah tangga 

Semua tindakan ini dapat menandakan potensi ancaman atau bahaya, kata Mechanic, bahkan jika pelaku tidak menyakiti Anda secara fisik.

9 dari 9 halaman

Infografis Rahasia Sukses Memulai Hubungan Baru