Sukses

Pesan Khusus Farid Anfasa Moeloek untuk Menteri Kesehatan yang Baru

Liputan6.com, Jakarta Siapapun yang terpilih menjadi menteri kesehatan di pemerintahan Joko Widodo pada Kabinet Kerja Jilid II, mantan Menteri Kesehatan Prof. Dr. dr Farid Anfasa Moeloek SpOG berpesan agar fokus pada paradigma pencegahan penyakit.

"Cara berpikir, paradagma berpikirnya itu sehat jangan sakit. Lebih ke preventif dan promotif," kata Farid yang pernah menjabat sebagai Menteri Kesehatan Kabinet Reformasi Pembangunan 1998-1999 ini. 

Sosok menteri kesehatan di periode pemerintahan Jokowi 2019-2024 ini perlu bekerja keras agar masyarakat melakukan upaya menjaga kesehatan sehingga tidak rentan jatuh sakit.

"Jadi, harus memutar otak, supaya masyarakat mindset-nya sehat. Itu yang harus dibenahi," pesannya saat mendampingi sang istri Nila Moeloek perpisahan sebagai Menteri Kesehatan Kabinet Kerja Jilid I bersama rekan-rekan media di rumahnya di kawasan Patra Kuningan, Jakarta, Senin (21/10/2019) siang.

 

2 dari 3 halaman

Kerja Sama Lintas Sektor

Selain itu, pria 75 tahun yang kini mengajar di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia ini menekankan bahwa untuk menjaga kesehatan masyarakat Indonesia, Kementerian Kesehatan yang dipimpin menteri yang baru tetap perlu melakukan koordinasi lintas sektor. Hal ini diperlukan mengingat ada banyak aspek untuk mendukung masyarakar tetap sehat. Seperti bekerja sama di sektor pangan, kesehatan lingkungan, hingga pendidikan.

"Gizi anak-anak bagus (jadi) harus juga bekerja sama dengan bidang agraria. Lalu, bidang pendidikan, (terutama) pendidikan ibu, ibu itu harus pintar, anak yang pintar lahir dari ibu yang pintar," tuturnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan juga video menarik berikut:

Loading
Artikel Selanjutnya
13 Tokoh dan 2 Kabupaten Raih Penghargaan dari Kementerian Kesehatan
Artikel Selanjutnya
[Cek Fakta] Hoaks Pesan Berantai tentang Gebrakan Menkes Terawan