Sukses

Mesin Pendingin Rusak, Vaksin COVID-19 Terbuang Sia-Sia di Jepang

Liputan6.com, Jakarta - Kerusakan mesin pendingin mengakibatkan lebih dari 1.000 dosis vaksin virus Corona terbuang sia-sia di Jepang. Kementerian Kesehatan Jepang pada Senin (1/3/2021) menyebut, suhu mesin pendingin yang digunakan untuk menyimpan vaksin tersebut menyimpang dari batasan yang dipersyaratkan.

Dilansir dari Antara, sebuah institusi medis melaporkan bahwa kerusakan mesin pendingin telah terjadi selama akhir pekan. Imbasnya, 172 botol vaksin atau 1.032 dosis harus terbuang sia-sia, kata kementerian kesehatan Jepang.

Pihak kementerian kesehatan Jepang menolak untuk mengidentifikasi nama institusi medis atau produsen lemari pendingin yang dipermasalahkan. Namun, pihak produsen lemari pendingin akan melakukan penyelidikan penyebab kerusakan.

Jepang menjadi negara anggota G7 terakhir yang melakukan kampanye vaksinasi COVID-19. Negeri matahari terbit tersebut baru memulainya pada 17 Februari lalu.

2 dari 4 halaman

Jepang gunakan vaksin buatan Pfizer dan BioNTech

Sejauh ini Jepang telah menerima tiga pengiriman vaksin COVID dengan total dosis vaksin sekitar 1,4 juta dosis. Jepang menggunakan vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech.

Vaksin buatan Pfizer-BioNTech tersebut harus disimpan pada suhu sekitar minus 75 derajat Celcius. Peristiwa terbuangnya vaksin ini baru pertama kali terjadi di Jepang.

 

Penulis: Abel Pramudya Nugrahadi

3 dari 4 halaman

Infografis

4 dari 4 halaman

Simak juga video berikut

  • Jepang adalah negara yang disebut sebagai negara kepulauan karena memiliki lebih dari 6000 pulau disekitarnya.
    Jepang adalah negara yang disebut sebagai negara kepulauan karena memiliki lebih dari 6000 pulau disekitarnya.
    Jepang
  • Penyebaran Covid-19 ke seluruh penjuru dunia diawali dengan dilaporkannya virus itu pada 31 Desember 2019 di Wuhan, China
    COVID-19
  • Vaksin adalah bahan antigenik yang digunakan untuk menghasilkan kekebalan terhadap suatu penyakit.
    vaksin
  • virus
  • Pfizer-BioNTech