Sukses

Para Ilmuwan Temukan Dampak Jangka Panjang COVID-19 pada Jantung

Liputan6.com, Jakarta Pada saat ini, Anda mungkin sudah tahu tentang semua gejala COVID-19 seperti batuk kering, demam atau meriang, kelelahan, kadang-kadang diare dan muntah. Tetapi baru-baru ini para ilmuwan meneliti dampak COVID-19 secara jangka panjang.

Dalam dua studi baru, keduanya diterbitkan Senin (27 Juli 2020) di JAMA Cardiology, para peneliti memperingatkan beberapa efek jangka panjang COVID-19 pada tubuh, khususnya sistem kardiovaskular.

Studi pertama yang dilakukan oleh para peneliti Jerman menemukan bahwa SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19 dapat mencapai jaringan otot jantung di jantung. Para peneliti mengevaluasi jaringan jantung dari 39 orang di Jerman yang baru saja meninggal karena COVID-19 dan didiagnosis dengan virus postmortem. Usia pasien pada saat kematian berkisar 78-89. Virus ini ada di jantung 24 dari 39 pasien. Penelitian ini dengan jelas menyatakan bahwa, sementara virus terdeteksi dalam jaringan jantung pasien yang dievaluasi, itu tidak selalu terkait dengan peradangan yang konsisten dengan miokarditis.

Sementara sudah diketahui bahwa kondisi kardiovaskuler yang sudah ada sebelumnya, seperti hipertensi dan penyakit arteri koroner, dapat meningkatkan risiko seseorang untuk komplikasi dari COVID-19, studi baru menemukan bukti dampak kardiovaskular dari SARS-CoV-2.

Dua dokter, Clyde Yancy, MD, kepala kardiologi di Fakultas Kedokteran Feinberg School of Medicine Northwestern University, dan Gregg Fonarow, MD, ahli jantung di Ronald Reagan UCLA Medical Center, menjelaskan "temuan baru ini memberikan bukti menarik bahwa COVID-19 dikaitkan dengan setidaknya beberapa komponen cedera miokardium, mungkin sebagai akibat infeksi virus langsung pada jantung.

Studi kedua, kali ini dari para peneliti di Jerman, Italia, dan Rusia, mengevaluasi 100 pasien, berusia 45 hingga 53 tahun, yang baru saja pulih dari COVID-19. Para pasien dipilih dari University Hospital Frankfurt COVID-19 yang terdaftar sejak April dan Juni 2020. Dari 100 pasien, 82% memiliki gejala, dan 33% dari pasien yang memerlukan rawat inap, sementara 67% mampu pulih di rumah.

 

2 dari 3 halaman

Saran dokter

Mengenai kesehatan kardiovaskular pasien-pasien itu, 78% memiliki temuan abnormal dari pencitraan resonansi magnetik kardiovaskular (CMR) atau pengujian yang menilai fungsi dan struktur sistem kardiovaskular, sementara 60% dari pasien yang pulih mengalami "peradangan miokardium yang berkelanjutan." Hasil ini tidak tergantung pada kondisi yang sudah ada sebelumnya, tingkat keparahan dan perjalanan penyakit, dan waktu sejak diagnosis COVID-19.

Pada dasarnya, penelitian baru menetapkan hubungan antara COVID-19 dan miokarditis, atau peradangan pada jantung yang disebabkan oleh infeksi virus, tetapi yang relatif lemah, Daniel Cantillon, MD, seorang ahli jantung di Cleveland Clinic, mengatakan kepada Health.

Menurut Dr. Cantillon, miokarditis terdengar jauh lebih parah daripada biasanya. Faktanya, banyak virus telah dikaitkan dengan miokarditis, dan sebagian besar orang yang mengembangkan kondisi tersebut terus berfungsi penuh, kata Dr. Cantillon, itu termasuk bekerja penuh waktu dan berolahraga. Miokarditis akibat penyebab selain COVID-19 telah dikaitkan dengan aritmia (yang terjadi ketika pasien memiliki detak jantung tidak teratur) yang dapat mengancam jiwa, namun “itu sangat jarang,” Dr. Cantillon menambahkan. Sebagian besar pasien yang menderita miokarditis "memiliki kualitas hidup yang sangat baik."

Penting juga dicatat bahwa kemungkinan para penyintas COVID-19 jarang menderita mikarditis sejauh ini, Dr. Cantillon menambahkan. Sementara 60% dari pasien yang ditampilkan dalam penelitian kedua menunjukkan peradangan miokard, ukuran sampel penelitian ini kecil, dengan hanya 100 pasien. uga, sebagian besar pasien ini bergejala, beberapa cukup buruk sehingga harus dirawat di rumah sakit. Itu perbedaan penting, karena WHO menyarankan 80% dari semua infeksi COVID-19 ringan atau tanpa gejala. Tapi itu bukan berarti kita tidak boleh mengabaikan penelitian, hanya saja penyelidikan lebih lanjut dari topik ini diperlukan, kata Dr. Cantillon.

Penelitian lebih lanjut memiliki potensi untuk membantu dokter mengobati pasien COVID-19 saat mereka sakit dan dalam jangka panjang. “Kita harus terus mendapat informasi yang lebih baik tentang cara optimal untuk merawat pasien [dengan] penyakit parah,” kata Dr. Cantillon. Sebagai contoh, jika miokarditis merupakan ancaman bagi pasien tertentu yang mendapatkan COVID-19, dokter mungkin mempertimbangkan untuk merawat mereka dengan pengobatan antiinflamasi.

Studi-studi baru menggarisbawahi betapa pentingnya bagi para profesional medis untuk mengawasi efek multi-sistem COVID-19, dan berfungsi sebagai pengingat bahwa masih banyak lagi yang harus dipikirkan tentang virus ini. "Ini adalah pengingat serius bahwa pandemi kemungkinan akan memiliki dampak yang panjang dalam hal implikasi kesehatan masyarakat global," kata Dr. Cantillon. Lakukan semua tindakan pencegahan keamanan COVID-19 dengan serius, sementara juga ingat untuk tetap tenang dalam situasi ini.

"Kita harus berhati-hati bahwa pesan yang diterima masyarakat bukanlah bahwa setiap orang yang menjadi sakit dengan COVID akan memiliki kerusakan jantung yang bertahan lama. Namun pada saat yang sama, kita perlu menganggap temuan itu dengan serius," tutup Dr. Cantillon.

3 dari 3 halaman

Simak Video Berikut Ini: