Sukses

Perkembangan Terkini Uji Klinis Vaksin COVID-19 di 4 Perusahaan Dunia

Liputan6.com, Jakarta Vaksin menjadi hal yang paling ditunggu di masa Pandemi COVID-19. Namun, pembuatan vaksin membutuhkan waktu yang lama dan harus melalui beberapa fase.

Beberapa perusahaan dunia yang mengembangkan vaksin sedang berada di fase ketiga. Dalam fase ini, ilmuwan memberikan vaksin kepada ribuan orang dan menunggu hasil dari berapa banyak yang terinfeksi, dibandingkan dengan sukarelawan yang menerima plasebo.

Uji coba ini dapat menentukan apakah vaksin melindungi dari COVID-19 atau tidak. Pada Juni, F.D.A. mengatakan bahwa vaksin virus corona harus melindungi setidaknya 50% orang yang divaksinasi agar dianggap efektif. Selain itu, uji coba Tahap 3 cukup besar untuk mengungkapkan bukti efek samping yang mungkin terlewatkan dalam penelitian sebelumnya.

Berikut perkembangan vaksin di beberapa perusahaan dunia.

2 dari 5 halaman

Moderna

Perusahaan bioteknologi Moderna, AS mengembangkan vaksin berdasarkan messenger RNA (mRNA) untuk menghasilkan protein virus di dalam tubuh.

Melansir New York Times, pada Januari, mereka mulai mengembangkan vaksin untuk virus corona dan sejak itu pemerintah mendanai upaya Moderna, menyediakan hampir $ 1 miliar. Bekerja sama dengan National Institutes of Health, mereka menemukan bahwa vaksin buatan mereka melindungi monyet dari virus corona.

Pada Maret, perusahaan itu memasukkan vaksin COVID-19 pertama ke dalam uji coba pada manusia, yang membuahkan hasil yang menjanjikan. Vaksin telah berkembang menjadi pengujian Tahap 3, yang dimulai pada 27 Juli.

Uji coba terakhir melibatkan 30.000 orang sehat di 89 lokasi di seluruh Amerika Serikat. Pada 11 Agustus, pemerintah memberi perusahaan tambahan $ 1,5 miliar sebagai ganti 100 juta dosis jika vaksin terbukti aman dan efektif.

Pada Juli, Moderna kalah dalam sengketa paten atas beberapa teknologi vaksin mereka. Bulan berikutnya, perusahaan tersebut menyatakan bahwa tidak dapat memastikan bahwa ini adalah yang pertama membuat penemuan yang diklaim dalam paten mereka, termasuk vaksin virus korona.

Pada 17 September, Moderna membagikan protokol mereka untuk menentukan apakah vaksin mereka aman dan efektif. Mereka berencana untuk menunggu sampai sejumlah besar relawan jatuh sakit karena COVID-19 dan kemudian melihat berapa banyak yang telah divaksinasi. Diperlukan waktu hingga akhir 2020 atau awal 2021 untuk mencapai jumlah yang diperlukan.

3 dari 5 halaman

BioNTech, Pfizer, Fosun Pharma

Perusahaan Jerman BioNTech menjalin kerja sama dengan Pfizer yang berbasis di New York, AS dan pembuat obat China Fosun Pharma untuk mengembangkan vaksin mRNA yang akan diberikan dalam dua dosis.

Pada Mei mereka meluncurkan uji coba Fase 1/2 pada dua versi vaksin. Mereka menemukan bahwa kedua versi tersebut menyebabkan sukarelawan menghasilkan antibodi melawan SARS-CoV-2, serta sel kekebalan yang disebut sel T yang merespons virus.

Mereka menemukan bahwa satu versi, yang disebut BNT162b2, menghasilkan efek samping yang jauh lebih sedikit, seperti demam dan kelelahan, sehingga mereka memilihnya untuk dipindahkan ke uji coba Fase 2/3.

Pada 27 Juli, perusahaan mengumumkan peluncuran uji coba Fase 2/3 dengan 30.000 sukarelawan di Amerika Serikat dan negara lain termasuk Argentina, Brasil, dan Jerman. Dalam studi sementara, perusahaan melaporkan bahwa setelah mendapatkan dosis pertama, relawan mengalami efek samping ringan hingga sedang.

Pada 12 September, Pfizer dan BioNTech mengumumkan bahwa mereka akan berupaya untuk memperluas uji coba AS mereka menjadi 43.000 peserta.

Pada bulan yang sama, administrasi Trump memberikan kontrak $ 1,9 miliar untuk 100 juta dosis yang akan dikirimkan pada Desember dan opsi untuk memperoleh 500 juta lebih dosis. Sementara itu, Jepang membuat kesepakatan untuk 120 juta dosis, dan Uni Eropa mengatur untuk membeli 200 juta dosis.

Pada September, kepala eksekutif Pfizer mengatakan mereka akan mengetahui apakah vaksin tersebut berfungsi segera setelah Oktober 2020. Jika disetujui, Pfizer mengatakan mereka berharap dapat memproduksi lebih dari 1,3 miliar dosis vaksin mereka di seluruh dunia pada akhir 2021.

4 dari 5 halaman

Infografis Vaksin COVID-19

5 dari 5 halaman

Simak Video Berikut Ini: