Sukses

Kenali Penyebab Gangguan Pendengaran di Usia Muda

Liputan6.com, Jakarta Jika pada keseharian Anda sering mendengarkan musik, berteriak atau mendengar teriakan dan menonton TV dengan volume keras, maka tidak heran jika kehilangan pendengaran sekarang menjadi epidemi yang berkembang di antara wanita berusia 30-an dan 40-an. Hal ini disampaikan Direktur medis dari Center for Hearing and Skull Base Surgery di Swedish Neuroscience Institute di Seattle, Amerika Serikat, dr. Douglas Backous.

Bahkan di tempat paling sunyi, kita bisa menghadapi masalah gangguan telinga, hidung dan tenggorokan (THT), seperti infeksi, vertigo dan hidung tersumbat. Berikut beberapa masalah terkait pendengaran yang paling sering ditemukan, dilansir dari Livestrong.

Masalah No. 1: Kehilangan pendengaran

Fakta: Ini bukan hanya masalah yang dialami oleh drummer dan pekerja konstruksi.

"Bahkan menggunakan earphone dengan volume tinggi saat Anda berlari setiap hari dapat menyebabkan kerusakan permanen dari waktu ke waktu. Paparan suara yang intens menyebabkan kerusakan pada sel-sel rambut di koklea Anda," kata direktur otology dan neurologi di Mount Sinai Hospital di New York City, dr. Eric Smouha.

Bagaimana rasanya: Percakapan teredam.

Anda mungkin memperhatikan bahwa Anda meminta orang untuk berbicara lebih lambat atau mengulanginya sendiri. "Jika Anda menaikkan volume TV begitu tinggi sehingga orang lain mengeluh tentang kebisingannya, itu pertanda bahaya," kata direktur divisi neurotologi di University of Pittsburgh Medical Center, dr. Barry Hirsch.

Apa yang harus dilakukan?

Temui dokter Anda. Langkah pertama adalah memeriksa telinga Anda, kotoran telinga mungkin hanya menghalangi gelombang suara memasuki saluran telinga Anda. Jika tidak, Anda akan dirujuk ke audiolog untuk tes pendengaran.

"Jika Anda kesulitan mendengar suara di atas 25 desibel [dB], itu dianggap gangguan pendengaran dan perlu dievaluasi secara menyeluruh," kata seorang audiolog di Cleveland Clinic, Sarah Sydlowski, PhD.

Meskipun tidak ada cara untuk menyembuhkan gangguan pendengaran yang disebabkan oleh kebisingan, gangguan pendengaran yang ringan dapat ditangani dengan alat bantu dengar. Jika kehilangan pendengarannya lebih parah, Anda membutuhkan alat bantu dengar.

Untuk orang yang bukan kandidat pengguna alat bantu dengar, produk amplifikasi suara pribadi (PSAP) dipercaya telah memperbaiki situasi yang menantang seperti mendengarkan percakapan di tempat yang bising. Anda mungkin ingin mempertimbangkan produk seperti Bose Hearphones, headphone peningkat percakapan yang dapat membantu mengurangi kebisingan latar belakang.

Agar pendengaran Anda tetap sehat, gunakan penyumbat telinga setiap kali Anda berada dalam situasi bising, misalnya, konser atau pertandingan sepak bola. "Saat Anda mendengarkan lagu, pertahankan volume pada titik tengah," kata Sydlowski.

 

2 dari 5 halaman

Masalah No. 2: Perubahan tekanan

Fakta: Anda mungkin pernah mengalami ear pop saat anak Anda berteriak atau saat pesawat yang Anda tumpangi mulai mendarat. Itu memiliki nama medis yaitu barotrauma.

“Tekanan udara di telinga tengah Anda biasanya sama dengan tekanan udara di luar tubuh Anda,” jelas Dr. Hirsch. Namun saat Anda mendarat, tekanan kabin meningkat.

“Tekanan dari luar mendorong gendang telinga Anda ke dalam,” katanya.

Saluran eustachius, yang menghubungkan telinga tengah ke bagian belakang hidung dan tenggorokan, mengatur tekanan udara, tetapi tidak selalu bereaksi cukup cepat. Hasilnya menimbulkan ketidaknyamanan yang serius. (Ketika sebuah pesawat terbang, yang terjadi sebaliknya, yaitu jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menyebabkan rasa sakit.) Gejala-gejala ini dapat menjadi lebih buruk jika Anda menderita schnoz yang tersumbat karena flu.

Bagaimana rasanya: Tekanan ringan hingga sedang atau nyeri di telinga, disertai sesak.

Resep: Menguap sebesar-besarnya, mengunyah permen karet, atau mengisap permen. "Tindakan ini menarik otot yang membuka saluran eustachius Anda dan menyamakan tekanan," kata Dr. Hirsch.

Sebagai alternatif, cobalah manuver Valsava: Tutup lubang hidung Anda, tutup mulut Anda, dan paksa udara masuk ke bagian belakang hidung Anda, seolah-olah Anda sedang meniupnya. Jika Anda benar-benar flu, gunakan obat semprot hidung dekongestan toko obat, seperti Afrin, dan keluarkan pil dekongestan seperti Sudafed sebelum Anda terbang.

Masalah No. 3: Tinnitus

Fakta: Hingga 20 persen orang di bawah usia 50 tahun menderita tinnitus, atau telinga berdenging. Ini biasanya merupakan gejala dari kondisi yang mendasarinya, seperti gangguan pendengaran atau cedera telinga.

"Satu teori tentang penyebabnya yaitu ketika sel-sel rambut di telinga bagian dalam rusak oleh pemicu seperti suara keras menghasilkan impuls listrik acak, yang menurut otak merupakan dengungan," kata Sydlowski.

Penyebab lain yang mungkin berkaitan yaitu tekanan darah tinggi (yang dapat membatasi aliran darah ke telinga), pengerasan tulang telinga bagian dalam (suatu kondisi yang disebut otosklerosis), masalah sendi rahang (TMJ), dan obat-obatan tertentu, seperti antibiotik eritromisin dan obat kina anti malaria.

Bagaimana rasanya: Suara berdenging, mendengung, atau mendesis yang dapat bervariasi dari deru rendah hingga pekikan bernada tinggi. Anda mungkin mendengarnya di salah satu atau kedua telinga Anda, dan itu bisa konstan atau datang dan pergi.

Resep: Jika Anda mengalami tinitus setelah terpapar suara keras, tunggu satu atau dua hari untuk melihat apakah itu mereda. Tetapi jika tidak, kunjungi audiolog. Mengobati penyebabnya atau menghentikan pengobatan yang menyinggung harus membuat gejala hilang.

 

3 dari 5 halaman

Bagaimana infeksi dimulai?

Sementara anak-anak jauh lebih rentan terhadap infeksi daripada yang dewasa, infeksi telinga tengah yang biasanya berkembang setelah cairan menumpuk di sana setelah pilek, mungkin meningkat pada orang dewasa, kata Dr. Backous.

"Saya melihat ini semakin banyak dalam praktik saya. Mungkin karena ada lebih banyak materi partikulat di udara karena polusi dan merokok yang dapat memicu infeksi," katanya, dikutip dari Livestrong.

Konon, jenis infeksi telinga yang paling umum pada orang dewasa adalah infeksi telinga luar alias swimmer's ear. Ini biasanya disebabkan oleh air yang tertinggal di telinga Anda setelah berenang, tetapi bisa juga disebabkan oleh cotton bud yang kapasnya tertinggal di telinga. Hal ini merusak lapisan tipis kulit yang melapisi saluran telinga Anda.

Tips mencegah hal ini yaitu dengan menahan diri dari memasukkan cotton bud atau bahkan jari jauh ke dalam telinga Anda.

Bagaimana Anda mendengar

1. Sumber suara mengirimkan getaran, atau gelombang suara, ke udara.

2. Gelombang mengalir melalui lubang telinga, turun ke saluran telinga luar, dan memukul gendang telinga Anda, membuatnya bergetar.

3. Getaran diteruskan ke tiga tulang kecil telinga tengah.

4. Tulang mengirimkan getaran ke koklea, yang berisi tabung yang di dalamnnya berisi cairan. Di dalam tabung, sel-sel rambut kecil mengambil getaran dan mengubahnya menjadi impuls saraf.

5. Impuls ini dikirim ke otak melalui saraf pendengaran.

6. Otak menafsirkan impuls sebagai suara (musik, suara, klakson mobil, dll.).

4 dari 5 halaman

Infografis 8 Tips Nyaman Pakai Masker Cegah Covid-19

5 dari 5 halaman

Simak Video Berikut Ini: