Sukses

Waspada Hal Ini Jika Anda Mengalami Gangguan Tidur

Liputan6.com, Jakarta Gangguan tidur bisa dialami siapa saja. Penyebab gangguan tidur pada tiap individu pun berbeda-beda.

Kurang tidur bisa berdampak pada kesehatan. Hal yang paling umum ditemui dari kondisi kurang tidur adalah merasa lelah di siang hari. Jika hal itu berlangsung beberapa waktu, mungkin ini saatnya untuk memperhatikan baik-baik kebiasaan waktu tidur Anda. 

Melansir Prevention, diperkirakan sekitar 70 juta orang Amerika menderita salah satu dari beberapa kondisi utama yang mengganggu pola tidur normal. 

Ada lebih dari 80 jenis gangguan tidur, tetapi yang utama meliputi:

·        Insomnia

·        Narkolepsi

·        Apnea Tidur

·        Sindrom Kaki Gelisah

Insomnia, yang ditandai dengan ketidakmampuan untuk tertidur atau tetap tertidur, adalah yang paling umum dan mudah diidentifikasi, kata Raj Dasgupta, M.D., seorang dokter di divisi paru-paru, perawatan kritis, dan pengobatan tidur USC. Dengan kata lain, jika Anda menderita insomnia, Anda mungkin mengetahuinya.

Banyak orang dewasa mengalami insomnia jangka pendek (berlangsung selama berhari-hari atau berminggu-minggu) di beberapa titik dalam hidup mereka — biasanya akibat stres atau peristiwa traumatis, menurut Mayo Clinic. Jika insomnia membuat Anda sulit beraktivitas di siang hari, Anda harus mempertimbangkan untuk memeriksakan diri ke dokter.

Tiga kondisi gangguan tidur lainnya hadir dengan gejala yang berbeda, tetapi sedikit lebih sulit untuk didiagnosis.

2 dari 7 halaman

Gejala Narkolepsi

 

Menurut Penyaring Gejala Narkolepsi Dewasa, jika Anda dapat memahami sejumlah skenario ini, Anda mungkin mengalami sesuatu yang disebut kantuk berlebihan di siang hari — salah satu dari "lima besar" gejala narkolepsi, menurut Dr. Dasgupta. Empat gejala lainnya meliputi:

·        Kurang tidur di malam hari

·        Cataplexy (kelemahan atau kelumpuhan otot yang tiba-tiba dan tidak terkendali saat bangun, dipicu oleh emosi yang kuat seperti kegembiraan atau kemarahan)

·        Kelumpuhan tidur (sementara tidak dapat bergerak atau berbicara saat tertidur atau bangun)

·        Halusinasi visual saat tertidur

Menurut National Institute of Neurological Disorders and Stroke, narkolepsi adalah gangguan neurologis yang membuat otak tidak dapat mengatur siklus tidur-bangun tubuh dengan benar.

Mereka yang mengidap gangguan ini mengalami tingkat kantuk yang tinggi di siang hari, dan mungkin tertidur dengan enggan bahkan jika mereka sedang melakukan aktivitas seperti mengemudi atau berbicara, dengan sedikit atau tanpa peringatan.

Kelumpuhan tidur — ketidakmampuan untuk bergerak atau berbicara bahkan ketika sebagian terjaga — juga dapat terjadi beberapa kali, seperti halnya kelemahan atau hilangnya kontrol otot.

3 dari 7 halaman

Apnea Tidur

Hampir 30 juta orang di AS menderita gangguan ini, kata Dr. Dasgupta, menjadikannya jenis apnea tidur yang paling umum. Ini terjadi ketika jaringan lunak di bagian belakang tenggorokan mengendur dan menghalangi jalannya udara.

Mereka yang menderita apnea tidur menderita gangguan pernapasan singkat selama tidur, menyebabkan mereka terbangun sebagian saat mereka kesulitan bernapas. Episode ini biasanya berlangsung 10 detik atau lebih dan terjadi sepanjang malam.

4 dari 7 halaman

Sindrom Kaki Gelisah

Sindrom kaki gelisah persis seperti namanya — mereka yang terkena mengalami dorongan kuat dan sering kali tak tertahankan untuk menggerakkan kaki, biasanya di malam hari (sehingga sulit tidur). Meskipun RLS secara teknis bukanlah gangguan tidur (karena gejala muncul saat Anda bangun), Dr. Dasgupta mengatakan ia dan dokter tidur lainnya mengelompokkannya dengan gangguan tidur karena dapat menyebabkan insomnia dan karenanya mengantuk di siang hari.

5 dari 7 halaman

Kapan harus menemui dokter ?

Pikirkan tentang bagaimana Anda berfungsi sepanjang hari. "Ketika kantuk di siang hari memengaruhi pekerjaan, hari sekolah, hubungan, atau interaksi sosial Anda, Anda harus memperhatikan apa yang terjadi di malam hari," saran Dr. Dasgupta.

Kualitas tidur yang buruk memengaruhi setiap bagian tubuh Anda, karena itulah penting untuk menjadikan tidur yang cukup di malam hari sebagai prioritas. Dalam skala luas, gangguan tidur dapat menyebabkan gangguan memori, pengambilan keputusan yang buruk, kesalahan saat bekerja, dan cedera.

Jika Anda menduga Anda mungkin mengalami gejala gangguan tidur, konsultasikan dengan dokter Anda.

 

(Deskhila Wijaya)

6 dari 7 halaman

Infografis Cara Pakai Masker

7 dari 7 halaman

Saksikan Juga Video Menarik Berikut Ini