Sukses

Hasil Pertemuan WHO dan Presiden Tiongkok Xi Jinping Soal Virus Corona

Liputan6.com, Jakarta Badan Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) telah menemui Presiden Tiongkok Xi Jinping untuk membicarakan penyebaran virus corona di Tiongkok dan beberapa negara lainnya.

Pertemuan ini dilakukan secara langsung oleh tim yang dipimpin oleh Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus di Beijing pada Selasa (28/1/2020) waktu setempat.

"Mereka berbagi informasi terbaru tentang wabah dan menegaskan kembali komitmen mereka untuk mengendalikannya," tulis siaran resmi yang dikutip dari laman resmi WHO pada Rabu (29/1/2020).

WHO menyatakan, diskusi difokuskan pada kolaborasi berkelanjutan untuk meningkatkan langkah-langkah pertahanan di Wuhan, perkuatan kesehatan masyarakat di kota-kota dan provinsi lain, serta melakukan studi lanjutan dan data biologis terkait virus corona strain baru ini.

"Langkah-langkah ini akan memajukan pemahaman ilmiah tentang virus dan berkontribusi pada pengembangan seperti vaksin dan perawatan."

2 dari 3 halaman

Masa Inkubasi Virus

Diah Saminarsih, Penasehat Gender dan Pemuda untuk Direktur Jenderal WHO menyatakan dalam pernyataan resminya bahwa hingga Senin, 27 Januari pukul 13.17 waktu Jenewa, WHO belum meningkatkan status wabah virus corona.

"Berdasarkan laporan situasi terkini dari WHO, perkiraan masa inkubasi virus sekitar dua sampai 10 hari. Pemahaman ini perlu disebarluaskan kepada masyarakat karena dapat berkontribusi secara signifikan pada upaya pengendalian," ujarnya dalam keterangan tertulis yang diterima Health Liputan6.com pada Selasa malam.

WHO mencatat hingga 28 Januari 2020, sudah terkonfirmasi 4.593 kasus infeksi virus corona di dunia.

Sementara di Tiongkok, ada 4.537 kasus terkonfirmasi, 6.973 suspect, dan 106 meninggal dunia. Di luar Tiongkok, terdapat 56 kasus terkonfirmasi di 14 negara.

3 dari 3 halaman

Simak juga Video Menarik Berikut Ini

Loading
Artikel Selanjutnya
Gara-Gara Virus Corona, Pertandingan Pembuka Liga Korea Ditunda
Artikel Selanjutnya
Skenario Evakuasi 74 WNI dari Kapal Diamond Princess Versi Pengamat