Sukses

BKBBN Optimis Angka Kelahiran di NTT Turun pada 2022

Liputan6.com, Maumere - Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Marianus Mau Kuru, mengatakan, pihaknya terus berusaha agar angka kelahiran di NTT turun.

Sejauh ini, Marianus menjelaskan bahwa angka kelahiran di NTT masih sangat tinggi. Merujuk Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) 2017, masih di angka 3,4 atau satu wanita di NTT memiliki anak sebanyak tiga sampai empat orang.

"Tapi berdasarkan hasil kemarin, sudah turun sedikit, sekitar 3,6," kata Marianus di Maumere, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur.

Melihat angka itu, BKKBN NTT terus putar otak agar angka kelahiran pada 2022 turun menjadi 2,6.

"Kelihatannya memang ambisius tapi kalau kami kerja keras, kami yakin bisa mencapat terget," katanya.

Oleh sebab itu, segala upaya dilakukan. Seperti saat melakukan survei KB, petugas diminta untuk mendata pasangan suami istri tidak hanya nama dan alamat rumah saja.

Marianus, mengatakan, mereka harus mencantumkan nomor ponsel yang dapat dihubungi. Sehingga, bisa didata mana saja yang harus 'dikejar'.

"Sehingga kita tahu harus melakukan pelayanan seperti apa," katanya.

 

2 dari 3 halaman

Ubah Cara Pandang Soal Anak

Selain itu, BKKBN pun bekerja sama dengan para dokter untuk mengubah cara pandang masyarakat perihal memiliki anak.

Sebab, kultur keyakinan dan kultur budaya masih menjadi penyebab angka kelahiran di NTT tinggi. Misal, keluarga belum 'lengkap' kalau belum memiliki anak perempuan. Lalu, ada juga yang masih percaya bahwa memiliki banyak anak sama dengan banyak rezeki.

"Dokter ini nantinya memberi penjelasakan ke masyarakat. Permasalahan soal dapat anak perempuan itu melibatkan soal science. Perempuan hormonnya XX, laki-laki XY. Kalau mau anak perempuan, X laki-laki harus lebih dominan daripada perempuan," kata Marianus.

Begitu juga pendistribusian kontrasepsi. Masyarakat harus menyadari pentingnya pemakaian alat kontrasepsi ini untuk bisa mengatur kehamilan. 

3 dari 3 halaman

Saksikan juga video menarik berikut:

Loading
Artikel Selanjutnya
Buntut Pembakaran Rumah Tertuduh Dukun Santet di Flores Timur
Artikel Selanjutnya
Masalah Serius NTT Akibat Kerusakan Lingkungan